Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyintas Covid Berisiko Kena Pembekuan Darah

Para peneliti tidak dapat membuktikan bahwa Covid menyebabkan pembekuan darah dalam penelitian ini tetapi mereka memiliki beberapa teori mengapa hal itu terjadi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 09 April 2022  |  13:42 WIB
Ilustrasi pembekuan darah - istimewa
Ilustrasi pembekuan darah - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Penelitian menemukan orang dengan Covid yang parah, dan terinfeksi selama gelombang pertama, memiliki risiko pembekuan tertinggi.

Ini menyoroti pentingnya divaksinasi terhadap virus, kata para peneliti.

Pembekuan darah juga dapat terjadi setelah vaksinasi tetapi risikonya jauh lebih kecil, sebuah penelitian besar di Inggris menemukan.

Orang yang terinfeksi Covid-19 lebih mungkin mengalami pembekuan darah  terutama pasien yang membutuhkan perawatan di rumah sakit. Para ilmuwan ingin mengetahui kapan risiko itu kembali ke tingkat normal.

Para peneliti melacak kesehatan lebih dari satu juta orang yang dites positif Covid antara Februari 2020 dan Mei 2021 di Swedia, dan membandingkannya dengan empat juta orang dengan usia dan jenis kelamin yang sama yang tidak memiliki tes positif.

Setelah infeksi Covid, mereka menemukan peningkatan risiko:

1. Pembekuan darah di kaki, atau deep vein thrombosis (DVT), hingga tiga bulan
2. Pembekuan darah di paru-paru, atau emboli paru, hingga enam bulan
3. Pendarahan internal, seperti stroke, hingga dua bulan

Ketika para peneliti membandingkan risiko pembekuan darah setelah Covid dengan tingkat risiko normal, mereka menemukan bahwa empat dari setiap 10.000 pasien Covid mengembangkan DVT dibandingkan dengan satu dari setiap 10.000 orang yang tidak memiliki Covid sekitar 17 dari setiap 10.000 pasien Covid memiliki bekuan darah di paru-paru dibandingkan dengan kurang dari satu dari setiap 10.000 yang tidak memiliki Covid

Studi yang dipublikasikan di BMJ, mengatakan peningkatan risiko pembekuan darah lebih tinggi pada gelombang pertama daripada gelombang selanjutnya, mungkin karena perawatan meningkat selama pandemi dan pasien yang lebih tua mulai divaksinasi pada gelombang kedua.

Pentingnya vaksinasi

Risiko pembekuan darah di paru-paru pada orang yang sakit parah dengan Covid adalah 290 kali lebih besar dari biasanya, dan tujuh kali lebih tinggi dari biasanya setelah Covid ringan. Tapi tidak ada peningkatan risiko pendarahan internal dalam kasus ringan.

"Untuk individu yang tidak divaksinasi, itu adalah alasan yang sangat bagus untuk mendapatkan vaksin - risikonya jauh lebih tinggi daripada risiko dari vaksin," kata Anne-Marie Fors Connolly, peneliti utama studi dari Universitas Umea di Swedia.

Para peneliti tidak dapat membuktikan bahwa Covid menyebabkan pembekuan darah dalam penelitian ini tetapi mereka memiliki beberapa teori mengapa hal itu terjadi.

Ini bisa menjadi efek langsung virus pada lapisan sel yang melapisi pembuluh darah, respons peradangan yang berlebihan terhadap virus, atau tubuh membuat pembekuan darah pada waktu yang tidak tepat.

Vaksin sangat efektif melawan Covid yang parah, tetapi menawarkan perlindungan yang lebih sedikit terhadap infeksi, terutama dengan varian Omicron - yang berarti infeksi berulang dengan gejala umum terjadi ketika negara-negara mencari cara untuk hidup dengan Covid.

Frederick K Ho, dosen kesehatan masyarakat dari Universitas Glasgow, mengatakan penelitian ini "mengingatkan kita akan perlunya tetap waspada terhadap komplikasi yang terkait dengan infeksi [Covid] ringan, termasuk tromboemboli".

Risiko pembekuan darah meningkat setelah vaksinasi, tetapi "besarnya risiko tetap lebih kecil dan bertahan untuk periode yang lebih pendek daripada yang terkait dengan infeksi", tambahnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

darah Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top