Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cara Mengurangi Jaringan Parut pada Kulit

Tim dermatologi eksperimental kemudian mengidentifikasi mekanisme molekuler untuk mematikan proses dengan menargetkan gen spesifik yang terlibat dalam pembentukan bekas luka yang dikenal sebagai SOX9.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 10 Mei 2021  |  04:15 WIB
Ilustrasi kulit tangan.  - Bloomberg
Ilustrasi kulit tangan. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Para peneliti telah mampu mengurangi jaringan parut dengan menghalangi sebagian proses penyembuhan dalam penelitian yang dapat membuat perbedaan yang signifikan untuk luka bakar dan pasien trauma lainnya.

Profesor Universitas Queensland Kiarash Khosrotehrani mengatakan bekas luka telah dikurangi dengan menargetkan gen yang menginstruksikan sel induk untuk membentuknya dalam penelitian pada hewan.

"Respon alami tubuh terhadap trauma adalah membuat banyak pembuluh darah untuk membawa oksigen dan nutrisi ke luka untuk memperbaikinya," kata Profesor Khosrotehrani.

"Begitu luka menutup, banyak dari pembuluh darah ini menjadi sel fibroblast yang menghasilkan kolagen yang membentuk bahan keras yang ditemukan di jaringan parut.

"Kami menemukan bahwa sel punca vaskular menentukan apakah pembuluh darah tertahan atau malah menimbulkan bahan bekas luka."

Tim dermatologi eksperimental kemudian mengidentifikasi mekanisme molekuler untuk mematikan proses dengan menargetkan gen spesifik yang terlibat dalam pembentukan bekas luka yang dikenal sebagai SOX9.

Profesor Khosrotehrani mengatakan sementara lebih banyak penelitian diperlukan, penerapan potensial dari temuan ini akan memiliki manfaat yang jelas bagi banyak pasien termasuk mereka yang pernah menjalani operasi lutut atau pinggul, pengangkatan melanoma, atau menderita luka bakar.

“Situasi klasik di mana banyak bekas luka adalah luka bakar — di mana lukanya sembuh tetapi ada bekas luka yang besar di daerah itu,” katanya.

"Sekarang kami telah menemukan penggerak molekuler, kami memahami prosesnya dengan lebih baik dan kami berharap pengobatan dapat dikembangkan.

"Kami menggunakan teknologi siRNA atau asam ribonukleat kecil — untuk memblokir ekspresi RNA SOX9 dan ini mengurangi jaringan parut pada hewan.

"Apa pun yang kami usulkan harus melalui uji coba lebih lanjut, tetapi kami yakin aplikasi ini tidak akan sulit untuk diterapkan pada pasien manusia."


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kulit bedah
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top