Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Viral Seorang Perempuan Terkena Kanker Darah, Benarkah Cat Rambut Sebabkan Leukimia?

Ada anggapan bahwa bahan kimia dalam pewarna rambut bisa memicu munculnya beberapa jenis kanker, ini penjelasannya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 29 September 2022  |  11:13 WIB
Viral Seorang Perempuan Terkena Kanker Darah, Benarkah Cat Rambut Sebabkan Leukimia?
Ilustrasi - Tudybeauty
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Viral di media sosial soal pengakuan seorang perempuan muda bernama Nanda yang mengaku dirinya terkena kanker darah atau leukimia.

Dia menduga dirinya terkena kanker tersebut karena kebiasaannya yang hobi mewarnai atau gonta ganti warna rambutnya.

Saat ini memang banyak orang yang hobi mewarnai rambutnya untuk mengubah penampilan atau menutupi uban di kepalanya.

Benarkah cat rambut bisa sebabkan leukimia?

Dilansir dari cancer.gov, karena begitu banyak orang menggunakan pewarna rambut, para ilmuwan meneliti apakah paparan bahan kimia dalam produk pewarna rambut bisa memicu peningkatan risiko kanker pada manusia.

Formulasi pewarna rambut awal mengandung bahan kimia, termasuk amina aromatik yang ditemukan menyebabkan kanker pada hewan. Namun, pada pertengahan hingga akhir 1970-an, produsen mengubah komponen dalam produk pewarna untuk menghilangkan beberapa bahan kimia ini.

Tidak diketahui apakah beberapa bahan kimia yang masih digunakan dalam pewarna rambut dapat menyebabkan kanker. Mengingat meluasnya penggunaan produk pewarna rambut, bahkan sedikit peningkatan risiko dapat memiliki dampak kesehatan masyarakat yang cukup besar.

Selama bertahun-tahun, beberapa studi epidemiologi (populasi) telah menemukan peningkatan risiko kanker kandung kemih pada penata rambut dan tukang cukur (2, 6). Sebuah laporan dari Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC) menyimpulkan bahwa beberapa bahan kimia yang terpapar pekerja ini "mungkin karsinogenik bagi manusia".

Meskipun beberapa penelitian telah mengaitkan penggunaan pewarna rambut secara pribadi dengan peningkatan risiko kanker darah dan sumsum tulang tertentu, seperti limfoma non-Hodgkin (NHL) dan leukemia, penelitian lain belum menunjukkan hubungan tersebut.

Studi kanker payudara dan kandung kemih juga menghasilkan hasil yang bertentangan. Relatif sedikit penelitian yang telah dipublikasikan tentang hubungan penggunaan pewarna rambut dengan risiko kanker lainnya. Berdasarkan tinjauan buktinya, Kelompok Kerja IARC menyimpulkan bahwa penggunaan pribadi pewarna rambut “tidak dapat diklasifikasikan sebagai karsinogenisitasnya terhadap manusia”,

Melansir webmd, sebagian besar risiko kanker terkait dengan pewarna yang mewarnai rambut Anda secara permanen bukan pewarna yang hilang setelah satu atau dua kali keramas.

Ada banyak jenis pewarna rambut, dan mengandung ribuan bahan kimia yang berbeda. Amonia, amina aromatik, dan hidrogen peroksida hanyalah beberapa bahan kimia yang membantu pewarna masuk ke batang rambut dan mengubah warnanya.

Saat Anda mewarnai rambut, Anda menyerap sejumlah kecil bahan kimia ini melalui kulit kepala Anda, atau Anda menghirupnya. Orang yang bekerja dengan pewarna rambut di salon dan toko pangkas rambut mendapatkan lebih banyak paparan bahan kimia dalam pewarna rambut daripada orang yang mendapatkan pewarna rambut. 

Bagaimana cat rambut bisa sebabkan kanker

Beberapa bahan kimia dalam pewarna rambut mengubah kadar dan aksi hormon seperti estrogen dalam tubuh. Hormon dapat membantu kanker tertentu termasuk beberapa kanker payudara tumbuh dan menyebar.

Pada dosis tinggi, beberapa amina aromatik menyebabkan kanker pada hewan laboratorium. Bahan kimia ini juga bisa membuat sel manusia yang sehat berubah menjadi sel kanker di laboratorium.

Studi manusia tentang pewarna rambut dan risiko kanker dicampur. Beberapa penelitian menunjukkan peningkatan risiko kanker tertentu pada orang yang bekerja dengan atau menggunakan pewarna rambut. Tetapi penelitian lain tidak menemukan tautan. Bukti terkuat adalah untuk kanker kandung kemih.

Berikut beberapa jenis kanker yang bisa dipicu dari cat rambut

1. Kanker kandung kemih

Penata rambut dan tukang cukur yang menggunakan pewarna rambut di tempat kerja mungkin sedikit lebih tinggi untuk terkena kanker kandung kemih. Orang-orang yang mewarnai rambut mereka tampaknya tidak memiliki peluang yang lebih besar.

2. Kanker darah atau leukimia

Beberapa penelitian menunjukkan sedikit peningkatan kemungkinan limfoma non-Hodgkin dan leukemia pada orang yang menggunakan pewarna rambut. Kemungkinannya paling tinggi pada orang yang menggunakan pewarna berwarna lebih gelap, yang mengandung konsentrasi bahan kimia yang lebih tinggi, dan pada orang yang mulai mengecat rambut sebelum tahun 1980.

3. Kanker payudara

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa pewarna rambut dapat meningkatkan risiko kanker payudara, tetapi yang lain tidak. Dalam Sister Study tahun 2019, wanita yang menggunakan pewarna rambut permanen 9% lebih mungkin terkena kanker payudara daripada wanita yang tidak mewarnai rambut. Wanita Afrika-Amerika yang menggunakan pewarna rambut setiap 5 hingga 8 minggu memiliki risiko 60% lebih tinggi terkena kanker payudara, dibandingkan dengan peningkatan risiko 8% pada wanita kulit putih. Studi lain menemukan risiko kanker payudara 23% lebih tinggi pada wanita yang menggunakan pewarna rambut dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC), yang merupakan bagian dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), meninjau penelitian tentang kanker dan pewarna rambut. Ditemukan beberapa bukti bahwa pewarna rambut menyebabkan kanker pada penata rambut dan orang lain yang menggunakannya di tempat kerja. Namun badan tersebut mengatakan tidak ada cukup bukti untuk membuktikan bahan kimia ini menyebabkan kanker pada orang yang mengecat rambut mereka.

Pencegahan

Hubungan antara pewarna rambut dan kanker belum dikonfirmasi, dan dibutuhkan lebih banyak penelitian untuk menunjukkan apakah ada risiko bagi orang yang mewarnai rambut mereka.

Para ahli mengatakan pewarna rambut tidak mungkin menyebabkan kanker dengan sendirinya. Banyak faktor berbeda yang memengaruhi peluang Anda, termasuk riwayat keluarga, mutasi gen, diet, dan apakah Anda merokok.

Namun, jika Anda khawatir dengan keamanan pewarna rambut, Anda bisa menggunakan produk pewarna berbahan dasar nabati. Pewarna alami mungkin tidak mewarnai rambut Anda sebaik pewarna berbasis kimia, tetapi risikonya lebih kecil.

Selain itu, hindari mewarnai rambut saat kehamilan, tunggu sampai setelah trimester pertama untuk mewarnai rambut Anda. Dokter tidak tahu apa efek bahan kimia dalam pewarna pada bayi Anda yang sedang tumbuh.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Leukimia Akut kanker darah kanker cat
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top