Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Omicron BA.4 dan BA.5 Muncul, Berapa Lama Imunitas Covid Bertahan?

Sudah banyak orang melaporkan infeksi kedua atau bahkan ketiga dengan varian yang lebih baru. Para ahli telah memperingatkan bahwa paparan virus corona melalui vaksinasi atau infeksi tidak berarti bahwa Anda sepenuhnya terlindungi.
Intan Riskina Ichsan
Intan Riskina Ichsan - Bisnis.com 13 Juni 2022  |  13:24 WIB
Omicron BA.4 dan BA.5 Muncul, Berapa Lama Imunitas Covid Bertahan?
Berapa lama kekebalan tubuh bertahan usai terkena covid

Bisnis.com, JAKARTA— Sebelumnya, kebanyakan orang berasumsi bahwa mereka yang terinfeksi covid memiliki keuntungan yaitu akan terlindungi dari virus di masa mendatang. Tetapi kini virus tidak menunjukkan tanda-tanda mereda sehingga terjadi infeksi ulang besar kemungkinan terjadi.

Dikutip dari Yahoo News, sudah banyak orang melaporkan infeksi kedua atau bahkan ketiga dengan varian yang lebih baru. Para ahli telah memperingatkan bahwa paparan virus corona melalui vaksinasi atau infeksi tidak berarti bahwa Anda sepenuhnya terlindungi.

Sebaliknya, virus corona berevolusi untuk berperilaku yang menyebabkan flu biasa dan menginfeksi orang berulang kali sepanjang hidup mereka.

Imunitas Setelah Terkena Covid

Sebelum omicron, infeksi ulang jarang terjadi. Setelah omicron muncul, infeksi sebelumnya hanya memberikan sekitar 50% perlindungan terhadap infeksi ulang. Virus corona telah memperoleh begitu banyak mutasi pada protein lonjakannya sehingga versi yang lebih baru menjadi lebih mudah menular dan lebih mampu menghindari kekebalan.

Faktor-faktor lain juga meningkatkan kerentanan Anda terhadap infeksi ulang. Semisal berapa lama sejak Anda menderita Covid dan pertahanan kekebalan cenderung berkurang setelah infeksi.

Sebuah penelitian yang diterbitkan pada Oktober 2021 memperkirakan bahwa infeksi ulang dapat terjadi segera setelah tiga bulan setelah tertular Covid-19.

Temuan ini didasarkan pada genom virus corona dan memperhitungkan perkiraan penurunan antibodi yang dapat melawan virus, penelitian ini tidak memperhitungkan varian baru seperti omicron yang secara radikal berbeda dari varian yang lebih lama. Karena betapa berbedanya omicron, perlindungan Anda mungkin berkurang lebih cepat.

Meskipun tidak jelas apakah beberapa orang lebih rentan terhadap infeksi ulang Covid-19, para peneliti mulai menemukan beberapa petunjuk. Orang yang lebih tua atau immunocompromised dapat membuat antibodi berkualitas sangat sedikit atau sangat buruk, membuat mereka lebih rentan terhadap infeksi ulang.

Penelitian awal menunjukkan bahwa sekelompok kecil orang memiliki cacat genetik yang melumpuhkan molekul kekebalan penting yang disebut interferon tipe I, menempatkan mereka pada risiko lebih tinggi mengalami gejala Covid yang parah. Studi lebih lanjut dapat menemukan bahwa perbedaan tersebut berperan dalam infeksi ulang juga.

Untuk saat ini, Anda harus mengobati gejala baru apa pun, termasuk demam, sakit tenggorokan, pilek, atau perubahan rasa atau penciuman, sebagai kasus potensial Covid dan menjalani tes untuk memastikan apakah Anda positif lagi.

Infeki Berikutnya Cenderung Kurang Parah

Kabar baiknya adalah bahwa tubuh Anda dapat memanggil sel-sel kekebalan, seperti sel T dan sel B, untuk menghentikan infeksi ulang jika virus menyelinap melewati pertahanan antibodi awal Anda. Sel T dan sel B memerlukan waktu beberapa hari untuk diaktifkan dan mulai bekerja, tetapi mereka cenderung mengingat cara melawan virus berdasarkan pertemuan sebelumnya.

Banyak dari sel-sel kekebalan ini membangun perlindungan mereka secara berulang. Itu berarti bahwa orang-orang yang divaksinasi dan dikuatkan secara khusus diperlengkapi dengan baik untuk menghadapi virus corona. Demikian pula, orang yang telah terinfeksi sebelumnya dapat mencegah virus bereplikasi pada tingkat tinggi jika terinfeksi kembali.

Hasilnya adalah infeksi kedua atau ketiga cenderung lebih pendek dan tidak terlalu parah. Tetapi hanya karena infeksi ulang tidak terlalu parah, bukan berarti tidak parah. Anda mungkin masih demam dan mengalami nyeri tubuh, kabut otak, dan gejala lainnya.

Cara Mengurangi Risiko Infeksi Ulang

Mendapatkan vaksinasi adalah ide yang bagus bahkan setelah Anda menderita Covid. Anda hanya perlu menunggu beberapa minggu setelah infeksi untuk mendapatkan suntikan. Vaksin akan meningkatkan tingkat antibodi Anda, dan penelitian menunjukkan bahwa vaksin itu efektif dalam mencegah hasil yang parah jika Anda sakit lagi.

Tindakan tambahan, seperti memakai masker di dalam ruangan dan di ruang ramai, menjaga jarak sosial, dan meningkatkan ventilasi jika memungkinkan, dapat memberikan lapisan perlindungan lain.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kekebalan Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top