Wanita yang Kerap Keguguran Berisiko Lebih Tinggi Sakit Jantung

Wanita yang mengalami keguguran dan tidak memiliki anak-anak berisiko lebih tinggi terkena penyakit jantung dibandingkan dengan wanita yang hanya memiliki satu atau dua anak, menurut sebuah studi baru.
Nancy Junita | 04 Desember 2018 04:30 WIB
Sakit jantung pada perempuan -

Bisnis.com, JAKARTA - Wanita yang mengalami keguguran dan tidak  memiliki anak-anak berisiko lebih tinggi terkena penyakit jantung dibandingkan dengan wanita yang hanya memiliki satu atau dua anak, menurut sebuah studi baru.

Temuan penelitian ini diterbitkan dalam Journal of Women's Health seperti dikutip dari www.medindia.net. Studi ini juga menemukan bahwa wanita yang memiliki lima atau lebih anak berada pada peningkatan risiko penyakit kardiovaskular di kemudian hari.

Selama kehamilan, tubuh seorang ibu mengalami perubahan, seperti penambahan berat badan dan penumpukan lemak perut, kadar kolesterol yang lebih tinggi, peningkatan resistensi insulin, dan perubahan struktur jantung.

Meskipun sebagian besar perubahan yang terjadi selama kehamilan bersifat sementara, perubahan ini dikenal sebagai faktor risiko penyakit kardiovaskular pada populasi umum.

Penelitian sebelumnya telah mencoba untuk menilai hubungan antara kehamilan dan persalinan di satu sisi dan penyakit kardiovaskular di sisi lain. Namun, karena keterbatasan dalam penelitian ini - termasuk tidak memperhitungkan riwayat menyusui dan mengelompokkan bersama wanita yang tidak pernah hamil dengan mereka yang telah hamil tetapi mengalami keguguran - hasil tidak meyakinkan dan kadang-kadang kontradiktif.

Dalam penelitian baru, tim peneliti di AS dan Inggris menganalisis data dari lebih dari 8.500 wanita kulit putih dan wanita Afrika-Amerika, berusia 45-64 tahun, di Amerika Serikat (AS).

Ini termasuk data layanan kesehatan pada penyakit kardiovaskular selama tiga puluh tahun (1987-2016), dan data yang dilaporkan sendiri pada jumlah kehamilan dan kelahiran, dan praktik menyusui.

Risiko Lebih Besar

Dalam populasi penelitian, 138 wanita dilaporkan pernah mengalami keguguran dan tidak memiliki anak yang lahir hidup. Sebanyak 3.108 wanita memiliki satu atau dua anak yang lahir hidup, 3.126 memiliki 3-4 anak hidup, dan 1.694 memiliki lima atau lebih anak yang lahir hidup.

Para peneliti menemukan bahwa wanita yang mengalami keguguran dan tidak memiliki anak yang lahir hidup berada pada risiko 64% lebih besar mengalami penyakit jantung koroner, dan 46% lebih besar risiko gagal jantung dibandingkan dengan wanita dengan satu atau dua anak.

 Wanita dengan lima atau lebih kelahiran memiliki risiko 38% lebih tinggi mengalami serangan jantung yang serius, terlepas dari berapa lama mereka menyusui.

 Tim peneliti menyebut bahwan bahwa mungkin ada beberapa kemungkinan alasan hubungan antara risiko kardiovaskular dan kelahiran kembar.
 
Kehamilan berulang dapat menghasilkan perubahan jangka panjang di dalam tubuh termasuk kenaikan berat badan, terutama di sekitar pinggang, dan peningkatan kadar kolesterol dalam darah. Juga, jumlah anak mencakup faktor-faktor lain, termasuk membesarkan anak, usia saat menopause dan kondisi kesehatan.
 
Oleh karena itu, para peneliti mengatakan tidak jelas apakah peningkatan risiko gagal jantung, penyakit jantung koroner, dan serangan jantung mencerminkan dampak langsung dari kehamilan berulang, atau stres yang terkait dengan membesarkan banyak anak, atau keduanya.

Penyebab Kematian Utama
 
Peningkatan risiko penyakit jantung koroner dan gagal jantung ditemukan pada wanita dengan kehamilan sebelumnya, tetapi tidak ada anak yang lahir, mungkin mencerminkan peningkatan risiko yang sebelumnya diidentifikasi setelah riwayat keguguran.
 
Beberapa mekanisme telah diusulkan untuk mendasari hubungan antara keguguran dan penyakit jantung koroner, termasuk gangguan kekebalan tubuh, penyakit kronis dan disfungsi endothelium (sel yang melapisi bagian dalam pembuluh darah).
 
"Kondisi seperti penyakit jantung dan stroke adalah penyebab utama kematian pada wanita di negara maju, dan penting bagi kita untuk memahami mengapa hal ini terjadi," kata Dr Clare Oliver-Williams, peneliti muda di Homerton College yang bekerja di Departemen Kesehatan Umum dan Perawatan Primer di Universitas Cambridge.
 
"Penelitian kami menunjukkan bahwa ada hubungan antara risiko penyakit kardiovaskular, juga  keguguran dan memiliki banyak kelahiran.”
 
"Studi ini tidak dirancang untuk menekankan dan mengkhawatirkan wanita, terutama mereka yang mengalami keguguran. Sebaliknya, kami ingin memberdayakan wanita dengan pengetahuan yang akan membantu mereka untuk mengurangi risiko mereka.”
 
"Sebagian besar wanita tahu pada usia 40 tahun berapa banyak anak-anak dan keguguran mereka alami, yang bertahun-tahun sebelumnya terjadi serangan jantung dan stroke. Ini memberikan kesempatan untuk membuat perubahan gaya hidup, seperti olahraga dan diet yang dapat membantu mengurangi risiko penyakit kardiovaskular. "

Tag : hamil, sakit jantung
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top