Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kakek Ini Jadi Orang Kelima di Dunia yang Sembuh dari HIV

Didiagnosis dengan HIV pada tahun 1988, pria yang menerima transplantasi sel induk adalah orang tertua hingga saat ini
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 28 Juli 2022  |  16:48 WIB
Kakek Ini Jadi Orang Kelima di Dunia yang Sembuh dari HIV
Ilustrasi HIV Aids
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Para ilmuwan melaporkan bahwa seorang pria Amerika berusia 66 tahun dengan HIV mungkin telah disembuhkan dari virus melalui transplantasi sel induk untuk mengobati kanker darah.

Pendekatan yang telah menunjukkan keberhasilan atau keberhasilan nyata dalam empat kasus lainnya menggunakan sel punca dari donor dengan kelainan genetik langka tertentu yang memunculkan sel kekebalan yang secara alami resisten terhadap virus.

Dalam kasus lain, peneliti Spanyol menentukan bahwa seorang wanita yang menerima rejimen penambah kekebalan pada tahun 2006 berada dalam keadaan yang mereka sebut sebagai remisi virus, yang berarti dia masih menyimpan HIV yang layak tetapi sistem kekebalannya telah mengendalikan replikasi virus selama lebih dari 15 tahun. 

Namun, para ahli menekankan bahwa tidak etis untuk mencoba menyembuhkan HIV melalui transplantasi sel induk pengobatan yang sangat beracun dan berpotensi fatal pada siapa saja yang belum menghadapi kanker darah yang berpotensi fatal atau kondisi kesehatan lain yang akan membuat mereka menjadi kandidat untuk perawatan seperti itu.

“Meskipun transplantasi bukanlah pilihan bagi kebanyakan orang dengan HIV, kasus-kasus ini masih menarik, masih menginspirasi dan menerangi pencarian obatnya,” Dr. Sharon Lewin, spesialis penyakit menular di Peter Doherty Institute for Infection and Immunity di University of Melbourne dilansir dari NBC News.

Juga tidak ada jaminan keberhasilan melalui metode transplantasi sel punca. Para peneliti telah gagal menyembuhkan HIV dengan menggunakan pendekatan ini pada banyak orang lain yang mengidap virus tersebut.

Didiagnosis dengan HIV pada tahun 1988, pria yang menerima transplantasi sel induk adalah orang tertua hingga saat ini, dan baru berusia 63 tahun pada saat pengobatan dan orang yang hidup dengan HIV paling lama untuk mencapai keberhasilan yang nyata dari sel induk. 

Dia menjalani treatment setelah pusat kanker Los Angeles di mana dia menerima transplantasi 3½ tahun yang lalu, telah berhenti dari pengobatan antiretroviral untuk HIV selama 17 bulan.

“Kami memantaunya dengan sangat cermat, dan hingga saat ini kami tidak dapat menemukan bukti replikasi HIV dalam sistemnya,” kata Dr. Jana Dickter, profesor klinis rekanan di Divisi Penyakit Menular di City of Hope. Dickter ada di tim perawatan pasien dan mempresentasikan kasusnya di konferensi minggu ini.

Ini berarti pria itu tidak mengalami pemulihan virus. Dan bahkan melalui tes ultra-sensitif, termasuk biopsi usus pria itu, para peneliti tidak dapat menemukan tanda-tanda virus yang layak.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hiv/aids aids Transplantasi Organ
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top