Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hati-hati! Makan Sambil Main Ponsel Bikin Perut Buncit dan Obesitas

Kebiasaan makan tertentu, dapat menyebabkan konsumsi kalori yang berlebihan, menurut para peneliti.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 15 Mei 2022  |  15:00 WIB
Orang tua main ponsel saat mengasuh anak
Orang tua main ponsel saat mengasuh anak

Bisnis.com, JAKARTA - Lemak dalam perut biasanya dihasilkan dari asupan kalori yang berlebihan, ditambah dengan gaya hidup yang tidak banyak bergerak.

Kebiasaan makan tertentu, dapat menyebabkan konsumsi kalori yang berlebihan, menurut para peneliti.

Kadang-kadang, keseimbangan hormonal dapat menyebabkan akumulasi lemak berlebih, tetapi faktor gaya hidup tetap menjadi penyebab utama kondisi tersebut.

Pada tahun 2019, para ilmuwan memperingatkan bahwa menggunakan smartphone pada waktu makan dapat menyebabkan lingkar pinggang yang membesar.

Tim berhipotesis bahwa penggunaan telepon menyebabkan kelebihan kalori dengan mencegah otak mencatat berapa banyak makanan yang dicerna.

Gangguan ini, kata para peneliti, menyebabkan wanita dan pria mengonsumsi 15 persen lebih banyak kalori daripada yang direkomendasikan.

Terlebih lagi, tim mengamati kecenderungan yang lebih tinggi untuk makan makanan berlemak di antara sukarelawan yang menggunakan ponsel mereka.

Dokter Elisabeth Philipps, dari merek kesehatan dan kebugaran Fourfive, mengatakan: “Bukan hanya apa yang Anda makan tetapi bagaimana Anda makan itu penting.

"Makanlah makanan Anda sambil duduk dan hindari menggunakan ponsel Anda pada saat yang bersamaan."
Penelitian dilakukan pada sampel 62 sukarelawan, berusia 18 hingga 28 tahun, yang difilmkan makan sendirian.

Peserta diminta untuk memilih dari pilihan makanan - termasuk produk sehat dan tidak sehat - sampai kenyang.

Studi ini dipecah menjadi tiga percobaan, di mana para sukarelawan direkam makan tanpa gangguan, membaca majalah, atau menggunakan smartphone.

Temuan kemudian mengungkapkan bahwa tanpa gangguan dari perangkat smartphone mereka, para peserta makan rata-rata 535 kalori, dibandingkan dengan 591 saat menggunakan mereka.

Kerugian kesehatan dari penggunaan telepon telah dieksplorasi dalam pekerjaan sebelumnya, dengan bukti substansial menunjukkan penggunaan telepon yang berlebihan sebagai penyebab pendorong perilaku menetap.

Namun, ada banyak penyebab lain untuk kenaikan berat badan, dan beberapa tidak terlalu mencolok dibandingkan yang lain.

Memanen bakteri sehat di usus, misalnya, dapat mencegah timbulnya komplikasi lebih lanjut terkait dengan penambahan berat badan.

Faktanya, penelitian oleh King's College London pada tahun 2019, menemukan bahwa mikrobiota usus dapat memengaruhi massa lemak visceral seseorang terlepas dari asupan makanannya.

Dokter Philipps menjelaskan bahwa kepatuhan terhadap aturan tertentu selama waktu makan juga dapat bermanfaat bagi kesehatan usus.

“Pastikan Anda mengunyah makanan Anda dengan seksama, luangkan setidaknya 15 menit untuk makan. Kelola stres Anda, seperti percakapan yang menegangkan, bekerja atau membaca berita, terutama saat Anda sedang makan. Stres mengurangi cairan pencernaan di usus dan juga mengurangi aliran darah di usus yang membuat pencernaan menjadi sulit, yang menyebabkan gejala seperti kembung dan tertelan.” paparnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

smartphone obesitas
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top