Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Benarkah Tidur Siang Picu Tekanan Darah Tinggi dan Stroke?

Studi tersebut menemukan bahwa orang yang sering tidur siang memiliki peluang lebih besar terkena tekanan darah tinggi dan stroke.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 28 Juli 2022  |  20:09 WIB
Benarkah Tidur Siang Picu Tekanan Darah Tinggi dan Stroke?
Ilustrasi tidur siang
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Tidur siang seringkali disebut bisa membuat orang lebih sehat.

Namun, sebuah penelitian telah menemukan sesuatu yang mungkin membuat Anda berpikir ulang jika ingin tidur siang.

Penelitian itu telah dipublikasikan di Hypertension, sebuah jurnal American Heart Association dan telah dilakukan oleh sekelompok peneliti dari Central South University, Changsha, Hunan, China.

Studi tersebut menemukan bahwa orang yang sering tidur siang memiliki peluang lebih besar terkena tekanan darah tinggi dan stroke.

Studi itu menyebutkan bahwa tidur siang tidak buruk bagi kesehatan, tetapi ketika orang tidur siang di siang hari akibat kurang tidur di malam hari, itu menjadi masalah.

Dengan pemahaman umum ini adalah bahwa tidur yang buruk di malam hari menghambat kesehatan individu secara keseluruhan. Kurang tidur tidak memberikan tubuh waktu istirahat yang tepat untuk meremajakan diri sebelum kembali beraksi.

Penelitian dilakukan pada 3.58.451 peserta dari UK Biobank yang bebas dari hipertensi atau stroke pada awal penelitian.
Para peneliti menemukan bahwa dibandingkan dengan tidak pernah tidur siang, sering tidur siang dikaitkan dengan risiko hipertensi esensial, stroke, dan stroke iskemik yang lebih tinggi.

Dalam studi empat tahun, para peserta dipelajari berdasarkan sampel darah, urin, air liur dan durasi tidur siang secara teratur.
Bukan hanya penelitian ini, beberapa penelitian lain telah berbicara tentang risiko tidur siang berlebihan.

Sebuah studi penelitian tahun 1996 telah menghubungkan tidur siang dengan terjadinya gejala depresi. Dikatakan juga bahwa mereka yang sering tidur siang di siang hari cenderung kelebihan berat badan.

"Tidur siang yang sering lebih mungkin daripada tidur siang yang jarang untuk melaporkan keluhan tidur malam hari dan lebih cenderung laki-laki dan penduduk perkotaan, untuk melaporkan gejala yang lebih depresi, aktivitas fisik yang lebih terbatas, dan gangguan fungsional yang lebih banyak, dan lebih cenderung kelebihan berat badan. ," kata studi tersebut dilansir dari Times of India.

Sebuah studi penelitian yang dipresentasikan di European Society of Cardiology Congress menemukan bahwa kejadian penyakit kardiovaskular meningkat sebesar 34% pada mereka yang tidur siang lama. Mengingat tidur siang yang lama lebih dari 60 menit, penelitian ini menemukan bahwa itu juga dikaitkan dengan risiko 30% lebih tinggi dari semua penyebab kematian.

Tidur siang memiliki beberapa manfaat kesehatan; itu dapat memberikan tubuh jumlah stres yang layak di siang hari tetapi hanya jika dilakukan dengan cara yang benar. Pakar kesehatan merekomendasikan untuk tidur siang selama beberapa menit daripada tidur berjam-jam di siang hari. Para ahli mengatakan tidur siang mengalahkan kelelahan dan juga membuat otak tetap efisien dalam berfungsi.
Durasi tidur siang yang ideal harus antara 30 menit hingga 60 menit.

Alasan yang jelas mengapa orang tidur siang adalah karena mereka lelah dan satu-satunya penjelasan yang mungkin untuk kelelahan ini adalah kurang tidur pada malam hari.

Penggunaan gadget, gaya hidup begadang hingga larut malam dan tidur hingga larut pagi, penggunaan obat-obatan, konsumsi alkohol berlebihan, stres berlebihan adalah beberapa alasan umum mengapa orang akhir-akhir ini tidak cukup tidur di malam hari.

Banyak orang, kebanyakan workaholic, menganggap tidur sebagai buang-buang waktu dan berpikir tubuh mereka bisa berjalan meski dengan tidur yang minim. Namun, perlu dipahami bahwa tidur adalah aktivitas biologis yang penting dan harus dipraktikkan secara religius. Seorang manusia dewasa membutuhkan minimal 8 jam tidur setiap hari.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tidur stroke hipertensi
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top