Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Muncul Kasus Hepatitis Akut Langka dan Misterius di 12 Negara, 1 Anak Meninggal Dunia

Strain langka itu dilaporkan terjadi di 12 negara dan menyebabkan setidaknya 169 kasus pada anak-anak, kebanyakan dari mereka di Inggris.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 April 2022  |  09:47 WIB
Virus hepatitis A - webmd
Virus hepatitis A - webmd

Bisnis.com, JAKARTA -  Organisasi kesehatan Dunia mengumumkan setidaknya 1 anak meninggal dunja karena jenis hepatitis berat yang misterius.

Strain langka itu dilaporkan terjadi di 12 negara dan menyebabkan setidaknya 169 kasus pada anak-anak, kebanyakan dari mereka di Inggris.

Dari jumlah tersebut, 17 di antaranya sangat parah sehingga membutuhkan transplantasi hati.

Sebagian besar infeksi  yakni sebanyak 114  berada di Inggris, diikuti oleh Spanyol, yang telah mencatat 13 kasus, dan Israel dengan 12. Wabah ini juga telah menyebar ke AS, Denmark, Irlandia, Belanda, Italia, Prancis, Norwegia, Rumania dan Belgia.

Badan kesehatan Inggris menyelidiki lonjakan kasus hepatitis pada anak-anak itu.

Sementara hepatitis pediatrik ringan tidak pernah terdengar, hepatitis parah pada anak-anak yang sebelumnya sehat jarang terjadi.

Otoritas kesehatan telah menyelidiki penyakit misterius itu, yang telah mempengaruhi kaum muda mulai dari satu bulan hingga 16 tahun, sejak sekelompok kasus diidentifikasi di Skotlandia mulai Januari hingga pertengahan April.

“Meskipun jumlahnya tidak besar, konsekuensinya cukup parah,” kata Richard Pebody, dari tim patogen ancaman tinggi WHO divisi Eropa dilansir fari Guardian.

Kasus-kasus tersebut masih lebih tidak biasa karena tidak terkait dengan salah satu dari lima jenis virus yang khas hepatitis A, B, C, D dan E.

Para ilmuwan saat ini percaya bahwa adenovirus, jenis virus umum yang dapat menyebabkan pilek, bisa berada di balik gelombang kasus hepatitis akut. Setidaknya 74 dari anak-anak yang terkena telah dinyatakan positif terinfeksi adenovirus.

Tetapi sementara adenovirus 41 telah dikaitkan dengan hepatitis pada anak-anak dengan gangguan kekebalan, adenovirus 41 tidak pernah diketahui menyebabkan kondisi tersebut pada anak-anak yang sebelumnya sehat.

Direktur Kesehatan Masyarakat Skotlandia, Jim McMenamin, mengatakan penyelidikan sedang dilakukan untuk memahami apakah adenovirus telah bermutasi menyebabkan penyakit yang lebih parah, atau apakah itu dapat menyebabkan masalah "bersama-sama" dengan virus lain, termasuk kemungkinan Sars-CoV- 2, virus penyebab Covid-19.

Hubungan apa pun dengan vaksin Covid-19 telah dikesampingkan, karena sebagian besar anak-anak yang jatuh sakit tidak divaksinasi, menurut WHO.

Ilmuwan lain mengatakan penurunan kekebalan akibat berkurangnya pergaulan sosial selama pandemi bisa menjadi penjelasan.

Gejala hepatitis termasuk urin gelap, mata dan kulit menguning, sakit, kelelahan, demam, kehilangan nafsu makan, mual, muntah, sakit perut, tinja berwarna terang dan nyeri sendi.

Orang tua diminta untuk waspada terhadap gejala dan menghubungi profesional kesehatan jika mereka mengkhawatirkan anak mereka. Badan Keamanan Kesehatan Inggris telah mendesak cuci tangan dan "kebersihan pernapasan menyeluruh", seperti menangkap batuk dan bersin di tisu.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who hepatitis hepatitis b
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top