Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Berikut Pedoman dan Rekomendasi WHO Hadapi Cacar Monyet

Cacar monyet, yang pertama kali ditemukan di Republik Demokratik Kongo pada tahun 1970, merupakan penyakit endemik pada manusia di sembilan negara Afrika.
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 13 Juni 2022  |  13:41 WIB
Berikut Pedoman dan Rekomendasi WHO Hadapi Cacar Monyet
Ikustrasi vaksin cacar monyet (monkeypox). - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA—Lebih dari 1.000 kasus cacar monyet telah dilaporkan dari 29 negara non-endemik sejak Mei. WHO sangat prihatin dengan risiko virus ini pada populasi yang rentan, termasuk anak-anak dan wanita hamil. Ada vaksin yang tersedia untuk menghadapi cacar monyet, tetapi dalam persediaan terbatas.

Cacar monyet, yang pertama kali ditemukan di Republik Demokratik Kongo pada tahun 1970, merupakan penyakit endemik pada manusia di sembilan negara Afrika.

Gejala awal cacar monyet termasuk demam tinggi, pembengkakan kelenjar getah bening dan ruam seperti cacar air. Nyeri otot, lesi, dan kedinginan adalah gejala umum cacar monyet. Virus ini memiliki rasio kematian tiga hingga enam persen meskipun kebanyakan orang pulih dalam tiga hingga empat minggu.

Pedoman Mengenai Cacar Monyet

Dilansir dari Hindustan Times, pakar WHO Dr. Rosamund Lewis, menjelaskan mengapa risiko virus dikatakan "sedang". Badan kesehatan dunia juga telah membuat pedoman tertentu di tengah kekhawatiran atas virus tersebut. Beberapa rekomendasinya adalah:

1. Karena sebagian besar kasus diyakini ringan. Penilaian di rumah harus dilakukan ketika memutuskan untuk mengisolasi dan merawat seseorang yang diduga atau dipastikan terinfeksi penyakit ringan tanpa komplikasi di lingkungan rumah.

2. Perhatian ekstra dan tindakan pencegahan harus diberikan saat menangani linen pembersih, permukaan rumah tangga dan selama pembuangan limbah. Dan gejala pada kasus ringan harus terus dipantau.

3. Sementara para ahli telah berulang kali menandai diskriminasi atas penyebaran virus, WHO lebih lanjut menyatakan bahwa pasien harus dipantau untuk gejala kecemasan dan depresi untuk kesehatan mental mereka

4. Semua pasien harus disarankan untuk tidak melakukan hubungan seks sampai semua lesi kulit telah berkerak, keropeng telah terlepas dan lapisan kulit baru telah terbentuk di bawahnya.

5. Pasien yang berisiko tinggi mengalami komplikasi seperti anak kecil, wanita hamil dan mereka yang mengalami imunosupresi atau mereka dengan infeksi berat atau rumit harus dirawat di rumah sakit untuk pemantauan lebih dekat dan perawatan klinis di bawah tindakan pencegahan isolasi yang tepat untuk mencegah penularan.

6. Bayi baru lahir dari ibu yang terinfeksi harus dipantau secara konstan, dan praktik pemberian makan bayi, termasuk apakah akan menghentikan menyusui untuk ibu yang terinfeksi virus, harus dinilai berdasarkan kasus per kasus

Rekomendasi dari WHO

Sementara WHO tidak merekomendasikan vaksinasi massal terhadap penyebaran virus, badan tersebut berbagi pedoman tentang perawatan, pencegahan dan pengendalian infeksi. Berikut adalah rekomendasi dari WHO tentang Monkeypox dilansir dari New Delhi TV:

1. Orang dengan gejala harus mengisolasi diri di rumah dan berkonsultasi dengan petugas kesehatan, sementara anggota keluarga harus menghindari kontak dekat.

2. Tindakan pencegahan ekstra harus diikuti saat menangani linen pembersih, permukaan rumah tangga dan selama pembuangan limbah pasien.

3.  Semua pasien disarankan untuk tidak melakukan aktivitas seksual sampai semua lesi kulit mengeras, koreng telah terlepas dan lapisan kulit baru terbentuk di bawahnya.

4. Pasien dengan risiko tinggi seperti anak kecil, wanita hamil, dan mereka yang mengalami imunosupresi atau dengan infeksi berat atau rumit harus dirawat di rumah sakit untuk pemantauan lebih dekat dan perawatan klinis.

5. Bayi baru lahir dari ibu yang terinfeksi harus terus dipantau, dan praktik pemberian makan bayi harus dinilai berdasarkan kasus per kasus.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Cacar monyet
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top