Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

WHO Teliti Rumor Soal Virus Corona Berasal dari Italia

Tetapi WHO memperingatkan agar tidak menggunakan data tersebut untuk berspekulasi tentang asal-usul penyakit.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 29 November 2020  |  18:15 WIB
Lambang WHO di pintu utama kantor pusatnya di Jenewa, Swiss -  Bloomberg/Stefan Wermuth
Lambang WHO di pintu utama kantor pusatnya di Jenewa, Swiss - Bloomberg/Stefan Wermuth

Bisnis.com, JAKARTA - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) akan meneliti sampel virus corona dari Italia. Penelitian dilakukan karena adanya rumor yang menyebutkan sumber virus berasal dari Italia, bukan Wuhan yang selama ini diketahui dunia.

Tetapi WHO memperingatkan agar tidak menggunakan data tersebut untuk berspekulasi tentang asal-usul penyakit.

WHO berencana untuk menjalankan penyelidikan dengan para peneliti Italia yang membuat gelombang awal bulan ini untuk temuan peer-review mereka berdasarkan tes sampel darah dari skrining kanker yang dilakukan sebelum patogen terdeteksi di China.

Tim menemukan antibodi khusus untuk virus corona di lebih dari 11 persen dari 959 subjek. Sampel positif tertanggal September tahun lalu, beberapa bulan sebelum kasus pertama yang tercatat di dunia dari awal Desember di China.

“Kami telah menghubungi para peneliti ini dan mereka dengan murah hati menawarkan untuk bekerja dengan kami dan untuk berkolaborasi dengan kami dalam beberapa studi lebih lanjut yang melihat sampel tersebut,” kata Maria Van Kerkhove, kepala teknis WHO untuk Covid-19 dilansir dari SCMP.

Tetapi sementara WHO akan memulai penelitian di kota Wuhan di Cina tengah, tempat kasus pertama ditemukan. dan terdeteksi.

"Kami perlu berhati-hati dengan spekulasi kami di sini," kata Mike Ryan, direktur eksekutif program kedaruratan kesehatan WHO, ketika ditanya apakah tanda-tanda bahwa virus itu ada di Eropa lebih awal dari yang diketahui sebelumnya bisa berarti virus itu beredar pada manusia di luar China sebelum ditemukan di Wuhan.

“Sangat spekulatif bagi kami untuk mengatakan bahwa penyakit itu tidak muncul di China. Tapi kami tahu bahwa kelompok pertama kasus manusia yang terdeteksi ada di Wuhan. "

Dia mengatakan bahwa untuk memahami asal-usul virus, sangat penting untuk memulai penyelidikan di kota tempat virus pertama kali diidentifikasi.

Sebelumnya, tanpa memberikan bukti spesifik, Wu Zunyou, kepala ahli epidemiologi untuk Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) China, menyebutkan bahwa patogen virus bisa tiba di China melalui makanan laut impor.

Dia mengaitkan wabah Covid-19 sporadis terjadi di kota-kota besar China dengan makanan impor yang didinginkan.

Zeng Guang, mantan kepala ahli epidemiologi CDC China, mengutip penelitian Italia dalam pidatonya di konferensi akademik baru-baru ini, mengatakan Wuhan adalah tempat virus corona pertama kali terdeteksi, tetapi mungkin bukan merupakan tempat asalnya.

Ahli virologi Universitas Hong Kong, Malik Peiris, yang merupakan tokoh kunci dalam mengidentifikasi virus SARS selama wabah itu hampir dua dekade lalu, mengatakan data dari studi Italia "masih membutuhkan klarifikasi lebih lanjut".

Gavin Smith, seorang profesor dalam program penyakit menular di Sekolah Kedokteran Duke-NUS di Singapura mengatakan berdasarkan bobot bukti sejarah, kemungkinan itu muncul di Asia, tetapi tidak mungkin untuk mengatakan sesuatu yang pasti tentang ini [saat ini].

Van Kerkhove dari WHO mengatakan pada hari Jumat bahwa upaya global terus untuk memahami penyebaran virus, termasuk pengujian sampel air limbah retrospektif dan analisis urutan genom.

"Ada banyak sumber informasi, tapi .studi [asal] perlu dimulai di mana kasus pertama terdeteksi di Wuhan," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Italia Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top