Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Parents, Ini Manfaat Jika Anak Dididik Kelola Uang THR Sejak Dini

Penting bagi orang tua untuk mengajarkan pada anak-anaknya dalam mengelola uang THR yang didapat sejak dini.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 10 Mei 2022  |  12:43 WIB
Parents, Ini Manfaat Jika Anak Dididik Kelola Uang THR Sejak Dini
Ilustrasi
Bagikan

Bisnis.com, SOLO - Selain momen berkumpul bersama saudara, salam tempel atau tunjangan hari raya (THR) adalah hal yang paling ditunggu anak-anak saat Lebaran tiba.

Dengan uang tersebut, nantinya mereka bisa membeli mainan idaman atau pergi berekreasi ke tempat favorit.

Namun, menurut Psikolog anak dan keluarga Samanta Elsener, ada baiknya anak-anak diajarkan untuk mengelola uang THR tersebut daripada sekadar menghabiskannya untuk memenuhi keinginan semata.

Kata Samanta, mengajarkan pengelolaan uang sejak dini, dapat memberi dampak positif bagi anak. Salah satunya ialah anak akan memiliki kesadaran tentang besarnya manfaat jika uang dikelola dengan baik.

"Anak belajar bahwa untuk mendapatkan sesuatu yang besar, dibutuhkan usaha dan menabung," ucapnya.

Manfaat lainnya, anak juga paham istilah-istilah ekonomi sehari-hari dan ini menjadi bekal di masa dewasanya. Mereka akan terlatih mengelola keuangan, harapannya saat dewasa mereka pun tidak hidup konsumtif atau impulsif dalam menghabiskan uang.

"Anak belajar skala prioritas dalam membelanjakan uangnya," sebut Samanta.

Lebih lanjut, dia mengatakan bahwa anak dapat mulai diajarkan untuk mengelola keuangan sejak sedini mungkin saat dia sudah mengenal konsep uang sebagai alat transaksional. Umumnya, anak usia empat sudah bisa diajarkan, tetapi pengelolaan uang yang lebih optimal lagi bisa mulai diajarkan saat anak sudah bisa berpikir konkret, yaitu usia 6 atau 7 tahun.

Dalam pengelolannya, ajarkan anak untuk membagi uang yang didapat dalam tiga alokasi, yakni digunakan membeli mainan, baju, atau buku. Kemudian, untuk digunakan sebagai tabungan yang sifatnya jangka panjang seperti kado ulang tahun atau mainan yang harganya lebih mahal, sehingga butuh menabung lebih lama untuk mendapatkannya. Lalu, untuk ditabung terus hingga usia tertentu sebagai tabungan dana darurat.

Kendati demikian, orang tua perlu menjelaskan kepada anak tentang pentingnya menabung dan minimal dibagi menjadi tiga tabungan ini, yaitu agar kita selalu memprioritaskan penggunaan uang dengan tepat dan memersiapkan masa depan dengan lebih baik.

"Pembagian alokasi ini bisa menggunakan jar atau toples, atau buku tabungan bank khusus untuk anak," tutur Samanta.

Sementara itu, Samanta mengimbau agar orang tua tidak tergiur untuk menggunakan THR anak. Terlebih jika si anak belum mengerti berapa jumlah atau nominal uang yang didapatkan pada saat Lebaran.

Samanta meminta agar para orang tua menghargai bahwa uang tersebut sepenuhnya milik anak. Tanpa izin dari anak untuk menggunakan uang itu, sama saja orang tua mengajarkan menjadi pencuri uang anak. Ketika anak melihat proses itu, maka tanpa sadar anak belajar bahwa perilaku mengambil uang milik orang lain diperbolehkan.

"Akibatnya pemahaman moral anak jadi tidak optimal. Mari belajar menghargai kepemilikan anak, serta jujur dan tulus dalam mengasuh anak termasuk dalam urusan THR anak yang sudah menjadi haknya anak," ucap Samanta.

-----

Berita ini telah tayang di Hypeabis.id dengan judul "Ini Manfaat Jika Anak Dididik Kelola Uang THR Sejak Dini"

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak lebaran thr

Sumber : JIBI/Hypeabis.id

Editor : Aliftya Amarilisya
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top