Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gejala Long Covid Tergantung Jenis Varian yang Diidap Seseorang

Peneliti Italia menyarankan bahwa individu yang terinfeksi varian alfa virus menunjukkan gejala emosional dan neurologis yang berbeda dibandingkan dengan mereka yang terinfeksi dengan bentuk asli SARS-CoV-2, rilis awal dari ECCMID terkait penelitian tersebut.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 29 Maret 2022  |  08:55 WIB
Ilustrasi perempuan mengalami gejala Covid-19 yang mirip dengan gejala flu - Freepik
Ilustrasi perempuan mengalami gejala Covid-19 yang mirip dengan gejala flu - Freepik

Bisnis.com, JAKARTA - Varian berbeda dari SARS-CoV-2, virus penyebab COVID, dapat menimbulkan gejala COVID panjang yang berbeda, menurut sebuah penelitian yang akan dipresentasikan pada Kongres Mikrobiologi Klinis & Penyakit Menular Eropa (ECCMID 2022) di Lisbon bulan depan .

Peneliti Italia menyarankan bahwa individu yang terinfeksi varian alfa virus menunjukkan gejala emosional dan neurologis yang berbeda dibandingkan dengan mereka yang terinfeksi dengan bentuk asli SARS-CoV-2, rilis awal dari ECCMID terkait penelitian tersebut.

Dilansir dari Yahoo, penelitian yang dipimpin oleh Dr. Michele Spinicci dan rekan-rekan dari University of Florence dan Careggi University Hospital di Italia melakukan studi observasional retrospektif terhadap 428 pasien yang dirawat di layanan rawat jalan pasca-COVID Careggi University Hospital antara Juni 2020 dan Juni 2021. Menurut hingga pelepasan, yaitu periode ketika bentuk asli SARS-CoV-2 dan varian Alpha menyerang populasi.

Menurut laporan tersebut, setidaknya tiga perempat 325/428 (76%) pasien melaporkan setidaknya satu gejala persisten. Gejala yang paling umum dilaporkan oleh kelompok pasien COVID panjang adalah sesak napas (37%) dan kelelahan kronis (36%). Ini diikuti oleh masalah tidur (16%), kabut otak (13%) dan masalah visual (13%), menurut rilis.

Analisis para peneliti menunjukkan bahwa individu dengan kasus parah, yang memerlukan obat imunosupresan seperti tocilizumab, enam kali lebih mungkin melaporkan gejala COVID yang lama dan mereka yang dirawat dengan dukungan oksigen aliran tinggi 40 persen lebih mungkin mengalami gejala long hauler.

Rilis itu juga mencatat bahwa wanita dibandingkan dengan pria, hampir dua kali lebih mungkin melaporkan gejala COVID yang lama. Para penulis mencatat bahwa pasien dengan diabetes tipe 2 tampaknya memiliki risiko lebih rendah untuk mengembangkan gejala COVID yang lama dan mengatakan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahami temuan ini.

Setelah evaluasi lebih lanjut dari gejala COVID yang panjang, para peneliti menemukan perubahan substansial dalam pola masalah neurologis dan kognitif/emosional yang dilaporkan oleh pasien yang terinfeksi selama periode antara Maret dan Desember 2020, ketika SARS-COV-2 asli dominan, dibandingkan dengan yang dilaporkan oleh pasien yang terinfeksi antara Januari dan April 2021 ketika alfa adalah varian dominan.

Rilis tersebut menyatakan bahwa para peneliti menemukan ketika varian alfa adalah strain yang dominan, prevalensi nyeri dan nyeri otot, insomnia, kabut otak dan kecemasan/depresi meningkat secara signifikan, sementara kehilangan penciuman, dysgeusia (indera perasa yang terdistorsi), dan gangguan pendengaran kurang umum.

"Banyak gejala yang dilaporkan dalam penelitian ini telah diukur, tetapi ini adalah pertama kalinya mereka dikaitkan dengan varian COVID-19 yang berbeda", kata Dr. Spinicci dalam rilisnya. "Durasi panjang dan rentang gejala yang luas mengingatkan kita bahwa masalahnya tidak akan hilang, dan kita perlu berbuat lebih banyak untuk mendukung dan melindungi pasien ini dalam jangka panjang. Penelitian di masa depan harus fokus pada dampak potensial dari varian kekhawatiran dan vaksinasi. status pada gejala yang sedang berlangsung."

Data untuk penelitian ini diperoleh dari rekam medis elektronik pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 dan dipulangkan 4-12 minggu sebelum dilihat untuk layanan rawat jalan. Data untuk penelitian ini termasuk kuesioner tentang gejala persisten yang diisi oleh individu rata-rata 53 hari setelah keluar dari rumah sakit. Data tambahan termasuk demografi pasien, riwayat medis, dan kursus mikrobiologis dan klinis COVID-19, kata rilis itu.

Dr Aaron Glatt, kepala penyakit menular di Gunung Sinai South Nassau di New York, bukan bagian dari penelitian ini tetapi mengatakan kepada Fox News bahwa akan mengejutkan jika tidak ada perbedaan seperti itu.

Glatt, yang juga merupakan juru bicara Infectious Diseases Society of America juga mengatakan, "Sangat jelas bahwa varian yang berbeda memiliki kemampuan yang berbeda. Jelas, beberapa di antaranya lebih menular, dan beberapa di antaranya dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah. Demikian juga, beberapa varian memiliki kecenderungan yang lebih besar untuk kelompok usia yang berbeda. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa mungkin ada perbedaan "covid panjang" di antara varian juga."

Rilis itu juga menyatakan bahwa penulis mengakui, "Studi ini bersifat observasional dan tidak membuktikan sebab dan akibat, dan mereka tidak dapat memastikan varian virus mana yang menyebabkan infeksi pada pasien yang berbeda—yang dapat membatasi kesimpulan yang dapat ditarik."

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top