Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

5 Jenis Sarapan untuk Turunkan Kolesterol Tinggi

Berikut lima sarapan sehat yang dapat Anda konsumsi untuk mengurangi risiko gejala kolesterol.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 13 Oktober 2021  |  19:39 WIB
5 Jenis Sarapan untuk Turunkan Kolesterol Tinggi
Jus jeruk

Bisnis.com, JAKARTA - Kolesterol tinggi dan risikonya dapat diturunkan dengan melakukan beberapa perubahan gaya hidup, termasuk mengubah pola makan Anda.

Ada dua jenis lemak yang berbeda dalam makanan yang sering disebut sebagai kolesterol “baik” dan “jahat”.

Low-density lipoprotein (LDL) adalah jenis lemak yang harus Anda hindari untuk makan terlalu banyak.

Mengubah pola makan Anda dapat membantu mengurangi risiko yang terkait dengan kolesterol tinggi.

Seiring waktu, zat lemak ini dapat menumpuk di dinding arteri, membuatnya keras dan menyempit.

High-density lipoprotein (HDL), bagaimanapun, dianggap sebagai bentuk kolesterol "baik".

Ini dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung dan stroke dengan membuang kelebihan LDL dan membawanya kembali ke hati.

Kunci untuk mengurangi kadar kolesterol melalui diet Anda adalah dengan mengurangi makanan tinggi lemak LDL, dan memastikan Anda cukup mengonsumsi makanan kaya HDL.

Sarapan adalah tempat yang bagus untuk memulai - sering dianggap sebagai "makanan terpenting hari ini".

Berikut adalah lima sarapan sehat yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko gejala.

1. Oat

Banyak sereal sarapan yang mengandung gula tinggi, meskipun tampaknya tidak terlalu manis, dan ini dapat membuat orang terkesima.

Salah satu pertukaran sederhana adalah memilih oat daripada sereal. Ini dapat dikonsumsi baik dalam bentuk bubur atau dengan membuat oat semalaman.

Oat kaya akan serat makanan, yang dapat membantu menghilangkan kolesterol LDL dari tubuh Anda.

Serat larut menempel pada kolesterol LDL di jalur diet Anda dan membantu mengeluarkan zat lemak sebelum sempat membuatnya sendiri di rumah.

2. Cobalah susu almond 

Susu almond kaya akan banyak vitamin, serta lemak dan serat yang sehat.

Almond, yang digunakan untuk membuat susu vegan, kaya akan asam lemak tak jenuh tunggal dan dapat membantu mengurangi risiko kolesterol.

NHS merekomendasikan untuk memasukkan lebih banyak kacang ke dalam makanan Anda, dan susu almond adalah langkah mudah ke arah yang benar.

3. Roti panggang dengan alpukat

Roti panggang mentega adalah cara yang lezat untuk memulai hari, tetapi beberapa mentega bisa tinggi lemak jenuh dan lemak trans yang dapat meningkatkan jumlah LDL dalam darah Anda dari waktu ke waktu.

Salah satu cara untuk mengurangi risiko ini adalah dengan melihat topper roti panggang alternatif.

Roti panggang alpukat menjadi semakin populer dalam beberapa tahun terakhir, dan kabar baiknya adalah roti panggang yang trendi ini memiliki beberapa manfaat kesehatan yang cukup diinginkan.

Dalam sebuah studi tahun 2015, American Heart Association menyimpulkan satu buah alpukat per hari dapat menurunkan kadar LDL pada orang yang dianggap kelebihan berat badan atau obesitas.

Alpukat juga telah ditemukan untuk mendorong tingkat HDL yang lebih tinggi.

Seperti almond, mereka kaya akan asam lemak tak jenuh tunggal yang dapat mengurangi risiko penyakit jantung dan stroke.

4. Telur tanpa kuning telur

Orak-arik telur mengemas protein saat sarapan, dan meskipun tidak selalu tidak sehat, ada cara mereka dapat diubah untuk membantu meningkatkan kadar kolesterol.

Ini karena telur sebenarnya mengandung kolesterol yang cukup tinggi - meskipun sebagian besar ada di bagian kuningnya.

Untuk menghindari konsumsi telur yang berlebihan, terutama jika Anda menyukai telur lebih dari sekali seminggu, pertimbangkan untuk membuang kuning telur dan mengacak putihnya saja.

Tambahkan sedikit bumbu atau bumbu - seperti bawang putih atau kunyit - jika Anda mencari rasa ekstra.

5. Jus jeruk

Jus jeruk biasanya dikenal karena khasiatnya yang memperkaya vitamin, namun beberapa merek jus buah tertentu juga dapat menurunkan kolesterol LDL.

Jus buah yang diperkaya adalah kuncinya, dengan tambahan sterol yang ditemukan untuk mengurangi kolesterol LDL.

Menurut The Association of UK Dieticians, tanaman stanol dan sterol bekerja untuk mengurangi penyerapan kolesterol dalam usus dan mengeluarkannya dari tubuh.

Para ahli mengatakan data dari uji klinis telah menemukan asupan 1,5 hingga 2,4 gram setiap hari dapat menurunkan kolesterol antara tujuh hingga sepuluh persen pada orang dengan kolesterol tinggi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kolesterol sarapan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top