Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kiat Merawat Orang Tua Demensia Agar Tetap Ternutrisi

Makan bersama dengan mereka juga akan mendorong perasaan kebersamaan dan bahkan bisa menjadi makanan pembuka yang enak.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 22 Juli 2021  |  16:15 WIB
Kiat Merawat Orang Tua Demensia Agar Tetap Ternutrisi
Ilustrasi demesia - usdoj.gov
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Demensia adalah penyakit kompleks, kronis dan progresif yang menggangu fungsi kognitif seperti berpikir, mengingat, penalaran dan kemampuan perilaku memburuk. Biasanya kondisi ini sering dialami oleh para orang berusia lanjut atau para orang tua.

Karena kehilangan kemampuan tersebut, kehidupan dan aktivitas sehari-hari seseorang akan sangat berdampak buruk.

Tidak hanya pada orang yang demensia, tetapi juga berdampak buruk pada orang lain yang merawatnya.

Saat demensia berkembang, memberi makan dan mempertahankan status gizi para penderitanya menjadi tantangan.

Dilansir dari indianexpress, Kamis (22/7/2021) CEO dan salah satu pendiri Epoch Elder Care dan spesialis demensia, Neha Sinha mengatakan cara yang tepat adalah makan dengan baik dan makan dengan benar.

"Terlepas dari usia, nutrisi yang baik sangat penting untuk kesehatan seseorang secara keseluruhan. Pasien mungkin lupa makan, kewalahan dengan terlalu banyak hal terjadi sehingga mungkin menemukan kesulitan dalam mengungkapkan masalah gigi atau sariawan," ujarnya.

Pada tahap selanjutnya, ketika mengunyah dan menelan menjadi sulit, pengasuh berjuang untuk menjaga keseimbangan antara nafsu makan dan tekstur makanan.

Menjaga kesehatan fisik dan berat badan yang baik adalah aspek besar dari manajemen stadium yang baik pada demensia.

Kehadiran beberapa komorbiditas, terutama diabetes, di mana pembatasan diet atau asupan obat akan membutuhkan pengingat dan penjelasan terus-menerus membuatnya semakin rumit.

Jadi, penting untuk memberikan diet seimbang, menghindari diet tinggi lemak dan kolesterol, serta mengurangi makanan olahan serta asupan gula.

Menambahkan sayuran berdaun hijau dan mengikuti diet Mediterania berupa ikan, sereal, buah-buahan dan minyak zaitun juga menunjukkan hasil yang menjanjikan dalam mengurangi risiko lebih lanjut.

Selain mengelola nutrisi, merencanakan makan dan waktu makan juga merupakan aspek penting dari perawatan demensia.

Sinha mengatakan bahwa jika orang tua mulai menolak makan atau makan dengan buruk, mungkin ada lebih dari satu penyebab yang terlibat.

Mulailah dengan menghilangkan gangguan di sekitar waktu makan. Latar belakang yang bising dan percakapan yang keras dapat menambah kebingungan mereka. Kurangnya aktivitas fisik, gigi palsu yang buruk, dan efek samping obat-obatan dapat menjadi penyebab berkurangnya nafsu makan.

"Mereka mungkin juga mencapai tahap di mana mereka mungkin tidak dapat mengenali makanan atau kode warna yang buruk dari barang pecah belah seperti nasi putih di piring putih. Itu dapat lebih membingungkan mereka," tambahnya.

Penting untuk menjaga kemandirian dalam memberi makan selama mungkin. Meskipun mungkin memerlukan banyak dukungan dan waktu untuk memfasilitasi, ini penting untuk mendukung para lansia.

Ide lainnya yang baik adalah pra-porsi atau pra-campuran makanan mereka. Metode ini menyiapkan makanan pendek sesuai suka dan tidak suka dan hiasan makanan agar terlihat menarik terutama makanan semi-padat.

Kemudian, selalu cicipi makanan mereka sebelum Anda menyajikannya karena mereka mungkin tidak dapat memberikan tanggapan tentang rasa.

Selain itu, pilihlah alat makan dan gagang yang lebih kokoh yang akan lebih mudah dipegang. Selalu sediakan makanan, jika mereka ingin makan di tengah hari atau malam hari.

Lansia dengan demensia juga memiliki peningkatan risiko dehidrasi, yang mengarah ke penyakit penyerta seperti Infeksi saluran kemih, atau sakit kepala dan ini dapat menyebabkan perilaku gelisah. Seseorang perlu mendorong asupan cairan yang dapat berupa seteguk air putih atau air beraroma sepanjang hari. Dan berikan buah juga sayuran dengan kadar air tinggi. Atau cukup buat smoothie atau jus buah.

Untuk anggota keluarga, mengatur makanan di meja makan dengan orang yang dicintai yang menderita demensia bisa menjadi hal yang berat. Bersabarlah dan jangan terburu-buru saat orang tua saat makan. Beri mereka waktu yang mereka butuhkan.

Anda haru memaklumi larena orang tersebut mungkin kurang bisa menilai rasa dan suhu makanan.

Makan bersama dengan mereka juga akan mendorong perasaan kebersamaan dan bahkan bisa menjadi makanan pembuka yang enak.

Di masa pandemi saat ini, tak ada salahnya membangun kekebalan orang tua dengan herbal dan bumbu seperti jahe, bawang putih, jeera, kunyit dan tulsi. Tawarkan hal-hal seperti itu sebagai bagian rutinitas dengan rajin dan mereka mungkin menunjukkan keajaiban.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nutrisi Demensia
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top