Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gejala Covid Omicron BA4 dan BA5 di Malam Hari

Cepatnya penularan karena omicron BA4 dan BA5 punya kemampuan untuk menghindari perlindungan kekebalan yang disebabkan oleh infeksi dan/atau vaksinasi sebelumnya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 11 Juli 2022  |  17:51 WIB
Gejala Covid Omicron BA4 dan BA5 di Malam Hari
Ilustrasi perempuan mengalami gejala Covid-19 varian Omicron - Everyday Health
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Virus corona varian omicron BA4 dan BA5 dikatakan sebagai subvarian yang paling menular.

Tapi, sama seperti strain induknya, sub-garis keturunan BA.5 diyakini lebih ringan daripada varian sebelumnya seperti Delta.

Cepatnya penularan karena omicron BA4 dan BA5 punya kemampuan untuk menghindari perlindungan kekebalan yang disebabkan oleh infeksi dan/atau vaksinasi sebelumnya.

Yang lebih buruk adalah para ahli percaya bahwa BA.5 Omicron memiliki kemampuan untuk menginfeksi kembali orang dalam beberapa minggu setelah tertular virus.

Menurut Andrew Roberston, kepala petugas kesehatan di Australia Barat, klaim sebelumnya bahwa infeksi dapat memberikan tingkat kekebalan tertentu terhadap infeksi di masa depan mungkin tidak berkaitan dengan jenis baru.

“Apa yang kami lihat adalah peningkatan jumlah orang yang telah terinfeksi BA.2 dan kemudian terinfeksi setelah empat minggu. Jadi mungkin enam hingga delapan minggu mereka mengembangkan infeksi kedua, dan itu hampir pasti BA.4 atau BA.5,” tambahnya.

Mengingat perkembangan baru dan meningkatnya kasus COVID, sangat penting untuk tetap waspada terhadap tanda dan gejala virus tersebut.

Profesor Universitas Trinity Luke O'Neill membahas prevalensi tanda baru varian BA.5, yang bisa muncul di malam hari.

"Satu gejala tambahan untuk BA.5 yang saya lihat pagi ini adalah keringat malam. Penyakitnya sedikit berbeda karena virusnya telah berubah. Ada beberapa kekebalan terhadapnya, dengan sel T dan sebagainya, dan campuran sistem kekebalan Anda dan virus yang sedikit berbeda mungkin menimbulkan penyakit yang sedikit berbeda - dengan anehnya keringat malam menjadi ciri khasnya," tambahnya.

Demam, sakit tenggorokan, pilek, kelelahan, nyeri tubuh, dan masalah pencernaan terus menjadi beberapa gejala Omicron yang sering dilaporkan dan subvariannya.

Keringat malam tidak selalu berarti COVID

Mayo Clinic mendefinisikan keringat malam sebagai episode berulang dari keringat yang sangat banyak saat tidur, cukup berat untuk merendam pakaian malam atau tempat tidur Anda.

Selain COVID-19, itu bisa terjadi karena beberapa kondisi mendasar lainnya. Dari gangguan penggunaan alkohol, kecemasan, hipertiroidisme, menopause hingga asupan obat-obatan tertentu, banyak faktor yang dapat menyebabkan keringat malam, sesuai dengan kesehatan tubuh.

Hal ini juga umum di antara pasien kanker, terutama mereka yang menderita leukemia atau limfoma.

Konon, jika Anda mengalami keringat malam, pastikan Anda mewaspadai gejala lain yang terkait dengan COVID-19. Cara terbaik untuk menentukan apakah Anda memilikinya atau tidak  coronavirus adalah dengan menguji diri sendiri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

omicron Covid-19 Virus Corona gejala covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top