Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Studi Konfirmasi Cokelat Baik Untuk Kesehatan Jantung

Hal ini diketahui setelah para peneliti meneliti 6 studi tentang pemakan cokelat dan kesehatan jantung, yang melibatkan 336.289 peserta internasional, untuk melihat apakah ada hubungan yang signifikan antara cokelat dan penyakit arteri koroner.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 24 Juli 2020  |  13:33 WIB
Milk chocolate
Milk chocolate

Bisnis.com, JAKARTA – Siapa yang tidak suka cokelat? Makanan manis kadang pahit ini diyakini dapat meningkatkan perasaan bahagia bagi yang mengonsumsinya.

Namun tahukah anda jikalau cokelat memberi manfaat bagi kesehatan jatung?

Menurut sebuah studi yang diterbitkan pada 22 Juli di European Journal of Preventive Cardiology, para peneliti dari beberapa lembaga medis, termasuk Mayo dan Cleveland Clinics, menemukan bahwa orang yang memakan cokelat setidaknya sekali seminggu memiliki risiko lebih rendah terkena penyakit arteri koroner, dibandingkan dengan orang yang jarang makan cokelat atau tidak sama sekali.

Hal ini diketahui setelah para peneliti meneliti 6 studi tentang pemakan cokelat dan kesehatan jantung, yang melibatkan 336.289 peserta internasional, untuk melihat apakah ada hubungan yang signifikan antara cokelat dan penyakit arteri koroner.

Para ahli tidak mengukur berapa banyak cokelat yang dimakan untuk mendapat manfaat nyata, tetapi penulis mengatakan kemungkinan dalam jumlah besar atau tidak, cokelat memiliki efek yang baik untuk kesehatan.

Para peneliti berteori bahwa senyawa dalam cokelat seperti polifenol dan flavanol dapat meningkatkan beberapa ukuran kesehatan jantung dengan mengurangi peradangan dan meningkatkan kadar HDL atau kolesterol baik dalam darah kita. Ini mendukung bukti sebelumnya bahwa cokelat dapat bermanfaat bagi kesehatan, meningkatkan tekanan darah dan faktor kardiovaskular lainnya.

Dalam studi ini, para peneliti tidak membedakan antara jenis coklat (putih, gelap, dan susu). Saat ini, bukti menunjukkan bahwa cokelat hitam, dengan kadar polifenol yang tinggi dan kadar gula dan lemak yang lebih rendah, mungkin yang terbaik untuk kesehatan.

Studi saat ini juga tidak mengukur jumlah partisipan cokelat yang dimakan, lemak, kalori, dan gula yang dikemas dengan banyak cokelat dan permen komersial. Terlalu banyak gula, beberapa jenis lemak, dan konsumsi kalori berlebih semuanya terkait dengan risiko penyakit jantung dan penyakit kronis lainnya yang lebih tinggi, jadi apa pun manfaat cokelat, jumlah sedang mungkin menjadi kunci.

"Cokelat dalam jumlah sedang tampaknya melindungi arteri koroner tetapi kemungkinan dalam jumlah besar tidak. Kalori, gula, susu, dan lemak dalam produk yang tersedia secara komersial perlu dipertimbangkan, terutama pada penderita diabetes dan orang gemuk," ujar Dr. Chayakrit Krittanawong dari Baylor College of Medicine, salah satu penulis penelitian ini, dilansir dari Insider, Jumat (24/7/2020).

Kendati demikian penelitian ini belum jelas tentang apakah cokelat saja yang dapat meningkatkan kesehatan jantung, atau ada variabel lain yang terlibat. Studi ini tidak memperhitungkan perbedaan kebiasaan olahraga, yang bisa mempengaruhi kesehatan orang lebih dari makanan ringan mereka.

Lokasi geografis juga bisa menjadi faktor. Beberapa orang yang paling mencintai cokelat di dunia hidup di negara-negara Eropa seperti Swiss, yang memiliki kebiasaan kesehatan dan kebugaran yang sangat berbeda dengan AS.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jantung cokelat
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top