Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cara Identifikasi Hernia, Jenis, Gejala, dan Pengobatannya

Hernia dapat terjadi di mana saja di tubuh, tetapi selangkangan dan perut adalah tempat yang paling umum.
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 15 Juni 2022  |  13:26 WIB
Cara Identifikasi Hernia, Jenis, Gejala, dan Pengobatannya
Cara Identifikasi Hernia, Pahami Jenis, Gejala, dan Pengobatannya

Bisnis.com, JAKARTA — Apakah Anda mengalami sensasi sakit di perut atau selangkangan?

Meskipun banyak hal yang dapat menyebabkan rasa sakit Anda, ini bisa jadi tanda gejala Anda mengalami hernia.

Hernia terjadi ketika ada area yang lemah di otot atau jaringan ikat (fascia) yang memungkinkan salah satu organ, seperti usus, atau beberapa jaringan lemak menembus.

Dikutip dari Health Digest, hernia dapat terjadi di mana saja di tubuh, tetapi selangkangan dan perut adalah tempat yang paling umum.

Saat Anda menderita hernia, itu bisa sangat menyakitkan, terutama saat Anda batuk, membungkuk, atau mengangkat benda berat.

Jenis-Jenis Hernia

Ada beberapa jenis hernia yang umum yang bisa Anda ketahui dari jenis dan gejala serta cirinya:

1. Hernia inguinalis

Jenis yang paling umum adalah hernia inguinalis, di mana jaringan lemak atau usus menusuk ke selangkangan di bagian atas paha bagian dalam.

2. Hernia femoralis

Terjadi ketika jaringan lemak atau usus menonjol ke selangkangan.

3. Hernia umbilikalis

Terjadi ketika jaringan lemak atau usus menonjol di dekat pusar.

4. Hernia hiatus

Hiatus terjadi ketika bagian atas perut menonjol melalui diafragma (otot yang memisahkan perut dari dada) ke dalam rongga dada.

Ada juga jenis hernia lain yang kurang umum:

1. Hernia epigastrium

Terjadi ketika jaringan lemak menempel melalui dinding perut antara pusar dan bagian bawah tulang dada.

2. Hernia Spigelian

Terjadi ketika usus mendorong meskipun di bawah pusar.

3. Hernia diafragma

Ini terjadi ketika organ perut bergerak melalui lubang di diafragma naik ke dada. Jenis hernia ini disebabkan oleh cacat lahir yang meninggalkan lubang di diafragma.

4. Hernia insisional

Terjadi di mana ada bekas luka operasi yang sedang sembuh.

Tanda dan Gejala Hernia

Salah satu tanda hernia di perut atau selangkangan adalah benjolan atau tonjolan. Benjolan ini dapat didorong masuk kembali.

Benjolan ini juga dapat hilang saat Anda berbaring. Yang mengganggu adalah, ketika Anda menangis, batuk, tertawa, atau mengejan saat buang air besar dapat membuat benjolan keluar kembali. Seiring waktu, tonjolan bisa bertambah besar.

Area tonjolan terasa sakit dan semakin terasa saat Anda mengangkat barang. Anda juga merasakan sakit yang tumpul, sensasi penuh, atau tanda-tanda bahwa usus Anda tersumbat. Hernia di selangkangan dapat menyebabkan pembengkakan atau tonjolan di daerah itu. Pada pria, tonjolan terjadi di skrotum.

Pengobatan Hernia

Jika Anda memiliki hernia yang tidak diobati, komplikasi dapat terjadi. Hernia dapat tumbuh lebih besar atau menyebabkan lebih banyak rasa sakit. Dalam beberapa kasus, bagian dari usus bisa tersangkut di kanalis inguinalis, menyebabkan rasa sakit, muntah, atau mual.

Selain itu, bagian dari usus dapat terperangkap sehingga suplai darahnya terputus, sehingga memerlukan pembedahan segera untuk mencegah kematian jaringan.

Jika hernia Anda memerlukan perawatan, ini dapat dilakukan dengan pembedahan. Lubang dapat diperbaiki dengan menambalnya dengan jaring bedah. Di lain waktu, ketika peregangan pembukaan telah terjadi, pembedahan dilakukan untuk mengencangkannya. Perbaikan hernia dilakukan melalui operasi terbuka atau operasi laparoskopi.

Pada operasi terbuka, sayatan dibuat di dekat lokasi hernia. Jaringan yang menonjol kemudian didorong kembali ke tempatnya. Akhirnya, area yang melemah dapat diperkuat dengan jaring bedah dan sayatan ditutup.

Operasi laparoskopi membuat tiga hingga empat sayatan kecil dan memasukkan kamera kecil dan peralatan bedah mini untuk melakukan perbaikan. Jenis operasi ini kurang invasif dan tidak terlalu merusak jaringan di sekitarnya. Ada juga risiko infeksi yang lebih kecil, rasa sakit yang lebih sedikit, dan waktu pemulihan yang lebih cepat. Namun, ini tidak sesuai untuk semua kasus, catat mereka. Cara terbaik untuk hernia yang lebih kecil dan tidak terlalu kompleks.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

operasi hernia
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top