Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Benarkah Vape Bisa Bikin Paru-paru Bocor? Ini Dampak Buruk Lainnya

Melansir laman resmi John Hopkins, vape memang bisa mengakibatkan Pneumotoraks Spontan Primer (Paru-Paru Kolaps).
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 02 Agustus 2022  |  12:46 WIB
Benarkah Vape Bisa Bikin Paru-paru Bocor? Ini Dampak Buruk Lainnya
Vape - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Ramai di media sosial seorang pria mengalami bocor paru-paru yang diduga dari vape yang dihisapnya.

Pria asal Malaysia itu diduga mengalami Spontaneous Pneumothorax berdasarkan penjelasan dari Facebook pria tersebut yang diduga diunggah oleh dokter yang menanganinya.

Apakah benar vape yang kini sedang trend itu bisa membuat paru-paru bocor?

Melansir laman resmi John Hopkins, vape memang bisa mengakibatkan Pneumotoraks Spontan Primer (Paru-Paru Kolaps).

Kondisi ini terjadi ketika ada lubang di paru-paru tempat oksigen keluar. Ini bisa menjadi akibat dari cedera seperti luka tembak atau pisau atau ketika gelembung udara di bagian atas paru-paru pecah dan membuat robekan kecil.

Mereka yang mengalami kondisi ini biasanya berbadan tinggi, orang kurus yang memiliki masa pertumbuhan yang cepat selama masa remaja.

Karena pertumbuhan yang dipercepat, titik lemah dapat melepuh dan berkembang di bagian atas paru-paru. Dengan sendirinya, lepuh ini biasanya tidak menimbulkan gejala. Anda tidak tahu Anda memilikinya, kecuali jika mereka pecah. Merokok - dan sekarang vaping - dikaitkan dengan peningkatan risiko pecahnya lepuh ini, yang menyebabkan kolaps paru-paru.

“Di Johns Hopkins, kami melihat ruam paru-paru yang kolaps pada orang yang lebih muda. Kami selalu bertanya apakah mereka merokok, dan mereka sering berkata, 'Tidak, saya tidak merokok. Tapi saya melakukan vape.’ Sekarang kami memberi tahu pasien untuk tidak merokok atau vape jika mereka ingin menghindari kolaps paru-paru dan operasi di masa depan.” ujar Stephen R Broderick, M.D dari John Hopkins.

Tanda-tanda paru-paru yang kolaps meliputi:

  1. Nyeri dada atau bahu yang tajam
  2. Sesak napas
  3. Sulit bernafas

Perawatan oksigen dan istirahat mungkin adalah semua yang dibutuhkan untuk menyembuhkan paru-paru yang kolaps. Tetapi kasus yang lebih lanjut memerlukan selang dada untuk mengalirkan oksigen yang bocor dari rongga tubuh atau pembedahan untuk memperbaiki lubang di paru-paru.

Selain paru-paru kolaps, vape juga bisa memicu kanker, mengingat vaping memasukkan sejumlah bahan kimia ke dalam paru-paru. Tetapi produk vaping belum cukup lama untuk dipelajari apakah mereka menyebabkan kanker atau tidak.

Adalah mitos bahwa emisi bekas dari rokok elektrik tidak berbahaya. Banyak orang berpikir uap bekas hanyalah air, tetapi ini tidak jauh dari kebenaran. Uap yang dikeluarkan ketika seseorang menghembuskan napas mengandung berbagai zat berbahaya, yang mungkin termasuk:

  1. Nikotin
  2. Partikel sangat halus
  3. diasetil
  4. Benzene (bahan kimia yang ditemukan di knalpot mobil)
  5. Meskipun uap bekas mungkin tidak mempengaruhi paru-paru dengan cara yang sama seperti vaping, lebih baik untuk menghindarinya, jika memungkinkan.

Vape juga, katanya, bisa menyebabkan "Popcorn lung" atau bronchiolitis obliterans (BO), suatu kondisi langka yang diakibatkan oleh kerusakan saluran udara kecil di paru-paru. BO awalnya ditemukan ketika pekerja pabrik popcorn mulai sakit. Pelakunya adalah diacetyl, bahan tambahan makanan yang digunakan untuk mensimulasikan rasa mentega dalam popcorn microwave.

Jika Anda merokok atau vape, jangan menganggap nyeri dada atau paru-paru sebagai sesuatu yang normal. Jika Anda mengalami rasa sakit atau gejala lain yang terkait dengan kesulitan bernapas, seperti sesak napas dan batuk kronis, penting untuk menemui dokter.

merokok dan vaping melibatkan pemanasan suatu zat dan menghirup asap yang dihasilkan.

Dengan rokok tradisional, Anda menghirup asap dari pembakaran tembakau. Dengan vaping, perangkat (biasanya pena vape atau mod — pena vape yang disempurnakan yang mungkin terlihat seperti flash drive) memanaskan cairan (disebut jus vape atau e-liquid) hingga berubah menjadi uap yang Anda hirup.

Vaping adalah sistem pengiriman yang mirip dengan nebulizer, yang biasa dipakai penderita asma atau kondisi paru-paru lainnya. Nebulizer mengubah obat cair menjadi kabut yang dihirup pasien, yang sangat efektif untuk mengantarkan obat ke paru-paru.

Stephen R Broderick, M.D.  mengatakan seperti halnya nebulizer, vaping melapisi paru-paru dengan bahan kimia yang berpotensi berbahaya. Ramuan e-liquid biasanya mencakup beberapa campuran perasa, aditif aromatik dan nikotin atau THC (bahan kimia dalam ganja yang menyebabkan efek psikologis), dilarutkan dalam basis cairan berminyak.

“Kami berpikir bahwa beberapa elemen minyak yang menguap semakin jauh ke dalam paru-paru dan menyebabkan respons peradangan,” jelas Broderick.

Zat yang menjadi pusat penelitian adalah vitamin E. Ini sering digunakan sebagai pengental dan agen pengiriman dalam e-liquid. Dan, meskipun aman jika dikonsumsi secara oral sebagai suplemen atau digunakan pada kulit, kemungkinan akan mengiritasi saat dihirup. Itu ditemukan di paru-paru orang dengan kerusakan parah terkait vaping.

Zat umum lainnya yang ditemukan dalam e-liquid atau diproduksi saat dipanaskan juga dapat menimbulkan risiko bagi paru-paru seperti berikut ini:

1. Diacetyl: Aditif makanan ini, yang digunakan untuk memperdalam rasa rokok elektrik, diketahui merusak saluran kecil di paru-paru.

2. Formaldehida: Bahan kimia beracun ini dapat menyebabkan penyakit paru-paru dan berkontribusi pada penyakit jantung.

3. Akrolein: Paling sering digunakan sebagai pembunuh gulma, bahan kimia ini juga dapat merusak paru-paru.

Seiring waktu, seiring penggunaan e-rokok terus berlanjut, para ahli akan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana vaping memengaruhi paru-paru.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Industri Vape paru-paru kanker paru-paru
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top