Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gara-Gara Pandemi, Seperempat Perempuan AS Ingin Berhenti Berkarier

Studi tahunan terhadap wanita di tempat kerja yang dirilis Rabu (30/9), oleh McKinsey & Company dan LeanIn.Org. menunjukkan bahwa seorang ibu yang bekerja memiliki beban tiga kali lebih mungkin, dibandingkan dengan ayah bekerja. Karena dia pun, menangani sebagian besar pekerjaan rumah.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 01 Oktober 2020  |  10:44 WIB
Ilustrasi - Digitaltrends
Ilustrasi - Digitaltrends

Bisnis.com, JAKARTA - Seperempat wanita mempertimbangkan untuk meninggalkan dunia kerja atau mengurangi aspirasi karier mereka karena tuntutan ekstra yang diciptakan oleh pandemi Covid-19.

Studi tahunan terhadap wanita di tempat kerja yang dirilis Rabu (30/9), oleh McKinsey & Company dan LeanIn.Org. menunjukkan bahwa seorang ibu yang bekerja memiliki beban tiga kali lebih mungkin, dibandingkan dengan ayah bekerja. Karena dia pun, menangani sebagian besar pekerjaan rumah.

Perbedaan tersebut sangat memberatkan, menurut laporan Women in the Workplace, yang mensurvei lebih dari 40.000 karyawan di 317 perusahaan.

Studi tersebut juga menemukan bahwa perempuan pada tingkat senior lebih cenderung merasa jenuh dibandingkan laki-laki, sebagian karena mereka jarang berinteraksi dengan sesama perempuan pada posisi yang sama dan mereka lebih cenderung menjadi orang tua dibandingkan pekerja yang lebih muda.

"Jika kami memiliki tombol panik, kami akan menekannya," kata Sheryl Sandberg, chief operating officer Facebook Inc. dan salah satu pendiri LeanIn.Org, dalam sebuah pernyataan.

"Para pemimpin harus bertindak cepat atau berisiko kehilangan jutaan wanita dari angkatan kerja dan menetapkan keragaman gender di masa lalu," ujarnya seperti dikutip melalui Bloomberg, Kamis (1/10).

Kemunduran terjadi setelah wanita, yang merupakan sekitar setengah dari angkatan kerja AS, telah membuat kemajuan pada karir mereka.

Antara 2015 dan 2020, pangsa perempuan dalam peran wakil presiden senior naik menjadi 28% dari 23% dan perempuan telah mendapatkan sekitar 21% peran C-suite naik dari 17% lima tahun lalu, dilansir melalui studi McKinsey / LeanIn.org.

Wanita juga memegang 28% kursi dewan di S&P 500, level tertinggi yang pernah ada.

Kemunduran ini yang dicirikan oleh beberapa ekonom sebagai resesi perempuan pertama di negara itu berbeda dengan keuntungan yang diperoleh perempuan setelah resesi 2008.

Partisipasi di antara wanita usia 25 tahun hingga 54 tahun mencapai puncaknya pada tahun 2000, kemudian menurun setelah krisis keuangan, dan mulai meningkat lagi dari 2015 hingga pandemi.

Bahkan sebelum virus corona melanda, wanita terus kehilangan arah pada tahap awal karier mereka, menurut penelitian tersebut.

Untuk setiap 100 pria yang dipromosikan menjadi manajemen, hanya 85 wanita yang diangkat, dan itu turun menjadi 71 untuk wanita keturunan latin dan 58 untuk wanita kulit hitam.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wanita karir Tips Karir
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top