Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

6 Sinyal Tubuh Alami Gangguan Kesehatan Serius, Jangan Diabaikan!

Situs Mayo Clinic mengatakan bahwa neuropati diabetik paling sering merusak saraf di kaki.
Janlika Putri Indah Sari
Janlika Putri Indah Sari - Bisnis.com 28 Juli 2021  |  16:42 WIB
Ilustrasi - Bisnis.com
Ilustrasi - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA — Tubuh akan otomatis mengirimkan sinyal untuk menunjukkan jika sedang dalam keadaan tidak baik.

Namun, terkadang sering terabaikan karena kurang perhatian atau ketidaktahuan tentang apa yang harus dilakukan.

Apalagi, kini timbul ketakutan untuk pergi ke dokter atau rumah sakit karena tidak ingin tertular Covid-19.

Oleh karena itu banyak yang menjauh dari menindaklanjuti keluhan kesehatan.

Setiap orang perlu belajar untuk tahu kapan harus segera ke dokter dan tidak. Dengan begitu dapat mencegah atau mengobati penyakit tersebut lebih cepat.

Dilansir dari timesnownews, Rabu (28/7/2021) berikut adalah tanda-tanda yang tidak boleh diabaikan dari tubuh:

1. Sakit rahang atau tenggorokan

Sakit tenggorokan atau rahang dapat disebabkan oleh masalah otot, pilek, atau masalah sinus. Tetapi jika Anda merasakan sakit atau tekanan di bagian tengah dada yang menyebar ke tenggorokan atau rahang, itu bisa menjadi tanda serangan jantung. Serangan jantung terkadang tidak memberikan kesempatan kedua.

2. Kehilangan penciuman ketika negatif Covid-19

Selama lebih dari 18 bulan terakhir, Anosmia atau kehilangan penciuman telah dikaitkan dengan pandemi Covid-19. Tetapi jika telah melakukan tes Covid-19 dan hasilnya negatif, ada penyakit lain yang bisa menjadi faktornya.

Selain penyakit pernapasan seperti Covid-19 dan influenza, kondisi lain seperti alergi, polip hidung, dan masalah saraf dapat menjadi penyebab seseorang kehilangan indra penciuman. Tidak perlu panik, tapi mungkin saja pertumbuhan kecil bisa menyumbat saluran hidung Anda, atau bisa jadi menandakan adanya masalah dengan olfactory bulb.

Itu adalah bagian otak yang mendeteksi dan memproses bau. Sekali lagi, tidak perlu panik, tetapi penurunan daya penciuman juga bisa mengindikasikan Parkinson atau demensia dini. Dokter Anda adalah hakim terbaik. Jadi, yang terbaik adalah memeriksakan diri.

3.Kelelahan

Rutinitas sehari-hari seperti jogging, membaca koran, berkebun, kini telah dibatasi. Wajar jika terkadang merasa lelah. Anda juga harus memastikan bahwa tidak merokok, konsumsi alkohol, bergadang dapat menyebabkan kelelahan.

Setelah mengesampingkan semua faktor ini, jika kelelahan masih berlanjut, harus bertanya kepada dokter tentang tes patologis yang mungkin disarankan untuk memeriksa kadar hormon hemoglobin, Tiroid (T3, T4, TSH) Anda. Penyakit jantung, diabetes, kecemasan, depresi, gangguan auto-imun, jenis kanker tertentu juga merayap tanpa disadari. Jadi buatlah janji dengan dokter dan dapatkan diagnosis yang benar segera.

4. Pembengkakan pada tungkai dan pergelangan kaki

Ketika jantung Anda gagal memompa darah, cairan akan kembali ke pembuluh darah dan menyebabkan kembung. Gagal jantung juga dapat mempersulit ginjal untuk mengeluarkan air dan natrium ekstra dari tubuh, sehingga menyebabkan pembengkakan atau bengkak. Jangan pernah mengabaikan pembengkakan di seluruh tubuh, atau batuk terus-menerus yang tidak kunjung hilang atau keringat tiba-tiba yang memancarkan rasa sakit di lengan dan bahu.

5. Kunang - kunang

Penderita migrain sangat mengetahui gejala ini. Selama migrain Anda mungkin melihat lampu berkedip atau berkilauan, garis zig-zag atau bintang. Episode ini bisa menakutkan, tetapi dalam banyak kasus, mereka tidak berbahaya dan berumur pendek, dan penglihatan kembali normal setelahnya. Tapi itu juga bisa menjadi tanda ablasi retina. Temui dokter mata dan ketahui dengan pasti.

6. Kesemutan di kaki

Situs Mayo Clinic mengatakan bahwa neuropati diabetik paling sering merusak saraf di kaki. Namun, tergantung pada saraf yang terkena, gejala neuropati diabetik dapat berkisar dari rasa sakit dan mati rasa di kaki. Kemudian masalah dengan sistem pencernaan, saluran kemih, pembuluh darah, dan jantung. Anda harus menemui dokter jika gejalanya menetap.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gejala Penyakit lelah
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top