Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Silent Heart Attack, Serangan Jantung dalam 'Operasi Senyap'

Serangan jantung menjadi istrilah umum yang dikenal publik ketika mendengar kabar seseorang meninggal tiba-tiba. Sesungguhnya, dari berbagai jenis serangan jantung, silent heart attack atau serangan jantung tiba-tiba atau serangan jantung diam-diam adalah salah satu serangan jantung yang mematikan. Tanpa tanda-tanda, kematian bisa berlangsung bagai 'operasi senyap'
Saeno
Saeno - Bisnis.com 18 Februari 2020  |  09:25 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Ashraf Sinclair, suami penyanyi Bunga Citra Lestari, yang meninggal secara tiba-tiba seketika mengingatkan semua orang pada bahaya serangan jantung.

Serangan jantung menjadi istrilah umum yang dikenal publik ketika mendengar kabar seseorang meninggal tiba-tiba. Sesungguhnya, dari berbagai jenis serangan jantung, silent heart attack atau serangan jantung tiba-tiba atau serangan jantung diam-diam adalah salah satu serangan jantung yang mematikan. Tanpa tanda-tanda, kematian bisa berlangsung bagai 'operasi senyap'.

Serangan jantung tiba-tiba atau silent heart attack tidak selalu memiliki gejala yang jelas, seperti rasa sakit di dada, sesak napas, dan keringat dingin. Bahkan serangan jantung dapat benar-benar terjadi tanpa disadari oleh seseorang. Inilah yang disebut sebagai serangan jantung diam-diam atau secara medis disebut untuk iskemia (kekurangan oksigen) tiba-tiba ke otot jantung.

"Seperti namanya, serangan jantung diam-diam adalah serangan jantung yang tidak memiliki gejala atau gejala minimal atau gejala yang tidak dikenal," kata Deborah Ekery, MD, seorang ahli jantung klinis di Rumah Sakit Jantung Austin, seperti dikutip dari www.goredforwomen.org

"Seperti serangan jantung lainnya aliran darah ke bagian jantung terhalang dan dapat menyebabkan jaringan parut dan kerusakan pada otot jantung," lanjut Ekery.

Ekery secara teratur menelaah pasien yang mengeluh kelelahan dan masalah yang berkaitan dengan penyakit jantung, dan menemukan, melalui MRI atau EKG, bahwa orang tersebut benar-benar menderita serangan jantung beberapa minggu atau bulan lalu, tanpa pernah menyadarinya.

"Orang yang mengalami serangan jantung diam-diam ini lebih cenderung memiliki gejala yang tidak spesifik dan halus, seperti gangguan pencernaan atau flu, atau mereka mungkin berpikir bahwa mereka perlu meregangkan otot di dada atau punggung atas mereka. Ini juga mungkin bukan ketidaknyamanan di dada, mungkin di rahang atau punggung bagian atas atau lengan, "katanya.

" Beberapa orang mengalami kelelahan yang berlebihan dan tidak dapat dijelaskan. Itulah beberapa gejala yang kurang spesifik untuk jantung. ada serangan, tetapi orang mungkin mengabaikannya atau menilainya sebagai sesuatu yang lain," ujarnya.

Sering Dijumpai pada Wanita

Serangan jantung diam-diam terjadi ketika aliran darah tersumbat di arteri koroner akibat penumpukan plak. Ada beragam penelitian, beberapa menunjukkan bahwa serangan jantung diam-diam umumnya lebih banyak ditemukan pada wanita daripada pria.

Para wanita dan dokter yang memeriksa mereka mungkin lebih mungkin mencatat gejala serangan jantung diam-diam sebagai kecemasan belaka dan mengabaikannya. Namun, kata Ekery, faktor risiko serangan jantung diam-diam sama dengan serangan jantung yang dikenal, di dalamnya termasuk tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, merokok, riwayat keluarga penyakit jantung, obesitas dan usia.

Serangan jantung diam-diam bisa sama berbahayanya dengan rekannya yang lebih nyata, kata Ekery, karena peristiwa itu sering meninggalkan bekas luka dan kerusakan pada jantung, itu membuat orang itu berisiko lebih besar terkena masalah jantung lainnya.

Terlebih, karena orang bersangkutan tidak tahu bahwa dirinya harus mencari pengobatan, aliran darah ke jantung mungkin belum dipulihkan sejak dini, dan tidak ada obat yang diberikan, sehingga dampaknya berpotensi lebih besar.

Apa yang Harus Dilakukan Selama Serangan?

"Diam-diam" dalam serangan jantung diam-diam adalah faktor yang menyulitkan. Seringkali, wanita tidak menyadari bahwa mereka sedang mengalami darurat medis.Jika Anda melihat gejala serangan jantung diam-diam, cobalah untuk tetap tenang dan segera menelepon pusat pertolongan. Setiba di rumah sakit, jelaskan bahwa Anda mengira sedang mengalami serangan jantung dan bukan serangan kecemasan. "Advokasi diri Anda sendiri atau, jika Anda bisa, bawalah seseorang yang akan mengadvokasi Anda."

Bagaimana cara mencegah serangan jantung diam-diam?

Ekery menyarankan penderita untuk mengetahui faktor risiko mereka, waspadai tekanan darah dan kolesterol, berolahragalah secara teratur dan menghindari merokok untuk mengurangi risiko serangan jantung. Hal yang terpenting, dia menyarankan penderita untuk mendengarkan tubuh mereka, dan jika ada sesuatu yang tidak beres segeralah berkonsultasi dengan dokter.

"Orang-orang tahu tubuh mereka sendiri, dan jika sesuatu tampak tidak biasa, mereka harus dievaluasi," katanya, "terutama jika mereka memiliki risiko tersebut."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

serangan jantung Ashraf Sinclair Silent Heart Attack

Sumber : goredforwomen.org

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top