Bagaimana Cara Orang Sembuh dari Virus Corona ?

Yang tidak sering Anda dengar adalah bahwa 203.214 di antaranya telah pulih. Dari semua kasus tersebut, sebanyak 81% yang sembuh.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 03 April 2020  |  10:00 WIB
Bagaimana Cara Orang Sembuh dari Virus Corona ?
Ilustrasi virus corona - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Berapa banyak orang yang memiliki coronavirus? Secara global, kasus positif covid-19 tembus 1 juta, dan lebih dari 50.000 orang telah meninggal.

Yang tidak sering Anda dengar adalah bahwa 203.214 di antaranya telah pulih. Dari semua kasus tersebut, sebanyak 81% yang sembuh.

Tentu saja, ini tidak menghilangkan data adanua 19% kematian. Tidak ada vaksin untuk menyembuhkan coronavirus, tetapi Anda dapat memulihkannya.

Kebanyakan orang akan mengalami gejala virus dalam bentuk ringan, atau tidak sama sekali. Untuk delapan dari sepuluh orang - virusnya ringan dan mirip flu.

Sama seperti flu, Anda dapat pulih dengan beristirahat, minum banyak air, dan minum parasetamol.

Sebagian besar pasien tidak membutuhkan perawatan di rumah sakit dan akan pulih tanpa bantuan dalam waktu sekitar satu pekan.

Namun, jika Anda berpikir Anda memiliki coronavirus, Anda harus mengisolasi diri sendiri setidaknya selama 14 hari.

Lantas, perlukah social distancing? China menetapkan lockdown warganya hampir dua bulan lalu, dan baru beberapa hari lalu mereka kembali membuka kota-kotanya, dan mengklaim tidak ada penularan penyakit domestik.

Jumlah total kasus di China hampir 81.600, tetapi kasus negara itu per hari telah menurun secara besar-besaran. Wuhan mencatat minggu pertamanya tanpa kasus baru pada akhir Maret, dan ruang publik mulai dibuka kembali.

Dari semua kasus China, lebih dari 76.400 pulih. Jika Inggris mengikuti pedoman, negara akan keluar dari sisi lain lebih cepat dan dengan lebih sedikit kematian.

Sementara itu, kenapa orang bisa meninggal karena virus ini?  Beberapa orang mencatat gejala yang lebih serius dari coronavirus ketika sistem kekebalan tubuh mereka bereaksi berlebihan terhadap virus.

Hal ini menyebabkan radang paru-paru - lebih dikenal sebagai pneumonia. Dengan pneumonia, kantung-kantung kecil di paru-paru mulai terisi dengan air dan ini menyebabkan sesak napas. Sekitar 14 persen orang di China mengalami ini.

Lebih buruk lagi, enam persen kasus dapat menjadi sakit kritis. Tubuh mereka mulai gagal dan kematian adalah kemungkinan nyata bagi kelompok ini. Sistem kekebalan tubuh mulai lepas kendali dan ini dapat menyebabkan syok septik.

Syok septik adalah ketika tekanan darah Anda turun begitu rendah sehingga organ Anda berhenti bekerja.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
wabah, Virus Corona

Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Sumber : Express.co.uk

Editor : Mia Chitra Dinisari
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top