Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pasien Covid-19 Berisiko Mengalami Pendarahan

Tetapi sebuah studi baru di Scientific Reports, yang dipimpin oleh penulis senior Daniel Lawrence, Ph.D., seorang Profesor Riset Dasar dalam Kedokteran Kardiovaskular di Michigan Medicine, menemukan bahwa selain risiko pembekuan yang meningkat ini, beberapa pasien COVID-19 memiliki kemampuan yang tidak seimbang.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 02 Februari 2021  |  09:15 WIB
Sel virus Corona - Istimewa
Sel virus Corona - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Tubuh manusia berusaha untuk menjaga dirinya dalam homeostasis, atau keseimbangan. Ketika gumpalan darah tercipta, respons bawaan tubuh adalah memecah gumpalan untuk mencegah timbulnya masalah kesehatan yang signifikan.

Penelitian telah menemukan bahwa pasien dengan COVID-19 rentan terhadap pembekuan darah yang serius. Inilah sebabnya mengapa banyak pasien menerima antikoagulan dosis tinggi sebagai bagian dari pengobatan mereka.

Tetapi sebuah studi baru di Scientific Reports, yang dipimpin oleh penulis senior Daniel Lawrence, Ph.D., seorang Profesor Riset Dasar dalam Kedokteran Kardiovaskular di Michigan Medicine, menemukan bahwa selain risiko pembekuan yang meningkat ini, beberapa pasien COVID-19 memiliki kemampuan yang tidak seimbang. untuk memecah gumpalan juga, yang terkait dengan biomarker klinis potensial yang terlihat pada tahap penyakit selanjutnya.

Proses abnormal dalam memecah gumpalan dapat berkontribusi pada risiko perdarahan yang tinggi, meningkatkan kekhawatiran tentang praktik pemberian antikoagulan dosis tinggi kepada pasien COVID-19 saat ini selama perjalanan penyakit mereka.

Temuan ini mungkin konsisten dengan keputusan NIH baru-baru ini untuk menghentikan sementara pendaftaran pasien COVID-19 yang sakit kritis dalam uji coba Terapi Antitrombotik untuk Memperbaiki Komplikasi COVID-19 (ATTACC), karena "potensi bahaya pada sub-kelompok ini tidak mungkin terjadi. pengecualian."

"Pembekuan darah patologis pada pasien COVID-19 telah dipelajari secara ekstensif, tetapi mengenali dan mengatasi risiko pendarahan yang tinggi pada subkelompok pasien sama pentingnya," kata penulis pertama Yu (Ray) Zuo, MD, MSCS, seorang ahli reumatologi di Michigan Medicine dilansir dari Medical Express.

Zuo, Lawrence dan rekan mereka berusaha memahami keseimbangan antara koagulasi COVID-19 dan pemecahan gumpalan untuk membantu menginformasikan pendekatan pengobatan.

Studi ini melibatkan 118 pasien COVID-19 dan 30 kontrol sehat. Pada pasien COVID-19, tim berharap melihat tingkat tinggi dari aktivator-inhibitor-1 plasminogen, sebuah molekul yang terkait dengan menstabilkan pembekuan darah. Namun, mereka tidak mengharapkan aktivator plasminogen tipe jaringan yang tinggi, molekul yang bertanggung jawab untuk menghilangkan gumpalan.

Menurut para peneliti, hampir setengah dari pasien penelitian ini didukung oleh ventilator dan seperempatnya hanya menghirup udara ruangan. Dibandingkan dengan pasien yang menghirup udara ruangan, pasien yang membutuhkan oksigen tambahan memiliki tingkat aktivator-inhibitor-1 plasminogen yang lebih tinggi, tetapi tidak pada aktivator plasminogen jenis jaringan.

Kadar tinggi dari aktivator plasminogen tipe jaringan (tPA) dan aktivator plasminogen-inhibitor-1 (PAI-1) dikaitkan dengan fungsi paru-paru yang lebih buruk, tetapi tPA yang tinggi secara independen berkorelasi dengan kematian. Tingkat kedua molekul dapat meningkat secara independen dari yang lain, tetapi penelitian juga menemukan perubahan pada satu molekul dapat berdampak pada yang lain.

Tim bertanya apakah plasma COVID-19 dengan tingkat tPA tertinggi mungkin berkorelasi dengan pemecahan gumpalan yang meningkat dan spontan, dibandingkan dengan plasma COVID-19 tPA rendah atau plasma kontrol.

Setelah menilai 10 sampel plasma COVID-19 dengan tPA tinggi, 10 sampel COVID-19 dengan tPA rendah dan 10 sampel plasma kontrol sehat, jelas bahwa sampel COVID-19 tPA tinggi ditemukan secara signifikan meningkatkan pemecahan gumpalan spontan dibandingkan dengan yang lain. dua kelompok.

Ini berarti bahwa tPA yang tinggi dapat menjadi penanda untuk risiko perdarahan tinggi dan hasil yang lebih buruk pada COVID-19, dan mendukung studi lebih lanjut tentang tingkat tPA selama perkembangan penyakit.

Tim Lawrence mencurigai sumber tPA tingkat tinggi ini pada pasien COVID-19, dan masalah pembekuan berikutnya, adalah karena kerusakan sel endotel, sel yang melapisi pembuluh darah. Jika rusak parah, pembuluh darah justru bisa pecah dan menyebabkan pendarahan.

Teorinya adalah bahwa gejala khas COVID-19 ARDS, ketika cairan menumpuk di paru-paru dan menyebabkan kesulitan bernapas dan kadar oksigen rendah dalam darah, dapat memicu aktivasi sel endotel, yang akibatnya mendorong pelepasan tPA.

"Dalam COVID-19 ARDS, neutrofil yang diaktifkan — satu jenis sel darah putih — dapat berkumpul di pembuluh kecil paru-paru dan membentuk jaring laba-laba lengket yang meradang seperti struktur yang selanjutnya mengaktifkan dan merusak sel endotel," kata Zuo. "Proses ini meningkatkan pelepasan tPA / PAI-1 pada pasien COVID-19 yang sangat sakit."

Khususnya, tim peneliti melihat korelasi kuat antara tPA / PAI-1, jumlah neutrofil dan calprotectin yang bersirkulasi, penggerak neutrofil yang dikenal.

"Antikoagulan dosis tinggi telah menjadi pengobatan standar COVID-19, tetapi temuan penelitian kami memperumit gambaran klinis," kata Lawrence. "Kami mendesak agar berhati-hati terkait rekomendasi ini, sambil menunggu studi acak, karena pembekuan COVID-19 tampaknya kompleks dan berpotensi dinamis."

"Kami ingin mempelajari kelompok pasien COVID-19 mana yang dapat memperoleh manfaat dari antikoagulan dosis tinggi, dan pasien mana yang dapat terluka karenanya. Banyak penyedia yang memilih untuk agresif dalam menangani pembekuan darah, tetapi kami perlu melihat tubuh secara holistik. , bukan hanya satu bagian dari teka-teki. Tubuhnya rumit dan begitu pula penyakit ini, "kata Zuo. "Saat kami mempelajari lebih lanjut, kami dapat mengembangkan alat stratifikasi risiko sehingga penyedia dapat membuat keputusan yang tepat."


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

darah Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top