Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Duh, 70% Perokok Aktif di Indonesia Adalah Remaja

Pakar pengendalian konsumsi tembakau Hasbullah Thabrany mengatakan sebanyak 70 persen perokok aktif di Indonesia adalah pada kategori remaja.
Redaksi
Redaksi - Bisnis.com 19 Juni 2015  |  16:34 WIB
Duh, 70% Perokok Aktif di Indonesia Adalah Remaja
Dilarang merokok. - bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pakar pengendalian konsumsi tembakau Hasbullah Thabrany mengatakan sebanyak 70% perokok aktif di Indonesia adalah pada kategori remaja.

"Perokok mayoritas adalah remaja pada usia 16 hingga 26 tahun, karena itu merupakan target dari konsumsi rokok," kata Hasbullah, ketika mengunjungi Lembaga Kantor Berita Nasional Antara, Jumat (19/6/2015).

Dia berdiskusi tentang konsumsi rokok yang semakin meningkat setiap tahunnya. Hal tersebut akan berdampak pada kesehatan pada usia produktif.

"Menurut data, konsumsi rokok meningkat sekitar 20% per tahunnya di Indonesia," tuturnya.

Selain itu, mayoritas konsumen rokok selain kategori remaja adalah pada golongan dengan keadaan ekonomi menengah ke bawah.

Dia berpendapat hal ini terjadi karena rata-rata konsumen rokok dengan keadaan ekonomi menengah ke atas sudah mengetahui dampak buruk dari merokok.

"Selain buruk pada kesehatan, secara otomatis juga bisa menambah beban biaya kesehatan, sehingga orang kaya sudah memahami masalah ini terkait gaya hidup sehat," kata Hasbullah.

Kemudian, orang dengan ekonomi menengah ke bawah kebanyakan tidak bekerja kantoran, sehingga kesempatan merokok lebih besar.

"Ini memprihatinkan karena konsumsi pada remaja dan rakyat miskin akan terasa langsung dampaknya setelah 20 tahun kecanduan rokok, saya kira semua sudah tahu apa bahaya merokok," ujarnya.

Dia berharap pemerintah dan pihak terkait mengambil sikap untuk mengendalikan konsumsi rokok.

"Salah satu caranya adalah menaikkan biaya cukai rokok, dengan begitu petani dan produsen rokok juga tidak akan dirugikan, karena biaya jualnya tetap dapat untung tinggi," ucapnya.

Cukai rokok bisa mengendalikan target konsumsi rokok dan keuntungan pajaknya bisa dialihkan untuk biaya kesehatan yang ditimbulkan dari rokok, baik perokok pasif maupun aktif.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perokok remaja

Sumber : Antara

Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top