Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tips Aman Belanja Online Menjelang Banjir Promo Akhir Tahun

Berikut adalah temuan mereka dan tip utama dari Google untuk tetap aman saat belanja online
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 03 November 2021  |  19:05 WIB
tips belanja aman
tips belanja aman

Bisnis.com, JAKARTA – Acara belanja besar seperti 11/11 dan 12/12 secara online seringkali dinanti banyak orang. Bagaimana tidak, pada acara tersebut banyak promo-promo menarik yang disuguhkan yang tentunya memikat perhatian banyak orang. Ini juga berarti risiko yang dihadapi oleh pengguna meningkat karena semakin banyak orang yang online dan berbagai ancaman dari kejahatan dunia maya meningkat.
 
Menurut data dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), kejahatan dunia maya telah meningkat 600 persen sejak dimulainya pandemi Covid-19. Tetapi bagaimana dan mengapa orang masih berisiko? Di mana orang paling rentan? Dan apa yang dapat kita lakukan secara berbeda untuk melindungi diri kita secara online dengan lebih baik, tidak hanya selama musim belanja, tetapi sepanjang tahun?
 
Untuk mengetahuinya, Google melakukan penelitian, yang dilakukan oleh YouGov, mensurvei lebih dari 13.000 responden berusia 18 tahun ke atas di seluruh Asia-Pasifik.
 
Berikut adalah temuan mereka dan tip utama dari Google untuk tetap aman saat online, melansir blog resmi Google, Rabu (3/11/2021).

1. Daur ulang kata sandi = risiko

“Kebersihan” kata sandi yang buruk terlalu umum di Asia-Pasifik, dengan lebih dari 80 persen responden menggunakan kata sandi yang sama di beberapa situs, dan hampir setengahnya mengaku mendaur ulang kata sandi hingga 10 situs unik.
 
Jika kata sandi dicuri di salah satu situs ini, akun pengguna di situs lain juga menjadi rentan. Satu dari 2 responden yang mengkhawatirkan juga mengaku menggunakan kata sandi yang dapat ditebak dengan kombinasi yang mudah diretas, seperti tanggal dan nama pasangan atau hewan peliharaan yang signifikan.
 
Untuk mencegah hal-hal buruk yang mungkin dapat terjadi, Google merekomendasikan beberapa cara berikut:
·         Buat kata sandi unik untuk setiap akun untuk menghilangkan risiko ini. Pastikan bahwa setiap kata sandi sulit ditebak dan lebih baik lagi, setidaknya delapan karakter.
 
·         Gunakan pengelola kata sandi untuk mempermudah membuat dan menggunakan kata sandi yang kuat dan unik di semua perangkat Anda, tanpa perlu mengingat atau mengulanginya satu per satu. Pengelola Kata Sandi Google, yang terpasang langsung di Chrome, Android, dan Google App, dapat membantu Anda melakukannya. Menggunakan pengelola kata sandi membuat proses masuk menjadi nyaman, terutama di layar ponsel kecil, alih-alih memasukkan kata sandi setiap kali, Anda cukup menekan tombol.

2. Siapkan jaring pengaman keamanan Anda

Berdasarkan penelitian yang dilakukan Google, dua dari tiga responden di Asia-Pasifik pernah mengalami pembobolan data atau mengenal seseorang yang pernah mengalaminya. Berikut adalah beberapa cara Anda dapat melindungi diri dari penipuan.
·         Siapkan nomor telepon atau alamat email keamanan, dan perbarui agar bank dan penyedia layanan lainnya dapat segera menghubungi Anda jika ada aktivitas mencurigakan di akun Anda.
 
·         Lakukan Pemeriksaan Keamanan Google untuk memperkuat keamanan akun Gmail Anda terlebih dahulu dan mendapatkan rekomendasi keamanan yang dipersonalisasi , hanya perlu dua menit untuk menyelesaikannya.
 
“Karena orang sering menggunakan akun Gmail mereka untuk mendaftar ke bank, situs belanja, dan layanan pembayaran, ini meningkatkan keamanan di atas perlindungan otomatis kami,” kata Amanda Chan, Product Marketing Manager Google Indonesia, dalam Shop Safer with Google yang diadakan secara daring, Rabu (3/11/2021).
 
·         Siapkan Verifikasi 2 Langkah (2SV) di setiap situs yang menawarkannya. Ini secara dramatis meningkatkan keamanan dengan meminta “sesuatu yang Anda ketahui” (seperti kata sandi) dan “sesuatu yang Anda miliki” (seperti ponsel Anda atau kunci keamanan).
 
“Lebih dari 60 persen orang yang kami survei mengatakan bahwa mereka cenderung mengadopsi 2SV, tetapi hanya 6 persen orang yang kami survei saat ini menggunakannya,” kata Amanda.

3. “Tambahkan ke keranjang” dengan hati-hati

Tiga dari empat orang mengaku melakukan pembelian di halaman tanpa simbol aman, meningkatkan peluang penipu untuk mencuri detail. Google baru-baru ini mengumumkan mode HTTPS-first di Chrome.
 
HTTPS adalah cara yang aman dan pribadi bagi orang-orang untuk berkomunikasi dengan situs web. Jika Anda mengaktifkan mode ini, Chrome akan menampilkan peringatan jika situs web tidak mendukung HTTPS.
 
Google juga menyarankan untuk memastikan Anda selalu menjalankan perangkat lunak versi terbaru di semua perangkat Anda. Beberapa perangkat lunak, seperti Chrome, akan diperbarui secara otomatis. Untuk layanan lain yang mengirimkan notifikasi saat saatnya memperbarui, jangan klik “ingatkan saya nanti”. Luangkan waktu untuk segera menginstal pembaruan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harbolnas tips belanja
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top