Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sering Pusing Saat Berdiri? Bisa Jadi Ini Penyebabnya

Tekanan darah sistolik: Ini adalah tekanan yang disebabkan oleh jantung berkontraksi dan mendorong keluar darah.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 12 Juni 2022  |  10:54 WIB
Sering Pusing Saat Berdiri? Bisa Jadi Ini Penyebabnya
Pusing saat berdiri tanda hipotensi - Boldsky.com

Bisnis.com, JAKARTA - Pernahkah Anda merasa pusing atau limbung ketika berdiri tiba-tiba setelah duduk atau berbaring?

Ini bisa jadi tanda gejala Anda mengalami Hipotensi.

Hipotensi adalah tekanan darah rendah yang terjadi ketika tekanan darah turun di bawah tingkat normal. Tekanan darah diukur dalam milimeter air raksa (mmHg) dan pembacaan dibagi dalam dua angka.

Yang pertama adalah tekanan darah sistolik dan yang kedua adalah tekanan darah diastolik.

Tekanan darah sistolik: Ini adalah tekanan yang disebabkan oleh jantung berkontraksi dan mendorong keluar darah.
Tekanan darah diastolik: Ini adalah tekanan ketika jantung rileks dan menerima darah beroksigen.

Istilah "hipotensi ortostatik" mengacu pada penurunan tekanan darah yang terjadi ketika seseorang berdiri. Ortostatik berarti postur tubuh yang tegak dan hipotensi mendefinisikan tekanan darah rendah. Hal ini juga dikenal sebagai hipotensi postural.

Ketika seseorang berdiri dari posisi duduk atau berbaring, tubuh mencoba menyesuaikan diri dengan posisi baru. Penting bagi tubuh pada saat itu untuk mendorong darah ke atas dan memberikan oksigen ke otak.

Dalam kasus ketika tubuh gagal melakukannya, tekanan darah turun sehingga seseorang bisa menjadi pusing atau bahkan pingsan.

  1. Berbaringlah selama 10-15 menit
  2. Lakukan pembacaan tekanan darah dan denyut nadi
  3. Berdiri setelah berbaring untuk waktu yang ditentukan
  4. Ukur tekanan darah dan denyut nadi lagi secara instan dan lagi setelah 2 dan 4 menit.

Gejala Hipotensi Ortostatik

Tekanan darah sehat yang ideal adalah antara 90/60mmHg dan 120/80mmHg. Angka di bawah 90/60mmHg diketahui sebagai tekanan darah rendah. Hipotensi ortostatik didasarkan pada tekanan darah individu. Jika tekanan darah seseorang turun lebih dari 20mmHg pada tekanan sistolik dan 10mmHg pada tekanan diastolik, mereka diketahui mengalami hipotensi ortostatik.

  1. Tekanan darah sangat rendah
  2. Mual
  3. Pingsan setelah mengubah postur atau berdiri dalam waktu lama.
  4. Penglihatan kabur
  5. Tiba-tiba jatuh
  6. Kelelahan atau kelemahan
  7. Pusing
  8. pusing
  9. Sakit kepala

Gejala pasien hipotensi ortostatik berangsur-angsur hilang ketika tubuh mulai menyesuaikan diri dengan posisi baru.

Gejala tersebut berpotensi menjadi gejala dari banyak penyakit serius lainnya seperti penyakit kardiovaskular, seperti gagal jantung dan detak jantung tidak teratur. Penurunan tekanan darah secara tiba-tiba juga bisa menjadi faktor risiko stroke karena suplai darah ke otak tidak mencukupi.

Diagnosis Hipotensi Ortostatik

  1. Tes HUTT: Tes tabel kemiringan kepala digunakan untuk mencatat pengukuran tekanan darah dan denyut nadi setiap menit. Dalam tes ini pasien dimiringkan di atas meja pada tingkat yang berbeda. Seluruh prosedur memakan waktu sekitar 45 – 60 menit.
  2. EKG: Elektrokardiogram adalah tes yang memantau sinyal listrik jantung. Tes ini dapat mendeteksi irama jantung yang tidak normal dan kesulitan dengan suplai darah dan oksigen ke jantung
  3. ULTRASOUND atau ECHO: Echo adalah pemindaian yang dilakukan untuk melihat jantung dan pembuluh darah di dekatnya. Ini adalah pemindaian ultrasound di mana probe kecil digunakan untuk mengirimkan gelombang suara frekuensi tinggi yang memantul dari berbagai daerah tubuh, menciptakan gema.

Cara Mengatasi dan Mencegah Hipotensi Ortostatik Tanpa Obat

Seorang pasien yang mengalami hipotensi harus selalu tetap terhidrasi dengan minum banyak cairan. Penting bagi mereka untuk membatasi alkohol dan menghindari segala jenis obat karena dapat memperburuk Hipotensi Ortostatik.

Meningkatkan asupan garam dalam makanan juga dapat membantu dalam mengelola hipotensi ortostatik karena garam dipercaya dapat meningkatkan tekanan darah. Namun, selalu disarankan agar seseorang meningkatkan asupan garamnya hanya setelah berkonsultasi dengan dokter.

Jangan langsung berdiri. Saat berdiri dari posisi horizontal apa pun, penting untuk duduk terlebih dahulu selama beberapa waktu dan kemudian bangun sehingga tubuh mendapat cukup waktu untuk menyesuaikan diri.

Jangan berolahraga secara berlebihan, terutama selama musim panas atau dalam kondisi cuaca panas.

Stoking kompresi kaki dapat dipakai untuk mencegah hipotensi ortostatik karena meningkatkan sirkulasi darah. Namun, penting untuk berkonsultasi dengan dokter tentang hal ini

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hipertensi sakit kepala
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top