Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penelitian Ungkap Omicron Berasal dari Tikus

Mereka menemukan bahwa spektrum mutasi molekuler dari Omicron secara signifikan berbeda dari semua virus lain yang berevolusi pada pasien manusia, tetapi sangat mirip dengan spektrum yang terkait dengan evolusi virus dalam sel tikus.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 10 Januari 2022  |  20:45 WIB
Penelitian Ungkap Omicron Berasal dari Tikus
Ilustrasi hasil tes Covid-19 varian Omicron - The Guardian
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Para peneliti dari Akademi Ilmu Pengetahuan China di Beijing melaporkan bukti baru yang menyebutkan kemungkinan omicron berasal dari tikus.

Makalah mereka, yang diposting di server pracetak BioRxiv, dan diterbitkan beberapa hari kemudian oleh Journal of Genetics and Genomics.

Hasil penelitian mereka menyebutkan bahwa seekor tikus entah bagaimana bisa terinfeksi virus manusia melalui "transfer zoonosis terbalik", di mana virus berevolusi semua atau sebagian besar dari 45 mutasi barunya, dan kemudian ditransfer kembali ke manusia.

Untuk mempelajari virus pada tikus, para ilmuwan harus memperkenalkan hACE2 secara artifisial untuk menciptakan tikus yang menunjukkan gangguan pernapasan yang signifikan saat terinfeksi.

Tikus transgenik ini dibuat dalam beberapa cara, masing-masing menunjukkan tropisme jaringan yang unik, penetrasi dan efek yang berbeda. Para peneliti telah melakukan percobaan knock-in di mana urutan hACE2 manusia diintegrasikan ke dalam genom inang dan diinduksi di bawah kendali sejumlah promotor yang berbeda. Adenovirus juga dapat digunakan untuk menginfeksi sel dan membuat replikasi plasmid yang menyebarkan kode hACE2.

Melansir Medical Xpress, para penulis beralasan bahwa jika Omicron memang berevolusi pada seekor tikus, maka detail spesifik dari 45 mutasi yang diperolehnya di sana seharusnya secara langsung mencerminkan hal ini. Dengan kata lain, karena setiap organisme memiliki mekanisme perbaikan DNA yang berbeda, kelimpahan nukleotida, preferensi kodon, latar belakang oksidatif dan kecenderungan mutasi lainnya, maka "spektrum molekul" mutasi mereka harus mengungkapkan tanda spesifik spesies

Mereka menemukan bahwa spektrum mutasi molekuler dari Omicron secara signifikan berbeda dari semua virus lain yang berevolusi pada pasien manusia, tetapi sangat mirip dengan spektrum yang terkait dengan evolusi virus dalam sel tikus.

Sementara yang lain baru-baru ini menyarankan bahwa Omicron mungkin berasal setelah perampokan singkat di inang perantara seperti tikus, atau bahkan rusa, penelitian ini adalah yang pertama untuk menempatkan daging sebenarnya pada tulang dari jenis zoonosis dua langkah ini. Para penulis menyarankan bahwa mutasi yang diamati, serta penyisipan dan penghapusan, mungkin konsisten dengan evolusi pada tikus selama kira-kira satu tahun. Namun, memperkirakan waktu jeda mutasi seperti ini sangat sulit, dan seringkali agak subjektif.

Beberapa dari mutasi ini, dan perlengkapan virus terkait yang diberikan oleh mereka agak aneh. Misalnya, penyisipan situs pembelahan furin yang masih tidak dapat dijelaskan di SARS-CoV-2 telah memperoleh arginin kunci tambahan di Omicron, modifikasi yang tampaknya lebih meningkatkan pemrosesan furin selama siklus hidup virus. 

Jika Omicron beralih ke mouse, lalu mouse jenis apa itu? Yaitu, apakah itu tikus liar atau tikus lab? Jika yang terakhir, seluruh mouse atau hanya sel dari mouse? Jauh di tahun 2007, para peneliti menunjukkan bahwa mereka dapat sepenuhnya mengadaptasi SARS-CoV-1 manusia untuk menginfeksi tikus secara fatal dan mendatangkan malapetaka pernapasan setelah 15 bagian virus melalui hewan berturut-turut.

Ralph Baric dan yang lainnya baru-baru ini melakukan ini hanya dalam 10 bagian untuk SARS-CoV-2. Manipulasi semacam ini jelas mempercepat evolusi yang akan terjadi di lingkungan alam beberapa kali lipat. Itulah mengapa hal itu dilakukan. Dalam kultur sel, banyak hal dapat dilakukan lebih cepat. Jenis spektrum mutasi molekuler yang sama yang dipelajari di Omicron seperti disebutkan di atas mungkin juga mudah terlihat setelah melewati garis sel tertentu. Dengan kata lain, ciri-ciri virus dapat dengan mudah berevolusi di bawah kondisi kultur tertentu sesuai dengan kebutuhan dan kecenderungan garis sel tertentu yang digunakan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hama tikus omicron
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top