Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hati-hati! Ini 5 Tanda Intoleransi Makanan yang Wajib Diketahui

Penyebab intoleransi makanan, di antaranya ialah laktosa, gluten, telur, dan kacang. Berikut tanda-tanda Anda mengalami intoleransi makanana.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 Februari 2022  |  09:45 WIB
ilustrasi susu
ilustrasi susu

Bisnis.com, SOLO - Tak sedikit masyarakat yang menganggap intoleransi makanan sebagai alergi. Padahal, kedua hal tersebut sebetulnya berbeda. Menurut Cleveland Clinic, alergi adalah eaksi sistem kekebalan tubuh melawan bahan yang dianggap berbahaya.

Sementara itu, intoleransi makanan jauh lebih umum, yaitu respons sistem pencernaan saat suatu makanan atau minuman tidak dapat dipecah oleh tubuh.

Permasalahannya, meski memang tak perpotensi mengancam jiwa layaknya alergi, intoleransi makanan tetap sajabisa membuat seseorang menjadi tidak nyaman dan bahkan kesakitan.

Nah, untuk itu, penting bagi Anda guna mengetahui ciri-ciri umum dari intoleransi makanan ini agar bisa dihindari dan diatasi dengan tepat. Berikut adalah tanda-tandanya.

1. Perut kembung

Perut kembung adalah salah satu gejala paling umum dari intoleransi makanan. Niket Sonpal, seorang internis dan gastroenterolog di New York mengatakan bahwa kembung biasanya terjadi usai makan besar dan tinggi serat. Namun, jika hal ini terjadi setiap kali makan makanan yang sama, maka kemungkinan itu adalah intoleransi makanan.

2. Sakit perut

Sakit perut biasa terjadi bersama dengan rasa kembung.Adapun rasa sakit yang dirasakan umumnya bervariasi pada setiap orang. Akan tetapi, jika disebabkan oleh intoleransi, biasanya akan terasa seperti kram di perut bagian tengah dan bawah.

3. Diare

Ketika tubuh tidak dapat mencerna atau memecah makanan tertentu, efek sampingnya adalah diare.

"Jika Anda sering mengalami diare setelah makan, Anda mungkin mengalami gangguan fungsi pencernaan terhadap makanan tertentu. Laktosa atau gluten bisa jadi penyebabnya, tapi itu bukan satu-satunya," kata Sonpal.

4. Sakit kepala

Meski mungkin terdengar tidak biasa, sakit kepala adalah tanda lain dari intoleransi makanan. Sakit ini terjadi ketika suatu makanan dianggap sebagai ancaman. Pada saat itu, tubuh akan melepaskan antibodi imunoglobulin G (IgG) ke dalam aliran darah. Terkadang antibodi IgG dapat menyebabkan migrain dan sakit kepala.

5. Kelelahan

Selain turunnya gula darah dalam tubuh, intoleransi makanan juga bisa menyebkan kelelahan. Hal itu dimungkinkan karena saat makan makanan tidak dapat diproses oleh tubuh, kelenjar adrenal akan menghasilkan kortisol (hormon stres) untuk membantu melawan dan mengurangi iritasi dan peradangan.

"Ini dapat menyebabkan kelelahan jika kelenjar adrenal secara teratur memproduksi kortisol untuk melawan respons peradangan tubuh," ujar Sonpal.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kesehatan makanan Alergi

Sumber : Tempo

Editor : Aliftya Amarilisya

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top