Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ilmuwan Ciptakan Tes untuk Mengukur Imunitas Terhadap Covid

Tes, yang disebut dqTACT, dapat membantu memprediksi kemungkinan infeksi "terobosan" pada orang yang telah divaksinasi lengkap dan dapat membantu menentukan seberapa sering orang yang mengalami gangguan kekebalan mungkin perlu divaksinasi ulang, catat para penulis.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 16 Juni 2022  |  11:54 WIB
Ilmuwan Ciptakan Tes untuk Mengukur Imunitas Terhadap Covid
Ilustrasi tes darah untuk cek imunitas terhadap covid - The Guardian
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Para ilmuwan menciptakan tes yang secara tidak langsung mengukur respons sel-T Anda, komponen kekebalan jangka panjang yang penting yang dapat bertahan lama setelah tingkat antibodi turun terhadap tantangan virus dalam darah lengkap. 

Tes ini juga bisa diterapkan sejauhmana antibodi Anda tahan terhadap covid-19.

Tes ini, kata para peneliti, lebih cepat, dapat ditingkatkan untuk menguji lebih banyak orang, dan dapat diadaptasi untuk mendeteksi mutasi virus yang muncul di masa depan.

Studi yang menjelaskan bagaimana semua ini bekerja diterbitkan online 13 Juni di Nature Biotechnology.

Tes, yang disebut dqTACT, dapat membantu memprediksi kemungkinan infeksi "terobosan" pada orang yang telah divaksinasi lengkap dan dapat membantu menentukan seberapa sering orang yang mengalami gangguan kekebalan mungkin perlu divaksinasi ulang, catat para penulis.

Infeksi virus corona dan virus lainnya dapat memicu pukulan satu-dua dari sistem kekebalan respons antibodi yang cepat diikuti oleh kekebalan seluler yang bertahan lebih lama, termasuk sel T, yang "mengingat" virus. Imunitas seluler dapat memicu respons cepat jika virus yang sama muncul lagi.

Tes baru menambahkan peptida virus sintetis rangkaian asam amino yang membentuk protein dari virus corona ke sampel darah. Jika tidak ada reaksi sel T dalam 24 jam, tesnya negatif. Jika peptida memicu sel T, tes dapat mengukur kekuatan respon imun.

Para peneliti memvalidasi tes baru terhadap pengujian laboratorium tradisional pada 91 orang, sekitar setengahnya tidak pernah memiliki COVID-19 dan setengah lainnya terinfeksi dan pulih. Hasilnya cocok dengan baik.

Mereka juga menemukan tes tersebut memprediksi kekuatan kekebalan hingga 8 bulan setelah dosis kedua vaksin COVID-19. Lebih lanjut, respons sel T lebih besar di antara orang yang menerima dua dosis vaksin dibandingkan dengan orang lain yang hanya menerima satu imunisasi.

Studi sedang berlangsung dan dirancang untuk memenuhi persyaratan otorisasi sebagai bagian dari lisensi masa depan dari FDA.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Covid-19 Ilmuwan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top