Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Beragam Manfaat Jahe, Bisa untuk Turunkan Kolesterol Tinggi dan Diabetes

Manfaat jahe bisa untuk menurunkan kolesterol tinggi hingga gula darah lho, Cek lengkapnya di sini.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 16 Oktober 2021  |  10:50 WIB
Jahe - Istimewa
Jahe - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Jahe merupakan salah satu rempah yang dianggap paling dewa, karena memiliki banyak manfaat.

Jahe, yang berasal dari tanaman akar berbunga, ditemukan pertama kali di Asia Tenggara, rempah-rempah telah digunakan dalam praktik pengobatan Timur sejak abad ke-9, dan juga merupakan makanan pokok masakan Asia, India, dan Karibia.

Ahli diet Candace O'Neill RD, LDN, mengatakan jahe tidak hanya mengandung vitamin C, magnesium dan potasium, tetapi juga memberikan banyak manfaat kesehatan.

Berikut manfaat dari konsumsi jahe untuk kesehatan

1. Pereda sakit

Jahe segar menawarkan senyawa kuat yang disebut gingerol, yang mencakup sifat antioksidan dan mengurangi enzim inflamasi. Akibatnya, jahe “bermanfaat untuk kondisi terkait peradangan dan pereda nyeri, khususnya kram menstruasi dan juga kondisi berbasis artritis,” kata O'Neill. Misalnya, dalam uji klinis, jahe menunjukkan harapan dalam meningkatkan nyeri lutut yang terkait dengan osteoartritis.

Jahe kering juga mengandung senyawa anti inflamasi, namun gingerol berubah bentuk saat dipanaskan menjadi senyawa lain yang tidak begitu efektif.

Menariknya, O'Neill mengatakan jahe lebih dikaitkan dengan penghilang rasa sakit jangka panjang daripada penghilang rasa sakit langsung. “Ketika Anda minum obat pereda nyeri yang dijual bebas, itu membantu dalam sekejap. Para peneliti yang mempelajari efek jahe menemukan bahwa rempah-rempah memiliki efek tertunda. Dalam beberapa hari, orang mungkin secara anekdot berkata, 'Anda tahu, saya merasa sakit saya berkurang.'”

2. Meningkatkan regulasi gula darah

Gingerol juga bisa menjelaskan peran jahe dalam menjaga kadar gula darah tetap stabil. Melakukan yang terakhir adalah kunci untuk mengendalikan efek kesehatan jangka panjang dari diabetes tipe 2. "Jahe mengurangi enzim yang memecah karbohidrat sehingga membantu metabolisme glukosa (gula)," kata O'Neill.

Orang dengan diabetes tipe 2 sering tidak menghasilkan cukup insulin, yang merupakan kunci untuk memastikan glukosa beredar ke seluruh tubuh dan tidak menumpuk di aliran darah. Jahe juga dapat membantu mengatur ini: Penelitian juga menemukan bahwa jahe mendorong otot Anda untuk menyerap glukosa, tanpa mengharuskan Anda untuk mengambil insulin ekstra.

Ini dapat menyebabkan efek samping positif tambahan. “Ketika Anda resisten terhadap insulin, terkadang hal itu dapat mempersulit penurunan berat badan,” kata O'Neill. “Peningkatan regulasi gula darah dapat membantu menurunkan berat badan dan berpotensi membuat tubuh Anda lebih sensitif terhadap insulin.”

3. Mengurangi rasa mual

Sebagai seorang anak, orang tua Anda mungkin telah memberi Anda ginger ale untuk mengobati sakit perut. Namun, sepertinya bukan jahe yang menenangkan perut Anda. "Kebanyakan ginger ale sebenarnya tidak mengandung jahe asli," kata O'Neill. "Mungkin lebih banyak karbonasi yang membantu menenangkan perut seseorang."

Makan jahe segar dapat membantu dengan berbagai bentuk mual, termasuk mual di pagi hari, mabuk perjalanan dan efek samping dari beberapa rejimen kemoterapi. "Jahe mungkin membantu karena membantu meningkatkan cara makanan bergerak melalui saluran pencernaan Anda, yang disebut motilitas lambung, dan memblokir reseptor serotonin di lapisan usus kita." Ini dapat membantu menenangkan saraf yang memicu refleks muntah Anda.

4. Dapat membantu menurunkan kolesterol

Satu studi menemukan bahwa orang yang mengonsumsi pil jahe setiap hari mengalami penurunan kadar trigliserida, kolesterol total, dan kolesterol jahat (atau dikenal sebagai low-density lipoprotein, atau LDL) setelah 45 hari, dibandingkan dengan orang yang diberi plasebo. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk secara pasti mengatakan bahwa Anda dapat mengonsumsi jahe untuk menurunkan kolesterol.

5. Dapat menghambat pertumbuhan bakteri

Beberapa penelitian menemukan bahwa unsur-unsur tertentu yang ditemukan dalam jahe (seperti gingerol) mungkin memiliki sifat antibakteri, meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menarik kesimpulan yang pasti.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kolesterol jahe
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top