Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bakteri dan Virus Bekerja Sama Merusak Otak Bayi di Uganda

Cytomegalovirus (CMV) ditemukan sampel cairan serebrospinal dari 8 bayi dengan hidrosefalus pascainfeksi.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 02 Oktober 2020  |  18:47 WIB
Bayi - Antara
Bayi - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Para ahli menemukan fakta virus dan bakteri berkolaborasi merusak otak bayi di Uganda. Adapun banyak bayi di negara Afrika Timur itu mengalami gangguan otak hidrosefalus.

Menurut penelitian yang diterbitkan di jurnal Science Translational Medicine, setiap tahun, sekitar 400.000 kasus baru hidrosefalus didiagnosis pada anak-anak di seluruh dunia, dan kondisi tersebut tetap menjadi beban utama di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah seperti Uganda.

Sekitar setengah dari kasus hidrosefalus terjadi setelah infeksi sebelumnya dan dikenal sebagai hidrosefalus pasca infeksi. Namun, sampai sekarang, para ilmuwan tidak tahu mikroba apa yang menginfeksi bayi, dan mengidentifikasi patogen tersebut adalah kunci untuk mencegah kondisi tersebut.

Selama hampir 20 tahun, sebuah rumah sakit kecil di Uganda bernama CURE Children's Hospital telah menangani ribuan kasus hidrosefalus pada anak-anak.

"Hidrosefalus adalah kondisi bedah saraf masa kanak-kanak yang paling umum yang kami lihat dalam populasi yang kami layani," ujar salah satu penulis utama Dr. Edith Mbabazi-Kab Bachelor, direktur penelitian, CURE Children's Hospital of Uganda, seperti dilansir dari Live Science, Jumat (2/10/2020).

Jika tidak diobati pada anak di bawah usia 2 tahun, kata dia hidrosefalus akan meningkatkan ukuran kepala, yang menyebabkan kerusakan otak. Mayoritas dari anak-anak itu akan meninggal, dan yang lainnya akan menjadi cacat fisik atau kognitif. Berangkat dari fakta itu, sekelompok peneliti internasional berangkat untuk memahami apa yang dapat menyebabkan kondisi otak ini.

Profesor Bedah Saraf dan Fisika di Penn State, Steven J. Schiff mengatakan selama 13 tahun dia dan timnya menganalisis darah dan cairan serebrospinal dari 100 bayi di bawah usia 3 bulan yang dirawat di rumah sakit CURE Children's untuk hidrosefalus.

Sebanyak 64 diantaranya berkembang menjadi kondisi setelah infeksi (dokter tahu bahwa mereka telah terinfeksi karena bayi tersebut menderita penyakit yang parah, kejang atau pencitraan otak menunjukkan tanda-tanda infeksi sebelumnya) dan tanpa infeksi sebelumnya (gambar otak dan tes lain menunjukkan masalah lain yang menyebabkan kondisi seperti tumor atau kista).

Mereka mengirim sampel ini kedua laboratorium berbeda untuk sekuensing DNA dan RNA untuk mencari kemungkinan jejak materi genetik dari bakteri, virus, jamur dan parasit. Mereka menemukan bahwa banyak sampel dari pasien dengan hidrosefalus yang disebabkan infeksi mengandung bakteri aneh.

Bakteri tersebut ternyata adalah strain Paenibacillus thiaminolyticus yang sebelumnya tidak teridentifikasi, sekarang dinamai Mbale.

Mereka juga menemukan bahwa beberapa bayi yang mengembangkan hidrosefalus juga telah terinfeksi virus umum yang disebut cytomegalovirus (CMV). Virus ini ditemukan pada 18 dari 64 sampel darah yang tersedia dari bayi dengan hidrosefalus pasca infeksi dan pada 9 dari 35 bayi dengan hidrosefalus tidak mengikuti infeksi.

CMV juga ditemukan pada sampel cairan serebrospinal dari 8 bayi dengan hidrosefalus pasca infeksi dan tidak ada bayi yang sebelumnya tidak mengalami infeksi.

Virus ini ditemukan di seluruh dunia, dan meskipun biasanya menyebabkan gejala ringan pada orang dewasa, virus ini dapat menyebabkan gejala yang lebih serius pada bayi, seperti kerusakan otak, kejang, dan gagal tumbuh, menurut National CMV Foundation. Bayi bisa lahir dengan CMV atau mereka bisa terinfeksi di awal kehidupan.

Schiff menyebut asal muasal infeksi bakteri lebih misterius. Meskipun mungkin ditemukan di tanah atau di air, lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk memahami dimana bakteri hidup. Namun, para peneliti menemukan korelasi antara mikroba ini dan hidrosefalus.

Para peneliti tidak yakin bagaimana virus dan bakteri terkait satu sama lain dan apakah mereka bekerja sama untuk menyebabkan otak berbahaya membanjiri bayi baru lahir, atau hanya kebetulan berada di sana untuk menyaksikannya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

virus bayi bakteri
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top