Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Kategori Orang yang Dilarang Makan Steak

Berikut 4 kategori orang yang disarankan menjauhi makan steak demi kesehatan mereka.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 24 Oktober 2022  |  10:01 WIB
Kategori Orang yang Dilarang Makan Steak
Steak - Brake.co.uk
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Steak adalah salah satu makanan favorit di dunia dan juga di Indonesia.

Kuliner berbahan utama daging merah ini selai  mengenyangkan juga memiliki kandungan sehat.

Tapi, tidak semua orang bisa bebas menikmatinya, karena ada beberapa orang yang masuk kategori berbahaya jika mengonsumsinya.

"Ketika kebanyakan orang makan steak, "tubuh mereka memecahnya dan menggunakan komponen untuk keperluannya sendiri, seperti membangun otot dan membuat darah," jelas Dr. Mike Bohl, MD, MPH, ALM, Direktur Konten dan Pendidikan Medis di Ro dilansir dari Eat This.

Steak tinggi lemak jenuh, dan secara teratur mengonsumsi daging merah telah dikaitkan dengan kolesterol tinggi, penyakit jantung, dan kanker—khususnya kanker kolorektal.

Berikut daftar 4 kategori orang yang sebaiknya tidak makan steak.

1. Mereka yang memiliki masalah usus

Meskipun sebagian besar makanan boleh dikonsumsi dalam jumlah sedang (sebagian besar), steak dapat memengaruhi orang yang memiliki perut sensitif. Ini karena "masalah pencernaan membuat pencernaan daging merah lebih sulit," kata Dr. Bohl.

Makanan berprotein dan berlemak dalam jumlah tinggi, seperti steak dan daging merah, membutuhkan waktu lebih lama untuk dikosongkan dari perut. Menurut Geelong Medical Group, tanda pertama dari masalah ini adalah kembung dan ketidaknyamanan yang intens, yang merupakan akibat dari kelebihan racun yang berkumpul di saluran pencernaan.

2 . Orang yang alergi daging merah

"Satu-satunya orang yang harus menghindari makan steak sama sekali adalah mereka yang memiliki reaksi jangka pendek, seperti mereka yang memiliki alergi," jelas Dr. Bohl. Kadang-kadang makan steak sekali dalam bulan biru tidak akan membahayakan, tetapi sebenarnya tidak demikian jika Anda alergi.

Sindrom alfa-gal—yang baru ditemukan dalam beberapa tahun terakhir—didefinisikan sebagai alergi terhadap produk yang terbuat dari mamalia, terutama potongan daging merah, lapor Mayo Clinic. Meskipun cukup jarang, alergi seperti kebanyakan, dalam arti muncul dalam beberapa menit setelah makan steak.

Gejala alergi berupa gatal-gatal, kulit gatal dan/atau bersisik (eksim), pilek, sakit kepala, mengi atau sesak napas, sakit perut, diare, mual atau muntah, dan pembengkakan pada bagian tubuh seperti bibir, wajah, lidah dan tenggorokan.

3. Orang yang menderita Diabetes

Steak dan sebagian besar daging merah mengandung lemak jenuh yang jauh lebih tinggi, jelasnya, yang dapat menumpuk lebih banyak kolesterol LDL (kolesterol jahat) dalam darah dan meningkatkan tekanan darah tubuh. "Orang dengan diabetes memiliki peningkatan risiko penyakit jantung, jadi menghindari steak akan mencegah peningkatan risiko lebih lanjut," saran Dr. Cedrina Calder, MD, anggota dewan ahli medis kami yang lain.

The American Diabetes Associated merekomendasikan asupan lemak total untuk penderita diabetes tidak melebihi 20 gram dan rata-rata 8 ons steak mengandung sekitar 19 gram lemak jenuh. Dan mengingat kemungkinan memiliki tekanan darah tinggi dua kali lipat untuk orang dengan diabetes dibandingkan seseorang tanpa, makan malam steak besar harus di menu sesedikit mungkin (jika sama sekali).

4. Punya riwayat keluarga kanker kolorektal

Sering makan steak dapat menyebabkan sejumlah masalah kesehatan, tetapi lebih pada orang yang membawa genetika tertentu. Mengkonsumsi steak dan daging merah serupa lainnya "[telah] dikaitkan dengan beberapa jenis kanker, terutama kanker usus besar," kata Dr. Calder, "Jika Anda memiliki riwayat keluarga yang kuat dengan kanker usus besar, mungkin bijaksana untuk menghindari steak."

Ada senyawa tertentu dalam steak dan daging merah lainnya, menurut para peneliti di The Cancer Institute, yang menyebabkan kerusakan "alkylating" dan kemungkinan pembentukan kanker ini.

Menurut Harvard Health, orang yang makan 5 ons sehari atau lebih steak (dan/atau daging merah), meningkatkan risiko terkena kanker usus besar sebesar 28%. Meskipun demikian, daging tanpa lemak—seperti ayam—dan ikan dianggap dapat mencegah penyakit jika dikonsumsi dalam jangka panjang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

premium steaks kanker daging sapi
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top