Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gejala Penyakit PCOD, Penyebab Munculnya Kista di Ovarium

Penyebab sindrom ovarium polikistik belum begitu dipahami, tetapi dapat melibatkan perpaduan faktor genetik dan lingkungan.rnGejala berupa menstruasi yang tidak teratur, pertumbuhan rambut berlebih, jerawat, dan obesitas.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 04 Juli 2022  |  12:33 WIB
Gejala Penyakit PCOD, Penyebab Munculnya Kista di Ovarium
Ilustrasi empat fase menstruasi - ID School

Bisnis.com, JAKARTA - PCOD (Penyakit Ovarium Polikistik) adalah gangguan hormonal yang menyebabkan pembesaran ovarium dengan kista kecil di tepi luar.

Penyebab sindrom ovarium polikistik belum begitu dipahami, tetapi dapat melibatkan perpaduan faktor genetik dan lingkungan.
Gejala berupa menstruasi yang tidak teratur, pertumbuhan rambut berlebih, jerawat, dan obesitas.

Perawatan termasuk pil KB untuk mengatur menstruasi, obat yang disebut metformin untuk mencegah diabetes, statin untuk mengendalikan kolesterol tinggi, hormon untuk meningkatkan kesuburan, dan prosedur medis untuk menghilangkan kelebihan rambut.

Gaya hidup yang buruk, obesitas dan stres juga dapat menyebabkan PCOD. Hal ini juga dapat memicu diabetes dan dapat menyebabkan kemandulan. Ini adalah kondisi medis di mana ovarium wanita menghasilkan telur yang belum matang atau sebagian matang dalam jumlah besar dan seiring waktu menjadi kista di ovarium dan menyebabkan banyak masalah kesehatan.

Faktor utama yang berkontribusi terhadap PCOD adalah kelebihan produksi insulin. Ada kemungkinan 50% terkena PCOD adalah riwayat keluarga dan gen yang terlibat.

Setelah mendiskusikan riwayat kesehatan dan pemeriksaan fisik yang tepat, dokter mungkin merekomendasikan pemeriksaan panggul. Tes darah untuk memeriksa kadar hormon dan USG untuk memeriksa penampilan ovarium dan rahim juga dapat direkomendasikan.

Gejala PCOD

  1. Menstruasi tidak teratur: Siklus bulanan menjadi tidak teratur, jarang, atau berkepanjangan. Kadang-kadang menstruasi bisa dilewati atau tidak ada menstruasi.
  2. Pendarahan menstruasi yang berat: Wanita mungkin mengalami pendarahan hebat yang dapat berlangsung selama 7 hari atau lebih. Hal ini terjadi karena rendahnya kadar hormon progesteron.
  3. Menstruasi yang menyakitkan: Pendarahan hebat dapat menyebabkan kram menstruasi yang menyiksa atau nyeri hebat di perut bagian bawah. Wanita merasa lega setelah mengoleskan botol air panas. Dalam beberapa kasus, kram ini perlu didiskusikan dengan dokter kandungan untuk bantuan cepat.
  4. Pertumbuhan rambut: Pertumbuhan rambut yang berlebihan diamati pada wajah dan tubuh termasuk punggung, perut dan dada.
    Penggelapan kulit - Dalam beberapa kasus PCOD, kulit menjadi lebih gelap terutama di sekitar daerah leher, di selangkangan dan di bawah payudara.
  5. Jerawat: PCOD juga menyebabkan jerawat kecil atau jerawat di wajah, dada dan punggung atas.
  6. Penambahan berat badan: Ini menyebabkan obesitas dalam beberapa kasus. Ini menurunkan kepercayaan diri wanita lebih lanjut menyebabkan perubahan suasana hati dan motivasi rendah.
  7. Rambut rontok: Rambut di kulit kepala surut kadang-kadang bercak kebotakan juga diamati di kulit kepala.
  8. Kualitas hidup yang buruk - Wanita yang didiagnosis dengan PCOD mengalami hubungan sosial yang negatif, citra diri yang negatif dan telah mengganggu pola makan dan tidur. PCOD dalam beberapa kasus menyebabkan depresi dan kecemasan pada wanita.

Pengobatan PCOD

Penyakit ini dapat dikendalikan dengan melakukan modifikasi gaya hidup, manajemen berat badan yang tepat dan melakukan diet sehat.

Konsultasi rutin dengan ginekolog dan dokter perawatan primer juga dianjurkan untuk wanita jika menderita PCOD, obat-obatan untuk mengobati menstruasi yang tidak lancar atau tidak teratur, kadar kolesterol, pigmentasi, pertumbuhan rambut dll.

Operasi pengeboran ovarium laparoskopi juga dapat dilakukan untuk menurunkan kadar hormon testosteron.

Tidak ada penyebab yang jelas untuk PCOD, namun deteksi dini dan pengobatan yang tepat dapat membantu mengurangi komplikasi yang terlibat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kista kanker ovarium menstruasi
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top