Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sering Ngompol: 75% Dialami Orang Obesitas

Kemih atau urine yang tak tertahankan (stress incontinence) atau sering disebut beser disebabkan berbagai hal di antaranya, tekanan dari perut, gangguan kandung kemih dan saluran kemih.
Editor
Editor - Bisnis.com 19 Januari 2015  |  12:59 WIB
Ilustrasi beser - melindahospital.com
Ilustrasi beser - melindahospital.com

  Bisnis.com, JAKARTA— Kemih atau urine yang tak tertahankan (stress incontinence) atau sering disebut beser disebabkan berbagai hal di antaranya, tekanan dari perut, gangguan kandung kemih dan saluran kemih.

Pada kasus yang tergolong berat, prosedur bedah kerapkali diambil untuk mengatasi masalah ini. Namun, sebelum prosedur ini dilakukan, terdapat sejumlah cara yang bisa membantu menangani masalah beser, salah satunya mengurangi berat badan.

SIMAK: Sering Ngompol: Idealnya Berkemih Sekali Empat Jam

"Penderita obesitas tekanan pada perutnya bertambah. Keluarnya kencing yang tidak dapat ditahan itu bisa akibat adanya tekanan dari arah perut," ujar dokter Fernandi Moegni dalam salah satu seminar kesehatan di Jakarta, Sabtu (17/1/2015).

Data menunjukkan masalah beser dialami sekitar 65-75 persen penderita obesitas. Oleh karena itu, menurut dia, untuk mengatasi masalah ini, sebaiknya penderita mengurangi berat badanya hingga beratnya ideal.

"Penurunan berat badan lebih dari lima persen sama dengan 50 persen penurunan inkontinensia (beser), penurunan 1,4 kilogram per tiga bulan sama dengan episode inkontinensianya turun 60 persen," kata dia.    
 
Selain itu, lanjut Fernandi, latihan kandung kemih juga dapat dilakukan untuk mengatasi beser. Menurut dia, berkemih secara teratur dapat mencegah kandung kemih penuh sehingga mengurangi keluarnya air seni.

Dalam latihan ini yang perlu dilakukan adalah membatasi masuknya cairan yakni hanya 2-2,5 liter per harinya.

Terakhir, bila kasus yang dihadapi tergolong berat, maka prosedur bedah lazim diambil para dokter untuk mengatasi masalah beser.  Prosedur ini prinsipnya menunjang jaringan sekitar leher kandung kemih yang lemah melalui pemasangan pita mesh. (Bisnis.com)

BACA JUGA:

EKSEKUSI TERPIDANA MATI: Dinilai Langgar HAM, Ini Reaksi Jusuf Kalla

EKSEKUSI TERPIDANA MATI: Penarikan Dubes Belanda & Brasil Tak Ganggu Hubungan Bilateral

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

beser

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top