Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

3 Tanda Kecemasan Anda Perlu Mendapat Perhatian Serius

Rasa cemas akan berangsur menurun pada malam hari. Namun, bila makin malam makin meningkat, ada yang perlu Anda waspadai.
Alifian Asmaaysi
Alifian Asmaaysi - Bisnis.com 13 Agustus 2022  |  17:18 WIB
3 Tanda Kecemasan Anda Perlu Mendapat Perhatian Serius
Ilustrasi - Lennoncenter
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Rasa cemas umumnya merupakan perasaan normal yang dapat membantu dan memotivasi seseorang. Namun, dalam beberapa kasus penting untuk mengetahui kapan kecemasan dinilai telah melewati batas dan mengarah pada perilaku bermasalah.

Kecemasan pada dasarnya bukanlah hal yang buruk. Sebenarnya, ini adalah respons yang diciptakan pikiran dan tubuh untuk beradaptasi dengan situasi yang bisa mengancam. 

Namun, ketika respons ini datang dalam intensitas yang sering dan cenderung besar, hal tersebut mulai dapat merugikan Anda. Lantas, bagaimana cara mengetahui bahwa rasa cemas sudah berada diluar batas normal? 

Dilansir dari Psychology Today, ada 3 tanda menjadi perhatian banyak orang:

1. Kecemasan Berlangsung Selama 1 Hari Penuh

Tingkat kecemasan yang tinggi sepanjang hari yang tidak kunjung berkurang pada malam hari merupakan hal pertama yang perlu dikhawatirkan.

Umumnya, rasa cemas akan berangsur menurun pada malam hari. Namun, hal berbeda dapat terjadi pada orang yang memiliki tingkat kecemasan yang lebih tinggi.

“Kecemasan perlu menjadi perhatian jika frekuensi atau intensitas kekhawatiran tidak proporsional dengan sumber kekhawatirannya,” jelas Rebecca Cox dari Vanderbilt University. 

Pada dasarnya, kecemasan telah mencapai tingkat klinis apabila telah mengganggu tujuan dan nilai kehidupan sehari-hari Anda.

Jika Anda menderita kecemasan yang cukup mengganggu pada malam hari, Rebeca Cox menyarankan beberapa hal berikut:

• Tingkat kecemasan yang tinggi dan gangguan kecemasan umum adalah kondisi yang umum terjadi dan dapat diobati. Namun, apabila Anda berencana untuk mengkonsultasikan dan mencari pengobatan, Anda perlu mencari penyedia psikoterapi yang tersertifikasi.

• Faktor gaya hidup sehat, seperti memprioritaskan tidur dan berolahraga secara teratur, juga dapat membantu mengatasi kekhawatiran.

• Kita juga bisa mengurangi kekuatan rasa khawatir dengan menerima ketidakpastian dalam hidup. 

2. Kecemasan Mengganggu Kualitas Tidur Lewat Mimpi Buruk

Satu studi baru-baru ini yang melacak mimpi orang-orang yang cemas secara klinis mengungkapkan beberapa kesamaan yang menarik.

Secara khusus, beberapa topik mimpi berikut lebih sering muncul pada seseorang yang sedang berada dalam rasa cemas, meliputi:

• Dikejar sesuatu

• Diserang atau secara fisik dan menghadapi tindakan agresif

• Menjadi beku karena ketakutan

• Pertengkaran dan interaksi agresif secara verbal

• Kecemasan dan ketakutan tentang tindakan agresif dari orang lain

• Takut jatuh dan terancam jatuh

• Dikucilkan dan ditolak dalam situasi sosial

• Kematian orang tua dan anggota keluarga

• Kecelakaan dan kecelakaan mobil atau pesawat

• Menghadapi kegagalan dan kegagalan

Jika Anda tengah dilanda rasa cemas hingga mengganggu kualitas tidur Anda lantaran seringnya mengalami mimpi buruk seperti yang disebutkan diatas, maka Anda perlu segera memperhatikan dan mengambil tindakan serius atas apa yang dirasakan.


3. Kecemasan Anda membuat pasangan Anda stres

Satu studi yang melacak tingkat kecemasan di 33 pasangan menikah (istri dalam setiap kasus menderita kecemasan klinis) menemukan bahwa hari-hari kecemasan istri diperburuk saat suami bereaksi negatif.

Dalam kebanyakan kasus, tanggung jawab untuk mengakomodasi atau mengurangi kecemasan istri dipikul oleh suami. Dalam situasi tertentu, jika sang suami bereaksi dengan kemarahan atau kekesalan dalam menghadapi rasa cemas sang istri, hal itu jelas akan memperburuk situasi dan dapat menciptakan lingkaran umpan balik yang negatif dan menyusahkan dari kecemasan dan permusuhan yang meningkat.

 “Ada kemungkinan bahwa ketika pasangan berkolusi dalam mengelola kecemasan melalui penghindaran, mereka mungkin secara tidak sengaja mempertahankan atau memperburuk tingkat kesusahan bersama dari hari ke hari,” kata para penulis.

Jika suatu hubungan telah mencapai tahap di mana kecemasan telah merusak kesehatan hubungan dan dinilai telah  mengendalikan dinamika dan tingkat konflik, hal itu adalah tanda untuk Anda memerlukan intervensi ahli. Dialog yang jujur dan terbuka dengan pasangan Anda, konselor, atau terapis pasangan sangat dianjurkan dalam situasi ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cemas kesehatan mental kesehatan
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top