Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mengapa Pasien Covid Omicron Alami Kerontokan Rambut?

Menurut American Academy of Dermatology Association, kerontokan rambut adalah gejala umum setelah terinfeksi COVID-19.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 09 Februari 2022  |  09:02 WIB
Mengapa Pasien Covid Omicron Alami Kerontokan Rambut?
Ilustrasi rambut rontok - Freepik
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Gejala omicron diketahui berbeda dengan delta.

Umumnya, pasien covid omicron mengalami gejala yang mirip dengan flu.

Selain itu, peneliti juga menyebutkan kemungkinan gejala juga muncul di kulit kepala pasien.

Para peneliti telah menetapkan bahwa serangkaian gejala membantunya menonjol dari pendahulunya. Secara umum, ini termasuk keringat malam, tenggorokan gatal dan nyeri otot. Pada bulan-bulan setelah infeksi, mereka yang terinfeksi Omicron mungkin melihat perubahan pada rambut mereka juga.

Dalam perkembangan terakhir, rambut rontok kini juga dikaitkan dengan Omicron.

Menurut American Academy of Dermatology Association, kerontokan rambut adalah gejala umum setelah terinfeksi COVID-19.

Ini terjadi ketika lebih banyak folikel rambut memasuki fase "penumpahan" pasca demam, komplikasi ini diyakini sebagai kejadian normal setelah demam.

Badan kesehatan menjelaskan: “Demam adalah gejala umum COVID-19. Beberapa bulan setelah mengalami demam tinggi atau pulih dari penyakit, banyak orang melihat kerontokan rambut yang nyata.

“Meskipun banyak orang menganggap ini sebagai kerontokan rambut, sebenarnya itu adalah kerontokan rambut.

“Nama medis untuk jenis kerontokan rambut ini adalah telogen effluvium [yang] terjadi ketika lebih banyak rambut dari biasanya memasuki fase kerontokan (telogen) dari siklus hidup pertumbuhan rambut pada saat yang bersamaan.

“Demam atau penyakit dapat memaksa lebih banyak rambut ke fase kerontokan.”

Laporan menunjukkan kerontokan rambut lebih mungkin terjadi menjelang akhir penyakit dengan Omicron.

Demam adalah gejala umum Omicron, dan sering disertai dengan pembengkakan kelenjar, dan nyeri mata.

Suhu tinggi sebenarnya telah dianggap sebagai salah satu gejala terpenting COVID-19 sejak kemunculannya.

Ini juga merupakan salah satu gejala yang membedakan virus dari flu biasa, di samping menggigil, dan sakit kepala.

Untungnya, Organisasi Kesehatan Dunia melihat semakin banyak bukti bahwa gejala Omicron lebih ringan daripada varian sebelumnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rambut rontok Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top