Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

14 Penyebab Munculnya Jerawat yang Belum Diketahui Banyak Orang

Ada beberapa penyebab mengejutkan dari munculnya jerawat yang belum diketahui banyak orang, dilansir dari Health Diggest:
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 04 Juni 2022  |  02:50 WIB
14 Penyebab Munculnya Jerawat yang Belum Diketahui Banyak Orang
Ilustrasi jerawat

Bisnis.com, JAKARTA — Jerawat itu tidak menyenangkan dan bisa dipicu karena beragam penyebab.

Karena itu, penting untuk mengetahui pemicu yang memengaruhi kesehatan kulit Anda.

Selain masalah kesehatan dan kebersihan, perlu juga faktor keuangan untuk merawatnya tetap terhindar dari jerawat.

Ada beberapa penyebab mengejutkan dari munculnya jerawat yang belum diketahui banyak orang, dilansir dari Health Diggest:

1.  Menggunakan produk perawatan kulit tertentu

Secara alami kita berasumsi bahwa produk perawatan akan membuat kulit kita lebih sehat. Namun dalam banyak kasus, produk perawatan kulit justru bisa menjadi penyebab buruknya kesehatan kulit. Produk tertentu, terutama yang mengandung minyak, dapat menyumbat pori-pori dan mengiritasi kulit, menyebabkan jerawat baru atau memperburuk kondisi yang sudah ada,

2. Jika Anda stres, jerawat dapat muncul kembali

Tingkat stres dan tingkat kesehatan kita sering kali dapat berjalan beriringan. Untuk mempersiapkan diri menghadapi lingkungan yang penuh tekanan, tubuh kita memproduksi hormon tertentu secara berlebihan seperti kortisol. Hormon-hormon ini menyebabkan kulit kita memproduksi lebih banyak minyak, yang kemudian mengendap di pori-pori kita yang mengakibatkan jerawat.

3.  Minum alkohol

Meskipun alkohol tidak secara langsung memicu munculnya jerawat, ada banyak cara minum dapat berkontribusi pada kesehatan kulit yang lebih buruk. Efek diuretik alkohol misalnya. Ketika kita minum minuman keras, itu dapat memiliki efek dehidrasi, yang kemudian menyebabkan kulit kita menghasilkan lebih banyak minyak yang mengendap di pori-pori kita dan menciptakan noda.

4. Menghapus riasan

Menghapus riasan Anda secara menyeluruh setelah hari yang panjang dimaksudkan untuk menjadi langkah pertama dalam menjaga kulit Anda tetap sehat dan bebas noda. Sayangnya, produk yang Anda gunakan untuk melakukannya bisa berkontribusi pada jerawat Anda. Menggunakan lap dapat menyebabkan pori-pori tersumbat dan berjerawat. Jika Anda memiliki kulit yang sangat berminyak atau kulit yang lebih mungkin mengalami jerawat, tisu riasan tidak dapat menghilangkannya.

5. Merokok

Merokok memiliki begitu banyak konsekuensi yang berpotensi negatif bagi kesehatan Anda sehingga sulit untuk melacak semuanya. Merokok dapat memiliki dampak yang kuat pada penampilan dan kesehatan kulit Anda. Orang yang merokok bisa mendapatkan bentuk jerawat yang disebut jerawat pasca-remaja atipikal (atau APAA), yang biasanya ditandai dengan lebih banyak komedo putih dan komedo hitam.

6. Tidur dengan riasan Anda

Jika Anda rentan terhadap jerawat, jangan tidur dengan riasan karena pori-pori Anda akan tersumbat. Pori-pori yang tersumbat ini dapat menyebabkan jerawat dan noda. Membiarkan riasan Anda semalaman juga menghalangi kemampuan alami kulit Anda untuk mengisi kembali dirinya sendiri. Gunakan pembersih non-busa yang lembut.

7. Minum susu

Pola makan kita mempengaruhi tubuh kita dalam hampir semua hal, dan kesehatan kulit kita juga dapat sangat dipengaruhi oleh apa yang kita makan dan minum. Susu dan produk susu sangat berdampak pada kulit Anda, berkontribusi terhadap jerawat dalam berbagai penelitian.

8. Menggunakan produk rambut

Produk rambut dimaksudkan untuk rambut saja, tetapi sering kali apa yang Anda gunakan pada rambut Anda berakhir di wajah Anda, terutama jika Anda menggunakan produk dengan aplikator semprot. Sayangnya, produk rambut ini dapat menyebabkan pori-pori Anda tersumbat, mengakibatkan peradangan, jerawat, dan nyeri. Karena itu, saat menggunakan produk penataan rambut, berhati-hatilah saat mengaplikasikannya.

9. Penerbangan

Duduk di pesawat selama berjam-jam dapat menyebabkan jerawat meradang, berkat kurangnya tingkat kelembaban di udara. Kelembaban rata-rata di pesawat turun hingga 20% dari tingkat normal. Jika kulit Anda biasanya kering, ini dapat menyebabkan penumpukan minyak di bawah sel-sel kulit yang mengalami dehidrasi. Bagi orang yang kulitnya berminyak, hal ini bisa diperparah dengan udara pesawat yang lebih kering.

10. Diet

Ada hubungan antara komposisi dan kualitas makanan kita dan prevalensi jerawat pada orang dewasa. Untuk orang-orang yang dietnya lebih tinggi gula dan lemak, ada kemungkinan peningkatan jerawat. Terlepas dari hubungan yang ditemukan oleh para peneliti, perlu dicatat bahwa temuan ini tidak serta merta membuktikan bahwa jerawat disebabkan oleh diet, hanya tampaknya ada korelasi antara keduanya.

11. Mengambil obat-obatan tertentu

Jerawat dapat dipicu oleh penggunaan obat-obatan tertentu. Reaksi seperti ini cenderung menghasilkan jenis jerawat yang sebenarnya bukan jerawat. Kondisi kulit seperti jerawat ini ditandai dengan benjolan merah atau pustula yang seragam, berbeda dengan campuran komedo dan komedo putih yang menunjukkan jerawat.

12.  Metode hair removal

Produk yang dioleskan ke kulit baik untuk menghilangkan bulu sebelum melakukannya, atau untuk menenangkan kulit sesudahnya, dapat menyumbat pori-pori Anda. Iritasi kulit yang disebabkan oleh hair removal bukan jerawat yang biasa. Sebaliknya, itu adalah iritasi folikel rambut yang menyebabkan ruam sementara, yang mengakibatkan penampilan seperti jerawat.

13.  Mencuci muka terlalu banyak

Membersihkan wajah secara rutin adalah yang terpenting dalam manajemen jerawat, namun bila Anda membersihkan wajah terlalu sering, atau terlalu keras, Anda bisa menghilangkan minyak alami yang dibutuhkan wajah Anda untuk tetap lembab dan terlumasi, dan menghancurkan lapisan pelindung bakteri, keringat, dan minyak, yang dikenal sebagai mantel asam, yang membuat kulit Anda tetap hidup.

14.  Mengubah perawatan jerawat Anda terlalu sering

Anda sudah mencoba segalanya untuk mengatasi jerawat Anda dan ketika sesuatu tidak berhasil, Anda beralih ke produk berikutnya. Manajemen jerawat dapat menyebabkan orang beralih dari perawatan ke perawatan tanpa meluangkan waktu untuk melihat apakah yang mereka gunakan akan bekerja, dan ini dapat menyebabkan iritasi kulit.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kulit jerawat
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top