Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Berikut Penyakit yang Sebabkan Nyeri Dada

Nyeri dada adalah situasi sulit bagi kebanyakan dari kita, terutama karena paling sering dikaitkan dengan serangan jantung.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 02 Maret 2017  |  13:05 WIB
Nyeri dada - boldsky.com
Nyeri dada - boldsky.com

Bisnis.com, JAKARTA-Nyeri dada adalah situasi sulit bagi kebanyakan dari kita, terutama karena paling sering dikaitkan dengan serangan jantung.

Untuk alasan yang sama, setiap kali kita mengalami rasa sakit di dada, kita takut telah terkena serangan jantung. Namun ternyata ada beberapa penyebab kenapa dada Anda menjadi nyeri yang tidak berkaitan dengan masalah jantung.

Umumnya, nyeri dada terkait jantung terasa lebih dalam tidak dangkal. Ini mungkin menyebar ke tenggorokan, lengan dan bahkan rahang. Nyeri akan diperburuk oleh terkurasnya tenaga dan berbaring membuatnya lebih buruk.

Berikut daftarnya menurut timesofindia.com

1. Asam lambung
Ketika Anda mengalami refluks asam, juga dikenal sebagai sakit maag, asam lambung dalam perut yang menghubungkan kedua tenggorokan dan perut, yang dikenal sebagai esofagus naik dalam tenggoran dada.

Ini adalah fakta diketahui bahwa asam lambung yang sangat asam dan dapat menyebabkan sensasi terbakar di dekat dada, tepat di belakang tulang dada Anda. Hal ini juga dikenal sebagai penyakit Gastroesophageal reflux (GERD) dan jika tidak diobati, dapat menyebabkan penyumbatan pada dada, asma atau lebih.

Otot tegang
Mereka yang mengangkat beban berat akan tahu rasa sakit ini tetapi juga dapat terjadi setelah Anda mengangkat benda yang berat. Hal ini pada dasarnya merupakan indikasi dari otot dada tegang.

Penyakit arteri koroner (CAD)
Penyakit ini tidak persis serangan jantung tapi ini menyangkut jantung Anda. CAD adalah penyumbatan pada pembuluh darah jantung, yang dapat mengurangi aliran darah dan oksigen ke otot-otot jantung.
Hal ini dapat menyebabkan rasa sakit pada angina. Hal ini tidak mempengaruhi hati jantung secara permanen. Namun, ini juga merupakan tanda bahwa Anda harus berkonsultasi dengan dokter.

Emboli paru
Ini adalah gangguan yang berhubungan dengan paru-paru yang terjadi akibat radang kantung yang hadir di sekitar jantung Anda. Hal ini dapat menyebabkan nyeri akut yang dapat menjadi lebih buruk saat Anda bernapas.

Pneumonia (dan pleuritis)
Pleuritis adalah radang paru-paru dan rongga dada. Hal ini menyebabkan nyeri akut pada pernapasan atau batuk. Salah satu alasan untuk nyeri dada pleuritik adalah infeksi virus. Pneumonia, seperti yang kita semua tahu adalah infeksi paru-paru dan dapat menyebabkan nyeri dada yang dalam. Hal ini dapat menyebabkan batuk, demam atau batuk disertai dengan nanah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penyakit jantung

Sumber : timesofindia.com

Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top