Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Corona Melonjak, Korea Selatan Terapkan Karantina Lebih Ketat Hingga Akhir Tahun

Korea Selatan melaporkan lebih dari 300 kasus baru virus corona (Covid-19) pada minggu lalu dalam tiga hari berturut-turut.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 24 November 2020  |  09:46 WIB
Sejumlah warga yang dinyatakan sembuh dari COVID-19 saat dipulangkan dari tempat karantina di Asrama Haji Surabaya, Kamis (2/6/2020). -  ANTARA/Humas Pemkot Surabaya
Sejumlah warga yang dinyatakan sembuh dari COVID-19 saat dipulangkan dari tempat karantina di Asrama Haji Surabaya, Kamis (2/6/2020). - ANTARA/Humas Pemkot Surabaya

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Kota Seoul, Korea Selatan akan meluncurkan kampanye jarak sosial dengan pedoman yang lebih ketat yang akan dipertahankan hingga akhir tahun.

Ini adalah kedua kalinya menerapkan pedoman tersebut sejak akhir Agustus ketika jumlah kasus virus baru setiap hari meningkat menjadi lebih dari 100 setelah unjuk rasa anti-pemerintah besar-besaran di Gwanghwamun.

Berdasarkan langkah-langkah tersebut, pengoperasian bus dan kereta bawah tanah akan dikurangi 20 persen setelah pukul 10 malam. untuk membatasi pertemuan akhir tahun. Jika situasinya semakin parah, jam operasional kereta bawah tanah dapat dipersingkat, berakhir pada pukul 11 <

Demonstrasi dengan 10 orang atau lebih juga akan dilarang di Seoul hingga akhir tahun.

"Kami menyadari tren yang meningkat baru-baru ini sebagai krisis terbesar dalam perjuangan kami melawan virus. Dalam arti tertentu, kami memutuskan untuk mengambil tindakan yang lebih kuat untuk mencegah penyebaran virus lebih lanjut, terutama di wilayah metropolitan," penjabat Walikota Seoul Seo Jeong-hyup mengutip The Korea Times pada Selasa (24/11/2020).

Seo menekankan pihaknya secara substansial akan menurunkan risiko infeksi dengan menganalisis faktor infeksi yang rentan di 10 fasilitas utama, termasuk panti jompo dan restoran, untuk mengambil tindakan pengendalian infeksi yang disesuaikan.

Selain tindakan pemerintah kota, pemerintah pusat mengumumkan peluncuran aturan jarak sosial Level 2 untuk wilayah ibu kota mulai Selasa. Itu terjadi ketika negara itu melaporkan lebih dari 300 kasus virus baru setiap hari minggu lalu dalam tiga hari berturut-turut, dan otoritas kesehatan tetap waspada untuk memastikan gejolak baru-baru ini dapat diatasi menjelang ujian masuk perguruan tinggi yang dikelola negara, yang dijadwalkan pada 3 Desember. .

Di bawah Level 2, klub malam tidak akan buka dan restoran diizinkan menyajikan makanan hingga jam 9 malam, dengan hanya layanan antar-jemput dan pengiriman yang tersedia setelahnya. Makan di dalam ruangan tidak diperbolehkan di kafe sepanjang hari, dengan hanya layanan antar-jemput yang tersedia.

Pertemuan yang mendukung usaha kecil dan menengah dibatasi maksimal 100 orang, terutama ditujukan pada pernikahan dan pemakaman. Fasilitas olahraga dalam ruangan tidak dapat beroperasi setelah jam 9 malam, dan fasilitas umum perlu membatasi jumlah pengunjung hingga kapasitas 30 persen, dan acara olahraga seperti pertandingan pro-bisbol dengan kapasitas 10 persen.

Batas kehadiran di sekolah-sekolah di wilayah Seoul yang lebih besar adalah sepertiga dari siswa di taman kanak-kanak, sekolah dasar dan sekolah menengah, dan dua pertiga siswa di sekolah menengah.

Menurut Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA), ada 271 infeksi virus korona pada hari Minggu, termasuk 255 kasus lokal, meningkatkan total beban kasus menjadi 31.004.

Di antara kasus yang ditularkan secara lokal, 109 dilaporkan di Seoul, 74 di Provinsi Gyeonggi dan 23 di Incheon. Empat kematian tambahan dilaporkan, meningkatkan total korban tewas menjadi 509, dengan tingkat kematian 1,64 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korea selatan karantina pandemi corona
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top