Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penyebab Perempuan Lebih Berisiko Kena Penyakit Alzheimer daripada Pria

Alzheimer adalah gangguan neurologis yang secara perlahan merusak memori dan kemampuan berpikir otak. 
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 02 Juli 2022  |  11:16 WIB
Penyebab Perempuan Lebih Berisiko Kena Penyakit Alzheimer daripada Pria
Ilustrasi - meioambienterio.com

Bisnis.com, JAKARTA - Baru-baru ini, survei dari Gerakan Alzheimer Wanita di Klinik Cleveland Amerika Serikat (AS) menemukan bahwa sekitar 82 persen perempuan tidak menyadari peningkatan risiko penyakit Alzheimer. 

Lantas, apa alasan wanita lebih berisiko tinggi mengidap penyakit alzheimer daripada pria? Hampir tiga perempat dari wanita yang disurvei tidak membicarakan atau berkonsultasi dengan dokter mengenai kesehatan otak mereka.

Menurut Alzheimer's Association, perkiraan risiko seumur hidup seorang wanita terkena Alzheimer pada usia 65 adalah 1 dari 5. Di AS, ada lebih dari 6 juta orang berusia 65 tahun hingga lanjut usia dengan Alzheimer, dan hampir 4 juta di antaranya adalah wanita.

Kemudian, wanita di usia 60-an sekitar dua kali lebih mungkin untuk mengembangkan alzheimer selama sisa hidup mereka dibandingkan dengan risiko terkena kanker payudara yang tinggi dalam dirinya sendiri.

Sebuah studi baru-baru ini telah mencoba untuk mencari tahu alasan wanita memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit Alzheimer daripada pria.

Ada sejumlah alasan biologis dan sosial potensial yang dapat menjadi penyebab alasan lebih banyak wanita menderita penyakit Alzheimer daripada pria. 

Para peneliti di University of Chicago dan Boston University School of Medicine telah menemukan gen baru yang disebut MGMT, O6-Methylguanine-DNA-methyltransferase, yang bisa menjadi alasan di balik peningkatan risiko pada wanita.

Lindsay Farrer, kepala genetika biomedis di BUSM dan penulis senior studi tersebut mengatakan, “Ini adalah salah satu dari sedikit dan mungkin asosiasi terkuat dari faktor risiko genetik untuk alzheimer yang khusus untuk wanita," dilansir dari Times of India pada Jumat (1/7/2022).

Menurutnya, temuan ini sangat kuat karena ditemukan secara independen pada dua populasi berbeda menggunakan pendekatan berbeda.

Sementara itu, pandangan lain menunjukkan bahwa perbedaan antara pria dan wanita ini mungkin disebabkan oleh fakta kalau wanita hidup lebih lama daripada rata-rata pria. Selain itu, usia yang lebih tua merupakan faktor risiko besar untuk penyakit alzheimer.

Meskipun beberapa faktor risiko seperti usia atau gen tidak dapat diubah, faktor risiko lain seperti tekanan darah tinggi dan kurang olahraga biasanya dapat diubah dengan mengikuti perubahan gaya hidup sehat yang tepat.

Salah satunya adalah dengan menanamkan latihan fisik dalam rutinitas harian. Olahraga dapat membantu sel-sel otak dengan meningkatkan aliran darah dan oksigen di otak.

Ada bukti bahwa konsumsi makanan yang baik untuk jantung juga dapat membantu melindungi otak. Ini termasuk membatasi asupan gula dan lemak jenuh. 

Perbanyak konsumsi buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian dalam porsi makan harian. Beberapa makanan bermanfaat ini juga termasuk produk susu rendah lemak, ikan, unggas, kacang-kacangan, biji-bijian, kacang-kacangan, dan minyak sayur.

Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa memiliki hubungan sosial yang kuat seiring bertambahnya usia juga dapat membantu menurunkan risiko alzheimer dan penurunan kognitif. Ini bisa jadi karena mekanisme langsung melalui rangsangan sosial yang memperkuat hubungan antara sel-sel saraf di otak.

Diketahui, alzheimer adalah gangguan neurologis yang secara perlahan merusak memori dan kemampuan berpikir otak. 

Akhirnya, seseorang dengan penyakit alzheimer bahkan tidak dapat melakukan tugas yang paling sederhana. Sebagian besar, penyakit ini mulai menunjukkan gejalanya ketika seseorang berusia pertengahan 60-an. Ini juga merupakan penyebab paling umum dari demensia pada orang dewasa yang lebih tua.

Penyakit ini dinamai Dr. Alois Alzheimer yang melihat perubahan pada jaringan otak seorang wanita yang telah meninggal karena penyakit mental yang tidak biasa. Dia mengalami kehilangan ingatan, masalah bahasa, dan perilaku yang tidak terduga. Setelah kematiannya, Dr. Alzheimer memeriksa otaknya dan menemukan banyak gumpalan abnormal dan ikatan serat yang kusut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perempuan alzheimer pria
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top