Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hadapi Ancaman Varian Baru Corona, Ini Tips Memakai Masker yang Benar

Masyarakat harus tetap menjalankan 3M, memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak. Namun, masyarakat juga disarankan untuk mengunakan masker berkualitas baik ketika keluar rumah.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 02 Februari 2021  |  10:55 WIB
Ilustrasi Masker N95 -  Bisnis
Ilustrasi Masker N95 - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA - Berbagai varian baru virus Corona terus bermunculan. Beberapa di antaranya telah menimbulkan kekhawatiran di seluruh dunia karena karakter virusnya yang lebih menular dan mampu menyebar dengan cepat.

Salah satu varian yang memiliki tingkat infeksi tinggi adalah B117 yang pertama kali ditemukan di Inggris. Varian baru ini lebih mematikan, menurut para peneliti. 

Hingga saat ini, varian ini belum ditemukan di Indonesia. Namun, masyarakat harus tetap meningkatkan kewaspadaan dan proteksi diri.

Masyarakat harus tetap menjalankan 3M, memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak. Namun, masyarakat juga disarankan untuk mengunakan masker berkualitas baik ketika keluar rumah untuk berbelanja atau berkegiatan di dalam ruangan dalam durasi panjang dengan orang-orang yang tidak serumah.

“Saya sekarang memakai topeng terbaik saya ketika saya pergi ke toko bahan makanan,” kata Linsey Marr, profesor teknik sipil dan lingkungan di Virginia Tech, seperti dikutip dari New York Times. Dia menambahkan bahwa dirinya tidak ingin tertular Covid-19 sebelum vaksinasi.

Marr baru-baru ini menguji 11 bahan masker dan menemukan bahwa masker kain yang tepat, dipasang dengan benar, berfungsi dengan baik dalam menyaring partikel virus dengan ukuran yang paling mungkin menyebabkan infeksi.

Topeng terbaik memiliki tiga lapisan - dua lapisan kain dengan saringan diapit di antaranya. Masker harus dipasang di sekitar pangkal hidung dan terbuat dari bahan yang fleksibel untuk mengurangi celah. Menurutnya masker head loop atau ikat kepala lebih lebih pas daripada masker ear loop atau masker dengan cantolan di telinga.

Jika Anda tidak ingin membeli masker baru, solusi sederhananya adalah dengan memakai masker tambahan saat Anda berada di dekat orang asing.

"Saya memakai masker tunggal saat berjalan-jalan dengan anjing atau berolahraga di luar ruangan. Tetapi jika saya pergi ke toko, naik taksi atau naik kereta bawah tanah, saya menggandakan masker dengan menggunakan masker bedah sekali pakai dan menutupinya dengan masker kain saya," ujar Marr.

Dr. Ashish K. Jha, Dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Brown, mengatakan masyarakat tidak perlu mengunakana masker N95. Pasalnya, dia menilai masker itu lebih dibutuhkan oleh pekerja medis.


"Anda tidak memerlukan tingkat perlindungan itu jika Anda menghindari pertemuan kelompok, membatasi perjalanan belanja, dan menjaga jarak dari orang lain," ujarnya. Selain itu, masker N95 sulit didapatkan.

“Saya tidak berpikir orang harus berpikir bahwa itulah yang mereka butuhkan. Pasti ada banyak masker di pasar yang cukup bagus. "

Menurutnya, jika Anda bekerja di kantor atau toko bahan makanan, atau berada dalam situasi di mana Anda ingin perlindungan masker tambahan, Anda bisa mendapatkan alternatif selain N95.

Jha menyarankan untuk menggunakan masker KF94, sejenis masker buatan Korea Selatan yang dapat dibeli dengan mudah secara online.

Masker ini menyerupai N95, dengan beberapa perbedaan. Masker ini terbuat dari bahan bukan tenunan serupa yang memblokir 94 persen partikel virus yang paling sulit dijebak. Namun KF94 memiliki loop telinga, bukan pita kepala elastis, sehingga tidak akan pas seperti N95.

KF94 merupakan masker sekali pakai. Meskipun Anda dapat mencuci masker KF94 dan menggunakannya kembali beberapa kali, masker tersebut sebenarnya tidak dapat dicuci dan tidak akan bertahan selama masker kain.

Salah satu solusinya adalah menyimpan masker KF94 Anda untuk situasi berisiko tinggi - seperti naik kereta bawah tanah, menghabiskan waktu di toko atau ketika ada janji dengan dokter. Gunakan masker kain Anda untuk tugas di luar ruangan atau berolahraga.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona masker Adaptasi Kebiasaan Baru
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top