Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Fakta-fakta Varian Baru Virus Corona

Pasalnya, varian baru itu disebut lebih menularkan daripada varian sebelumnya. Pemerintah Inggris sendiri telah melarang kegiatan jelang Natal dan tahun baru untuk mencegah penyebaran.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 22 Desember 2020  |  12:44 WIB
Sel virus Corona - Istimewa
Sel virus Corona - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Varian virus corona baru yang muncul di Inggris membuat seluruh negara waswas.

Pasalnya, varian baru itu disebut lebih menularkan daripada varian sebelumnya. Pemerintah Inggris sendiri telah melarang kegiatan jelang Natal dan tahun baru untuk mencegah penyebaran.

Sejumlah negara juga telah menutup perbatasan dan penerbangan dari dan ke Inggris untuk mencegah masuknya varian itu ke negara mereka.

Lantas, apa dan seberapa bahayanya varian virus corona baru itu? Berikut fakta-faktanya dilansir dari BBC:

Mengapa varian ini menimbulkan kekhawatiran?

Ada beberapa alasan setidaknya varian baru ini menimbulkan kekhawatiran dan ketakutan

1. Memiliki mutasi yang mempengaruhi bagian dari virus yang mungkin penting
2. Beberapa dari mutasi tersebut telah ditunjukkan di laboratorium untuk meningkatkan kemampuan virus menginfeksi sel
3. Dua hal ini membuat virus dapat menyebar dengan lebih mudah.

Namun, belum ada kepastian mutlak. Strain baru dapat menjadi lebih umum hanya dengan berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat seperti London, yang hanya memiliki batasan tingkat dua hingga saat ini.

Tapi sudah ada pembatasan tingkat empat di sebagian wilayah Inggris untuk mengurangi penyebaran varian.

Seberapa cepat penyebarannya?

Varian ini pertama kali terdeteksi pada bulan September. Pada November, sekitar seperempat kasus di London adalah varian baru. Ini mencapai hampir dua pertiga kasus pada pertengahan Desember.

Matematikawan telah menjalankan angka-angka pada penyebaran varian yang berbeda dalam upaya untuk menghitung berapa banyak sisi yang mungkin dimiliki ini. Tetapi sulit untuk membedakan apa yang disebabkan oleh perilaku orang dan apa yang disebabkan oleh virus itu sulit.

Seberapa jauh penyebarannya?

Diperkirakan varian tersebut muncul pada pasien di Inggris atau telah diimpor dari negara dengan kemampuan lebih rendah untuk memantau mutasi virus corona.

Varian ini dapat ditemukan di seluruh Inggris, kecuali Irlandia Utara, tetapi sangat terkonsentrasi di London, Inggris Tenggara dan Inggris Timur. Kasus-kasus di tempat lain di negara ini tampaknya tidak terjadi.

Data dari Nextstrain, yang telah memantau kode genetik dari sampel virus di seluruh dunia, menunjukkan kasus di Denmark dan Australia berasal dari Inggris. Belanda juga telah melaporkan kasus.

Apakah ini pernah terjadi sebelumnya?
Iya.

Virus yang pertama kali terdeteksi di Wuhan, Cina, tidak sama dengan yang akan Anda temukan di sebagian besar penjuru dunia.

Mutasi D614G muncul di Eropa pada bulan Februari dan menjadi bentuk virus yang dominan secara global.

Lainnya, disebut A222V, tersebar di seluruh Eropa dan dikaitkan dengan liburan musim panas orang di Spanyol.

Apa yang kita ketahui tentang mutasi baru?

Analisis awal dari varian baru telah diterbitkan dan mengidentifikasi 17 perubahan yang berpotensi penting.

Ada perubahan pada protein lonjakan. Ini adalah kunci yang digunakan virus untuk membuka pintu ke sel-sel tubuh kita.

Satu mutasi yang disebut N501Y mengubah bagian terpenting dari lonjakan, yang dikenal sebagai "domain pengikat reseptor".

Di sinilah lonjakan melakukan kontak pertama dengan permukaan sel tubuh kita. Setiap perubahan yang mempermudah virus untuk masuk kemungkinan akan memberikan keunggulan. 

Mutasi lainnya yakni penghapusan H69 / V70, di mana sebagian kecil lonjakan dihilangkan - telah muncul beberapa kali sebelumnya, termasuk yang terkenal di cerpelai yang terinfeksi.

Penelitian Prof Ravi Gupta di University of Cambridge menunjukkan mutasi ini meningkatkan infektivitas dua kali lipat dalam eksperimen laboratorium.

Dari mana asalnya

Variannya sangat bermutasi. Penjelasan yang paling mungkin adalah varian telah muncul pada pasien dengan sistem kekebalan yang lemah yang tidak mampu mengalahkan virus.

Sebaliknya tubuh mereka menjadi tempat berkembang biak bagi virus untuk bermutasi.

Apakah itu membuat infeksinya lebih mematikan?

Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa hal itu benar, meskipun hal ini perlu dipantau. Namun, peningkatan transmisi saja sudah cukup untuk menimbulkan masalah bagi rumah sakit.

Jika varian baru berarti lebih banyak orang terinfeksi lebih cepat, itu pada gilirannya akan menyebabkan lebih banyak orang membutuhkan perawatan rumah sakit.

Akankah vaksin bekerja melawan varian baru?

Hampir pasti ya, atau setidaknya untuk saat ini. Ketiga vaksin utama mengembangkan tanggapan kekebalan terhadap lonjakan yang ada, itulah sebabnya pertanyaan muncul.

Vaksin melatih sistem kekebalan untuk menyerang beberapa bagian virus yang berbeda, jadi meskipun bagian dari lonjakan telah bermutasi, vaksin tetap berfungsi.

Pelepasan vaksin terjadi ketika virus berubah sehingga menghindari efek penuh dari vaksin dan terus menginfeksi orang. Ini mungkin elemen paling mengkhawatirkan dari apa yang terjadi dengan virus.

Varian ini hanyalah yang terbaru untuk menunjukkan bahwa virus terus beradaptasi karena semakin banyak menginfeksi kita.

Sebuah presentasi oleh Prof David Robertson, dari Universitas Glasgow pada hari Jumat, menyimpulkan: "Virus mungkin akan dapat menghasilkan mutan yang lolos dari vaksin."

Itu akan menempatkan kita pada posisi yang mirip dengan flu, di mana vaksin perlu diperbarui secara rutin. Untungnya vaksin yang kami miliki sangat mudah untuk diubah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inggris Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top