Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Segini Jumlah Air Minum yang Harus Dikonsumsi untuk Turunkan Tekanan Darah Tinggi

Dokter dan MD di oliolusso.com, Monika Wassermann merekomendasikan minum delapan gelas (240ml) setiap hari.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 18 Juli 2022  |  09:02 WIB
Segini Jumlah Air Minum yang Harus Dikonsumsi untuk Turunkan Tekanan Darah Tinggi
Ilustrasi orang minum air - istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Tekanan darah tinggi atau hipertensi adalah suatu kondisi, di mana kekuatan darah yang mengalir melalui pembuluh darah Anda terlalu tinggi, yang pada akhirnya dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan, termasuk penyakit kardiovaskular.

Para ahli percaya minum air dan tetap terhidrasi dengan baik dapat menjaga tingkat tekanan darah Anda tetap terkendali, antara lain. Ketika tubuh terhidrasi dengan baik, jantung dikatakan lebih efisien dalam memompa darah ke seluruh tubuh. Tetapi sementara lebih banyak penelitian menunggu, tidak ada bahaya yang signifikan dalam air minum. Sebaliknya ia memiliki beberapa manfaat.

Menurut American Heart Association (AHA), pilihan gaya hidup sehat adalah awal yang baik untuk menghindari tekanan darah tinggi.

Badan kesehatan tersebut merekomendasikan makan makanan seimbang yang rendah garam, membatasi alkohol, menikmati aktivitas fisik secara teratur, mengelola stres, menjaga berat badan yang sehat, berhenti merokok dan banyak lagi.

Lebih lanjut, para ahli percaya bahwa minum banyak air juga dapat menurunkan hipertensi. Tapi berapa banyak air yang harus Anda minum dalam sehari untuk menurunkan tingkat tekanan darah? Mari kita cari tahu.

Dokter dan MD di oliolusso.com, Monika Wassermann merekomendasikan minum delapan gelas (240ml) setiap hari.

"Sebagai ahli gizi holistik, saya selalu menyarankan klien saya untuk minum delapan gelas air setiap hari dan untuk alasan yang baik," seperti dilansir mirror.co.uk.

Dia menambahkan, air membantu detoksifikasi darah (menghilangkan racun dan limbah), termasuk kelebihan natrium yang meningkatkan risiko tekanan darah tinggi.

Menurut ahli, jus cranberry adalah minuman lain yang dipercaya dapat membantu mengatasi tekanan darah tinggi.

“Jus cranberry sarat dengan vitamin C (antioksidan). Antioksidan membantu memerangi peradangan, meningkatkan aliran darah dan mengendurkan pembuluh darah. Semua ini memiliki efek positif pada tingkat tekanan darah Anda, ”tambahnya dilansir dari Times of India.

Selain itu, minuman ini juga meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda dan melawan stres oksidatif dari radikal bebas dan membantu membunuh bakteri berbahaya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa 1,28 miliar orang dewasa berusia 30-79 tahun di seluruh dunia memiliki tekanan darah tinggi.

Namun, diperkirakan 46% orang dewasa dengan hipertensi tidak menyadari bahwa mereka memiliki kondisi tersebut. Mengapa? Karena BP tinggi tidak selalu disertai gejala.

Hanya ketika penyakit berkembang ke tingkat berbahaya yang mulai menunjukkan tanda-tanda dalam bentuk penyakit kardiovaskular yang serius seperti serangan jantung, gagal jantung, stroke dan banyak lagi. Inilah salah satu alasan mengapa hipertensi juga dikenal sebagai 'silent killer'.

Faktor risiko tekanan darah tinggi 

Menurut WHO, faktor risiko hipertensi yang dapat dimodifikasi termasuk diet yang tidak sehat (konsumsi garam berlebihan, diet tinggi lemak jenuh dan lemak trans, rendahnya asupan buah dan sayuran), aktivitas fisik, konsumsi tembakau dan alkohol, dan kelebihan berat badan atau obesitas. .

Faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi termasuk riwayat keluarga hipertensi, usia di atas 65 tahun dan penyakit penyerta seperti diabetes atau penyakit ginjal, menurut badan kesehatan global.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hipertensi air minum dehidrasi
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top