Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sejarah 2 Agustus, Adolf Hitler jadi Kepala Negara Jerman dengan Gelar Fuhrer

Dia menjadi kanselir sejak 30 Januari 1933, dan, setelah kematian Presiden Paul von Hindenburg, mengambil gelar kembar Führer dan kanselir (2 Agustus 1934).
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 02 Agustus 2022  |  06:35 WIB
Sejarah 2 Agustus, Adolf Hitler jadi Kepala Negara Jerman dengan Gelar Fuhrer
Adolf Hitler - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Sejarah 2 Agustus 1934, Adolf Hitler menjadi kepala negara Jerman dengan gelar Führer.

Adolf Hitler, dengan nama Der Führer (Jerman: "Pemimpin"), (lahir 20 April 1889, Braunau am Inn, Austria—meninggal 30 April 1945, Berlin, Jerman), pemimpin Partai Nazi (dari 1920/21) dan kanselir (Kanzler) dan Führer dari Jerman (1933–45).

Dia menjadi kanselir sejak 30 Januari 1933, dan, setelah kematian Presiden Paul von Hindenburg, mengambil gelar kembar Führer dan kanselir (2 Agustus 1934).

Ayah Hitler, Alois (lahir 1837), tidak sah. Untuk sementara waktu dia memakai nama ibunya, Schicklgruber, tetapi pada tahun 1876 dia telah menetapkan klaim keluarganya atas nama keluarga Hitler. Adolf tidak pernah menggunakan nama keluarga lain.

Setelah ayahnya pensiun dari dinas bea cukai negara bagian, Adolf Hitler menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di Linz, ibu kota Austria Hulu. Itu tetap menjadi kota favoritnya sepanjang hidupnya, dan dia menyatakan keinginannya untuk dimakamkan di sana.

Alois Hitler meninggal pada tahun 1903 tetapi meninggalkan pensiun dan tabungan yang memadai untuk menghidupi istri dan anak-anaknya. Meskipun Hitler takut dan tidak menyukai ayahnya, dia adalah anak yang berbakti kepada ibunya, yang meninggal setelah banyak menderita pada tahun 1907.

Dengan catatan campuran sebagai siswa, Hitler tidak pernah maju melampaui pendidikan menengah. Setelah meninggalkan sekolah, ia mengunjungi Wina, lalu kembali ke Linz, di mana ia bermimpi menjadi seorang seniman. Kemudian, dia menggunakan uang saku kecil yang terus dia tarik untuk mempertahankan dirinya di Wina.

Dia ingin belajar seni, di mana dia memiliki beberapa fakultas, tetapi dia dua kali gagal masuk ke Akademi Seni Rupa. Selama beberapa tahun ia menjalani kehidupan yang sepi dan terisolasi, mencari nafkah dengan melukis kartu pos dan iklan dan berpindah dari satu asrama kota ke yang lain.

Hitler telah menunjukkan ciri-ciri yang mencirikan kehidupan selanjutnya: kesepian dan kerahasiaan, mode kehidupan sehari-hari bohemian, dan kebencian terhadap kosmopolitanisme dan karakter multinasional Wina.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sejarah Hari Ini adolf hitler jerman kepemimpinan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top