Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Studi: Pria yang Kegemukan Berisiko Tinggi Meninggal Karena Kanker Prostat

Kanker prostat adalah kanker kedua yang paling sering didiagnosis pada pria dan keempat paling umum secara keseluruhan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, tetapi hubungannya dengan obesitas masih belum jelas.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 06 Mei 2022  |  19:38 WIB
Studi: Pria yang Kegemukan Berisiko Tinggi Meninggal Karena Kanker Prostat
kegemukan - Boldsky.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Setiap 10 sentimeter (empat inci) pada pinggang seorang pria meningkatkan risiko kematian akibat kanker prostat sebesar tujuh persen, menurut sebuah studi baru.

Penelitian ini merupakan studi yang terbesar yang pernah dilakukan pada kemungkinan hubungan antara obesitas dan penyakit.

Kanker prostat adalah kanker kedua yang paling sering didiagnosis pada pria dan keempat paling umum secara keseluruhan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, tetapi hubungannya dengan obesitas masih belum jelas.

Untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang ukuran risiko, para peneliti memeriksa semua studi relevan yang diterbitkan pada subjek sejauh ini, yang mencakup 2,5 juta pria, dan menganalisis data baru pada lebih dari 200.000 pria di Inggris.
Dengan setiap kenaikan lima poin dalam indeks massa tubuh (BMI), risiko kematian akibat kanker prostat naik 10 persen, menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal BMC Medicine.

Aurora Perez-Cornago, ahli epidemiologi nutrisi di Universitas Oxford yang memimpin penelitian, mengatakan bahwa jika pria mencukur lima poin dari BMI mereka, akan ada 1.300 lebih sedikit kematian akibat kanker setiap tahun di Inggris saja.
"Pesan utamanya adalah: tolong, para pria, pertahankan berat badan yang sehat," katanya dilansir dari Times of India.

Penelitian sebelumnya telah menyarankan bahwa lemak perut bisa menjadi "lebih penting untuk kanker prostat agresif" daripada berat keseluruhan, kata studi tersebut.

Tapi Perez-Cornago mengatakan mereka menemukan bahwa "tampaknya tidak terlalu menjadi masalah di mana lemak berada."
Masih belum diketahui apakah obesitas secara langsung menyebabkan kanker prostat berkembang. Perez-Cornago sedang melakukan penelitian lebih lanjut tentang masalah ini, tetapi belum ada hasilnya.

"Sampai saat ini kami belum tahu, karena tidak menutup kemungkinan juga laki-laki dengan obesitas terdiagnosis kanker prostat pada stadium lanjut," ujarnya.

"Jika mereka didiagnosis pada tahap selanjutnya, tumornya cenderung lebih agresif dan kemungkinannya kecil untuk bertahan hidup."
Perez-Cornago mengatakan ada beberapa alasan mengapa kanker prostat sering terdeteksi kemudian pada pria yang kelebihan berat badan, termasuk bahwa mereka mungkin kurang sadar akan kesehatan.

“Misalnya, jika mereka mulai pergi ke toilet lebih sering di malam hari – gejala klasik kanker prostat – mereka cenderung tidak pergi ke dokter umum,” katanya.

Bahkan jika mereka diuji, kecil kemungkinannya untuk mengambil molekul yang mengindikasikan kanker karena pria gemuk memiliki lebih banyak darah, mengencerkan sampel.

Studi yang didanai oleh Cancer Research UK, dipresentasikan pada Kongres Eropa tentang Obesitas di Belanda.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kegemukan Kanker Prostat
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top