Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sembilan Cara Melewati Masa Putus Cinta

Mengakui melakukan kesalahan adalah hal yang wajar. Namun, jangan menghukum dirimu terlalu lama saat putus hubungan.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 02 September 2020  |  15:05 WIB
Ilustrasi - Gurl.com
Ilustrasi - Gurl.com

Bisnis.com, JAKARTA -- Putus cinta tidak pernah mudah karena dapat merugikan kedua pasangan. Saat salah satu pasangan memahami bahwa hubungan mereka tidak berjalan baik dan memutuskan bahwa lebih baik berpisah, realisasi itu sendiri cukup memilukan. Akhirnya, Anda memutuskan hubungan dengan pasangan Anda dan berpisah, tetapi insiden dan kenangan yang menyertainya terus berulang di benak Anda.

Menjadi kewalahan oleh perasaan intens Anda, Anda mungkin akhirnya menguntit mantan pasangan Anda, mengirim pesan singkat atau bahkan menelepon mereka sesekali. Ini harus dihentikan, jika Anda berencana untuk melanjutkan. Dikutip dari Boldsky.com, Rabu (2/9/2020), ada sembilan kesalahan pasca putus yang perlu Anda hindari.

1. Hindari hubungan rebound

Hubungan yang rebound dapat membantu Anda untuk melupakan putus, tetapi tahukah Anda bahwa itu juga bisa menjadi pilihan yang buruk.

Ada kemungkinan besar Anda akan mengembangkan rasa menyukai seseorang yang menunjukkan sedikit perhatian kepada Anda. Tidak hanya ini, tetapi Anda juga mungkin menemukan diri Anda dalam pelukannya yang mungkin Anda sesali nanti.

Anda mungkin memiliki beberapa ekspektasi dari pasangan baru Anda dan Anda mungkin menyadari bahwa dia bukanlah orang yang Anda inginkan. Oleh karena itu, lebih baik Anda memberi diri Anda waktu sebelum menjalin hubungan baru tepat setelah putus.

2. Melakukan closure talk terlalu cepat

Mereka yang tidak tahu, closure talk berarti ketika dua orang berkumpul untuk berbicara secara dewasa tentang perpisahan mereka dan mengatakan hal-hal yang akan mereka katakan saat mengakhiri hubungan mereka. Pembicaraan penutup biasanya terdiri dari permintaan maaf dan pengampunan. Pembicaraan penutupan dapat membantu Anda meninggalkan dendam juga.

Meskipun pembicaraan penutup dapat membantu Anda menjalin hubungan baik dengan satu sama lain, hal itu juga dapat menimbulkan masalah lebih lanjut, terutama jika Anda masih belum pindah.

Anda mungkin akan saling menuduh dan memainkan permainan menyalahkan. Daripada terlalu bersemangat untuk melakukan pembicaraan penutup, disarankan agar Anda memberi diri Anda waktu dan menyadari apa yang terjadi dan jika Anda bisa menghindarinya.

3. Menguntit mantan di media sosial

Jika Anda sibuk menguntit mantan pasangan Anda dan pasangan barunya melalui platform media sosial, maka Anda harus berhenti di situ. Ini karena setiap posting bahagia di akun mantan pasangan Anda akan bekerja sebagai pisau di hati Anda.

Anda mungkin membutuhkan rasa sakit yang kuat untuk benar-benar melepaskan diri dari mantan pasangan Anda, tetapi tidak ada yang bijak dalam menelusuri foto dan postingan mantan pasangan Anda dan merasa sedih. Anda mungkin merasa dikhianati dan ini benar-benar dapat mempengaruhi Anda secara emosional dan mental.

4. Ekspresikan emosi di media sosial

Memposting kutipan sedih dan menyiarkan kesedihan Anda secara online adalah kesalahan terburuk pasca putus cinta yang dapat Anda lakukan.

Sejujurnya, tidak ada yang akan mengakui patah hati Anda dan oleh karena itu, dengan berteriak tentang patah hati Anda dan menuduh mantan pasangan Anda secara tidak langsung di media sosial tidak akan membantu Anda untuk melanjutkan hidup.

Ini mungkin membuat Anda merasa lebih baik untuk beberapa saat, tapi ini bukanlah solusi untuk masalah tersebut. Sebaliknya, Anda dapat menuliskan emosi Anda atau berbicara dengan teman terpercaya. Ini pasti akan menyembuhkan patah hati Anda dalam waktu singkat.

5. Mengisolasi diri dari dunia luar

Kami memahami bahwa Anda mungkin ingin tetap tersembunyi dari dunia dengan mata bengkak dan gangguan emosi. Ini bisa baik-baik saja untuk satu atau dua hari, tetapi jika Anda tetap terkunci di dalam kamar selama lebih dari seminggu dan hanya meneteskan air mata karena putus, maka ini adalah salah satu kesalahan terburuk pasca putus yang dapat Anda lakukan.

Putus tidak berarti hidup Anda telah berakhir. Anda harus keluar dari kesuraman Anda dan menjalani kehidupan normal seperti yang Anda lakukan sebelumnya. Jika tidak, Anda mungkin tidak bisa melupakan putus dengan mudah.

6. Membalas dendam dari mantan

Putusmu bisa membuatmu dipenuhi pikiran negatif dan agitasi ekstrem. Anda mungkin stres untuk mencari tahu mengapa Anda tidak sempurna untuk mantan pasangan Anda. Dalam waktu singkat, Anda menganggap diri Anda korban dan ini bisa membuat Anda percaya bahwa Anda perlu membalas dendam.

Mengeposkan tangkapan layar dari obrolan pribadi, gambar sensitif, dan video mantan pasangan Anda mungkin membuat Anda merasa lebih baik untuk sesaat, tetapi hal ini dapat membuat Anda berada dalam bahaya besar.

Ini akan menunjukkan Anda sebagai mitra beracun dan pencari balas dendam yang tidak menghormati integritas hubungan. Alih-alih melakukannya, Anda perlu mempertahankan kepercayaan dan keyakinan yang sama dengan yang Anda miliki dalam hubungan.

7. Jangan mabuk

Jadi, jika serial TV dan film telah membuat Anda percaya bahwa Anda membutuhkan alkohol untuk melanjutkan hidup setelah putus, maka buang saja ide ini dan dapatkan bantuan profesional. Anda mungkin ingin berbicara dengan pasangan Anda setelah Anda minum botol alkohol.

Anda bahkan dapat menghubungi nomor mantan pasangan Anda dan mengungkapkan isi hati Anda yang menyatakan bahwa Anda merindukannya. Dan yang membuatnya lebih buruk adalah penyesalan yang datang setelah mabuk menelepon mantan pasangan Anda.

8. Tidak perlu membandingkan diri dengan mantan pasangan

Anda Saat Ini Anda mungkin berpikir tidak ada salahnya membandingkan diri Anda dengan mantan pasangan baru Anda, tetapi disinilah Anda mengarah pada kehancuran diri. Saat Anda membandingkan diri Anda dengan orang lain, ini menunjukkan bahwa Anda tidak bahagia dengan diri sendiri. Sangat penting untuk dipahami bahwa mencoba menjadi orang lain dapat mengubah hidup Anda.

Anda mungkin harus makan, berpakaian, berjalan dan berbicara dengan cara yang sangat berbeda dari gaya hidup Anda. Ini akhirnya dapat mengurangi harga diri dan kepercayaan diri Anda.

9. Menyalahkan diri karena putus hubungan

Cukup baik untuk menyadari kesalahan yang Anda lakukan dalam hubungan Anda. Namun, bila terus-menerus menyalahkan diri sendiri atas perpisahan itu benar-benar dapat merusak kesehatan mental dan emosional Anda.

Akuilah kesahanmu, tetapi jangan menghukum dan bersikap kasar pada diri sendiri.

Lakukanlah beberapa perubahan positif dalam diri Anda dan menjadi manusia yang lebih baik. Alih-alih Anda perlu menjelajahi tempat-tempat baru, membaca beberapa buku bagus dan yang terpenting menjaga diri Anda sendiri.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tips cinta patah hati
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top