Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perubahan Iklim Tingkatkan Risiko Penularan Penyakit Menular Lintas Spesies

Para peneliti menyarankan setidaknya 15.000 penularan virus lintas spesies baru diperkirakan terjadi pada tahun 2070, didorong oleh perubahan iklim 2 derajat Celcius, yang merupakan skenario terburuk yang disoroti di bawah Perjanjian Paris.
Robby Fathan
Robby Fathan - Bisnis.com 10 Mei 2022  |  15:21 WIB
Ilustrasi Climate Change - www.iop.harvard.edu
Ilustrasi Climate Change - www.iop.harvard.edu

Bisnis.com, JAKARTA- Para ilmuwan sekarang percaya bahwa pemanasan global akan secara signifikan meningkatkan jumlah penularan virus lintas spesies dalam beberapa dekade mendatang.

Perubahan iklim menimbulkan risiko lebih lanjut bagi hewan dan manusia lain dari penyakit menular, seperti COVID-19, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Nature.

Ketika suhu global terus meningkat, banyak spesies hewan kemungkinan akan bermigrasi ke lingkungan baru, membawa parasit dan patogen mereka bersama mereka dan memfasilitasi berbagi virus antara spesies yang sebelumnya tidak memiliki interaksi, menurut penelitian tersebut. Peningkatan itu kemudian dapat membantu dalam "limpahan zoonosis," atau penularan patogen dari hewan liar ke manusia.

Para peneliti menyarankan setidaknya 15.000 penularan virus lintas spesies baru diperkirakan terjadi pada tahun 2070, didorong oleh perubahan iklim 2 derajat Celcius, yang merupakan skenario terburuk yang disoroti di bawah Perjanjian Paris.

Sementara pertemuan baru antara spesies mamalia diharapkan terjadi di mana-mana di dunia, mereka terutama diharapkan terjadi di daerah tropis rumah bagi sebagian besar penyakit menular yang mampu menularkan limpahan zoonosis, seperti wilayah Afrika tropis dan Asia Tenggara yang memiliki kepadatan penduduk yang tinggi pula.

Peristiwa berbagi virus baru ini diprediksi sebagian besar didorong oleh kelelawar, yang kemungkinan besar menampung virus dengan peluang tinggi untuk menular ke manusia.

Pergeseran yang didorong oleh iklim di hotspot untuk penyebaran spesies dan evolusi virus mungkin sudah terjadi, mengingat pemanasan sudah berlangsung dengan baik.

Virus COVID-19 kemungkinan berasal dari penularan dari hewan ke manusia , menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Virus kemungkinan ditularkan dari kelelawar ke hewan lain dan kemudian ke manusia, menurut laporan bersama oleh China dan WHO yang dirilis pada Maret 2021.

Temuan menunjukkan bahwa perubahan iklim berpotensi menjadi kekuatan pendorong dominan dalam transmisi virus lintas spesies, yang dapat meningkatkan risiko penularan penyakit menular ke manusia, kata para penulis, menyoroti kebutuhan untuk menggabungkan pengawasan virus dengan penilaian perubahan. untuk rentang spesies sebagai akibat dari perubahan iklim.

 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

virus perubahan iklim wabah
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top