Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Masker Terbaik untuk Cegah Covid Omicron Menurut Ahli

Masker N95 terbuat dari beberapa lapisan bahan sintetis (biasanya polimer plastik polipropilen) dan dirancang untuk dikenakan di mulut dan hidung.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 30 Desember 2021  |  11:52 WIB
Masker N95
Masker N95

Bisnis.com, JAKARTA - Infeksi covid omicron terus meningkat. Dengan ancaman infeksi yang masih tinggi, bagaimana cara terbaik untuk melindungi diri menurut para ahli?

Banyak orang mencoba mencari cara terbaik untuk melindungi diri mereka sendiri. Selain vaksin, masker telah disebut-sebut sebagai alat penting untuk melindungi diri dari penyebaran atau paparan virus corona, tetapi apa yang membuat masker COVID-19 terbaik?

Meskipun ada sejumlah pilihan masker wajah yang bagus, masker wajah yang paling efektif menurut para peneliti tetap masker pelindung N95.

Masker N95 terbuat dari beberapa lapisan bahan sintetis (biasanya polimer plastik polipropilen) dan dirancang untuk dikenakan di mulut dan hidung.

Masker menyaring dan menangkap 95 persen partikel 0,3 mikron kecil di udara.

Masker N95 menawarkan perlindungan terhadap partikel berukuran 0,3 mikron, dan meskipun virus corona itu sendiri berukuran sekitar 0,1 mikron, biasanya menempel pada sesuatu yang lebih besar, seperti tetesan yang dihasilkan oleh aktivitas sehari-hari seperti bernapas dan berbicara.

Neil Maniar, profesor Praktik Kesehatan Masyarakat, ketua asosiasi Departemen Ilmu Kesehatan, dan direktur program Magister Kesehatan Masyarakat di Northeastern, mengatakan: "Ada tiga hal yang ingin Anda pikirkan dengan masker: Fit, filtrasi, dan fungsi. Dengan omicron, ketiganya penting. Tapi yang penting fit dan filtrasi. Kedua bagian itu bisa berjalan beriringan. “Kecocokan masker yang buruk dapat meniadakan kemampuannya untuk menyaring hal-hal berbahaya, seperti partikel virus.” ujarnya dilansir dari Express.

N95 bersertifikat atau respirator serupa dianggap sebagai penutup wajah standar emas untuk memblokir partikel virus.

Studi telah menemukan bahwa N95 yang dipasang dengan benar sekitar 99 persen efektif untuk mencegah partikel dengan ukuran yang sama dengan partikel virus corona.

Namun tidak semua orang memiliki akses masker N95 yang pas dan bisa dipakai setiap hari.

Sementara masker medis sering dianggap sebagai penyaring partikel virus yang lebih baik, para peneliti menemukan bahwa beberapa masker kain sebenarnya dapat menyaingi masker prosedural sekali pakai model loop telinga yang lebih longgar yang dipakai banyak orang - menghilangkan 50 hingga 75 persen partikel.

Aspek lain yang perlu dipertimbangkan, menurut Steve Lustig, profesor dan ketua penelitian di bidang teknik kimia di Northeastern, adalah apakah masker Anda memiliki sifat tahan air.

"Ketika Anda disemprot, karena seseorang bersin pada Anda atau seseorang batuk, atau Anda batuk, Anda mengisi bahan masker ini dengan semua cairan ini," katanya.

"Dan jika cairan itu meresap ke seluruh masker, maka Anda bisa menyerap virus hanya karena mengalir melalui cairan."

Para peneliti menemukan bahwa masker berbentuk paruh bebek atau masker duckbill yang cukup kaku untuk menghindari menyentuh mulut Anda juga lebih efektif.

Menurut sebuah laporan yang dikutip oleh Pusat Informasi Bioteknologi Nasional, respirator N95 memiliki dua keunggulan utama dibandingkan penutup kain sederhana atau masker bedah.

Pertama, laporan tersebut menemukan bahwa masker N95 lebih dari 95 persen efisien dalam menyaring partikel 0,3 m — partikel yang bahkan lebih kecil daripada tetesan yang dihasilkan saat berbicara, batuk, atau bersin — menjadikannya cara yang efektif untuk menyaring kuman dan bakteri.

Studi tersebut juga menemukan bahwa masker N95 seringkali lebih pas di wajah dan di sekitar leher, memastikan bahwa tetesan dan partikel tidak bocor di sekitar masker.

“Anda menginginkan sesuatu yang juga memungkinkan Anda untuk dapat dengan nyaman melakukan aktivitas apa pun yang Anda lakukan saat mengenakan topeng,” tambah Profesor Maniar.

"Dan itulah mengapa ada opsi berbeda untuk skenario berbeda."

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

masker Adaptasi Kebiasaan Baru omicron
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top