Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ada Banyak Varian Baru Virus Corona, Kenapa Covid-19 Bermutasi?

Para ilmuwan dapat mendeteksi perubahan yang mengidentifikasi strain virus corona seperti di Afrika Selatan.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 05 Februari 2021  |  19:13 WIB
Virus corona (Covid-19) melakukan mutasi. - Nanograf
Virus corona (Covid-19) melakukan mutasi. - Nanograf

Bisnis.com, JAKARTA – Virus corona baru telah bermutasi menjadi beberapa varian. Tiga di antaranya yang paling populer adalah varian dari Afrika Selatan, Brasil, dan Inggris.

Strain virus corona Inggris yang ditemukan di wilayah Kent, menyebabkan keprihatinan khusus karena ada kekhawatiran bahwa strain yang lebih menular itu bisa kebal terhadap beberapa vaksin.

Selain itu, strain corona dari Afrika Selatan juga menimbulkan kekhawatiran karena penyebarannya yang cepat. Masing-masing mutasi virus tersebut telah menjadi varian paling dominan dalam penyebaran di komunitas dan menyebar ke luar negeri.

Sebenarnya mutasi bukan hal yang aneh dalam virus, termasuk virus corona SARS-CoV-2. Akan tetapi, kenapa virus bermutasi?

Dilansir dari Express UK, Jumat (5/2/2021) dijelaskan bahwa seperti manusia dan hewan, ketika virus berkembang biak, penyalinan atau mutasi genetik muncul. Perubahan ini dapat memengaruhi bagian-bagian virus, baik itu perbedaan dalam bentuk permukaan atau susunan protein.

Perubahan yang menempatkan virus pada keunggulan evolusioner, misalnya yang membuat virus lebih menular atau lebih mungkin menghindari sistem kekebalan tubuh, kemungkinan besar akan direproduksi lagi.

Sebagai informasi, tingkat mutasi Covid-19 dianggap cukup lambat kendati ada strain-strain baru yang terdeteksi. Sementara, flu musiman cenderung bermutasi setiap tahunnya, dan itulah alasan kenapa ada vaksinasi flu setiap tahun.

Mutasi ditemukan melalui pemrosesan genom. Ini adalah teknik yang memungkinkan para ilmuwan memantau perubahan kecil dalam virus melalui pengurutan. Sebagian besar mutasi berukuran sangat kecil sehingga tidak benar-benar memengaruhi virus dan bisa jadi mengurangi tingkat infeksinya.

Melalui pemrosesan genom dengan metode usap virus corona, para ilmuwan dapat mendeteksi perubahan yang mengidentifikasi strain virus seperti di Afrika Selatan.

Adapun, sejauh ini penelitian yang ada menyatakan bahwa sebagian besar strain virus corona baru yang muncul memang lebih mungkin menular dari varian sebelumnya. Akan tetapi, tidak ada implikasi lebih terkait penyakit yang ditimbulkannya.

Selain itu, beberapa produsen vaksin juga telah memasukkan uji coba ‘peluru ajaib’ mereka terhadap varian baru yang ada. Hasilnya sejauh ini menunjukkan tingkat efektivitas yang sama. Artinya mutasi virus tidak memengaruhi kinerja vaksin yang sudah ada.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mutasi Virus Corona Covid-19
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top